Melalui saat PKP ini, jujur merasakan semua antara kita dihimpit masalah dan kepayahan.

Apatah lagi tempoh waktu PKP terpaksa dipanjangkan hingga bulan Ramadan atau mungkin lebih lama daripada itu bagi memastikan rantaian Covid-19 dapat ditamatkan.

Hal ini membuatkan kita semua berasa sayu, membayangkan Ramadan tanpa boleh menunaikan solat tarawih di masjid, tiada bazar ramadan, tiada shopping raya dan beberapa perkara yang menjadi kelaziman saban tahun kita semua lakukan.

Pun begitu, ketika saat ini adalah wajar kita melihat dari sisi positif terhadap apa yang berlaku. Itu adalah terbaik!

Ini sebagaimana jawapan padu yang diberikan oleh Doktor Khairul Faizie, menjelaskan tentang betapa Allah sayang kepada hambanya dan memberikan kesedaran untuk berubah menjadi lebih baik.

Ini perkongsiannya.


Betapa penuh kasih & rahmat nya Allah pada kita hambaNya yang selalu leka, Dia buka jalan untuk kita tak leka:

1) Berpuluh tahun tak habis habis polemik solat terawih 8 rakaat Vs 20 rakaat. Berbuih mulut ustaz bagi penerangan. Nah Allah suruh kau terawih di rumah. Ikut suka kau nak buat berapa. Mata kau tak sakit tengok orang siap 8 balik rumah sebab orang lain tak solat terawih kat rumah kau.

2) Berpuluh tahun tak habis polemik ‘ buat tazkirah antara solat terawih ‘ VS ‘ tak buat ‘. Nah Allah suruh kau terawih kat rumah, ikut suka kau nak buat tazkirah ke tak kat anak bini kau. Kau nak tazkirah ke, baca Al Quran ke, zikir ke, makan onde onde ke in between terawih, ikut suka kau.

3) Berpuluh tahun sibuk cari masjid / surau yang baca surah pendek masa terawih. Nah, Allah suruh kau terawih kat rumah. Ikut suka kau nak ulang surah surah pendek juz Amma, atau kau nak habiskan Al Baqarah satu rakaat. Terpulang.

IKLAN

4) Berpuluh tahun AJK masjid jenuh mengingatkan jemaah jangan parking kereta berterabur, block laluan, menyusahkan orang lain. Nah sekarang Allah suruh kau terawih kat rumah, motor kapcai kau pun kau tak guna biar park je.

5) Berpuluh tahun kau rosakkan pahala puasa sebab mata tengok aurat perempuan di bazar ramadan. Nah Allah nak jaga mata kau, bazar pun takda.

6) Berpuluh tahun kau membazir duit tergoda di bazar ramadan, beli makanan yang akhirnya kau tak makan. Nah Allah batalkan bazar ramadan, harapnya nafsu kau kalau pergi pun bazar drive thru / beli online adalah terkawal. Kalau ini pun kau membazir, baik kau mati.

IKLAN

7) Berpuluh tahun kau sibuk dengan kerja sepanjang Ramadan. Lepas terawih mata ngantuk, tau tau tido. Nah Allah paksa kau cuti sebulan duduk rumah ramadan ini. Kalau kualiti & kuantiti bacaan Al Quran kau tak makin baik dari tahun tahun sebelum ini, baik kau mati. Dulu kau nak tahajud lama lama pun fikir esok pagi nak pergi kerja, nah sekarang Allah paksa kau cuti. Tahajud lah lama lama sampai bengkak kaki, ataupun kau tersembam jatuh tertidur.

8) Berpuluh tahun setiap kali malam Aidilfitri kau sibuk masak lemang ketupat, kau sibuk alter baju raya last minit. Nah Allah batalkan sambutan Aidilfitri kau, supaya malam Aidilfitri kau taqarub kepada NYA :

“Lima waktu tidak ditolak sesuatu doa itu iaitu pada malam Jumaat, malam 10 Muharam, malam Nisfu Syaaban, malam Aidilfitri dan malam Aidiladha.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Siapa kata berpuasa Ramadan sepanjang PKP tak best?
Barangsiapa yang duduk di rumah sepanjang PKP, tak perlu keluar kerja, TOLONGLAH grab peluang ini.

sumber : Khairul Faizie