Setiap ibu bapa pastinya inginkan anak-anak yang mendengar kata. Sehingga kadang anak-anak ditegur secara kasar supaya menurut apa kehendak ibu bapa.

Namun, hakikatnya cara ini memberi kesan emosi yang tidak baik kepada anak-anak. Perkongsian Dr Siti Ujila Official ini memberi panduan buat kita bahawa teguran kasih sayang amat penting dalam mendidik anak-anak.

 

Niat kita ingin mendidik, tanamkan disiplin, betulkan yang silap. Tapi…rupanya dalam masa yang sama, mungkin cara yang kita fikir sedang mendidik itu sebenarnya sedang menjadikan hati anak kecil itu keras seperti kerasnya batu.

Sedih, frust rasanya. Kenapala selalu terlebih-lebih dalam menegur, mendidik anak. Nada terkasar, ayat keras. Kenapalah tak boleh kawal emosi, tak boleh sabar.

Sayang, maafkan mama yang selalu lupa awak kecil lagi.

Allahurabbi, kita ni umat nabi, sayang nabi, tapi kita tak ikut cara nabi.

IKLAN

Diriwayatkan oleh Ahmad dari Anas r.a, ia berkata:

“Aku menjadi pembantu Nabi s.a.w. selama sepuluh tahun . Tidaklah beliau memberiku perintah, lalu aku lama mengerjakannya, atau tidak aku kerjakan sama sekali, melainkan beliau tidak mencelaku. Apabila ada salah satu anggota keluarga beliau yang mencelaku, beliau bersabda, “Biarkanlah dia. Kalau dia mampu, pasti dilakukannya.”

Nota kaki: Anas r.a. waktu itu seorang anak kecil.

IKLAN

Cara rasul itu menumbuhkan perhatian mendalam dan rasa malu pada diri anak kecil bernama anas.

Terbukti kan..cara penuh kasih sayang itu tidak sia-sia. Susah nak faham, tapi itulah yang nabi ajar dan buktikan.

Jom teladani rasul yang tidak mencela apatah lagi menengking anak kecil. Jangan kita keraskan hati lembut itu dengan kata-kata kita sendiri.

#ParentingCinta
FB: Dr Siti Ujila Official