Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Begitulah bebanan ujian kepayahan, kesusahan dan kesulitan hidup yang ditanggung oleh setiap antara kita, punya kisah deritanya yang tersendiri.

Ini sebagaimana satu kejadian yang dikongsikan oleh @anne-nma di Twetter ketika itu sedang berada di sebuah klinik menemankan ayahnya yang sakit untuk mendapatkan pemeriksaan doktor.

Ini kisah yang dikongsikan olehnya dan semoga lebih ramai lagi antara kita yang berhati ikhlas dan baikh hati  membantu insan yang dalam kesusahan. Memandangkan waktu dan ketika berdepan dengan pandemik Covid-19 ini, ramai sedang ‘berjuang’ demi kelangsungan hidup.

Malam tadi, 22 June, kejadian berlaku dalam pukul 10 lebih. Aku pergi klinik, hantar ayah sebab sakit batu karang. Klinik semua dah tutup, yang bukak Pusat Perubatan Intan je. Sebab dorg bukak 24Jam. Aku tunggu ayah masuk jumpa doctor depan entrance klinik.”

Tiba-tiba aku dengar kakak kat kaunter ubat, tengah sembang dengan orang farmasi. Farmasi tu betul-betul depan pintu masuk klinik.

Ada sorang kakak nak bayar ubat anak dia. Aku tengok kakak tu tanya orang farmasi  berapa ringgit total ubat anak dia. “Semua sekali RM60++.” Sambil dia hulurkan ubat kat kakak tu.

And kakak tu tunjukkan 1 card. “Boleh tak saya nak guna card ni?”

Puan farmasi tu bagitau kakak depan dia.. “Kat sini tak terima card ni.” Muka kakak tu berubah, sambil tinjau suami dia kat belakang. Muka dia sedih. And tiba-tiba dia cakap.. “Takpe la. Saya takde duit. Saya tak nak ubat..”

Aku terkejut dengar.. sambil jeling sikit tengok dia cakap dengan orang farmasi tu.

IKLAN

“Eh mana boleh. Awak tak kesian ke anak awak sakit. Takpe. Ambik la ubat ni. Simpan card tu. Takpe saya bayarkan..” Puan farmasi tu macam terjerit-jerit sebab kakak tu dah nak lari.

Dia pusing belakang, pegi dekat suami dia ambik anak. Anak dia dlm 1 tahun ++ cmtu. Dia dtg balik kaunter farmasi sambil tengok-tengok suami dia kat belakang.

“Takpe ke? Saya tak boleh bayar ni..” Pensive facePersevering face and puan farmasi tu cakap lagi sekali yang dia akan bayarkan. Ambik je ubat tu. Dia ambik, dan tak henti-henti cakap terima kasih. And dia gerak pergi dekat suami dia. Dah takde dia kat situ.

Aku keluar tunggu ubat ayah. Aku tengok dia naik motor gerak dengan suami dia. Loudly crying  dia naik motor honda lama yang ada lampu bulat tu. Dah sampai turn aku, aku pun buat-buat sembang dengan puan farmasi tu. Aku tanya kakak tadi bagi card apa. Dia cakap card tu card bantuan kerajaan. Ada klinik terima, tapi kat situ tak terima..

IKLAN

Aku taktau tu card apa. Sebab macam tak penah dengar. And aku tanya kot aku boleh tolong kakak tu bayar. Kirakan sekali dengan ubat ayah aku tu. Puan farmasi tu berulang-ulang kali cakap, “Takpe-takpe ubat dia saya bayarkan. Takpe la. Kesian dia.”

Untuk puan farmasi di Pusat perubatan Intan, Kuala Terengganu. Saya doakan puan dimurahkan rezeki sebab tolong kakak dan anak dia malam tadi! Semua orang tengah struggle sekarang. Puan adalah hero di mata saya malam tadi!

sumber : @anne_nma

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club