Anak adalah anugerah yang amat bernilai. Pastinya ibu ayah inginkan anak-anak berjaya.

Malah mengimpikan anak mencapai cita-cita dan berjaya. Hingga ada ibu bapa meletakkan target untuk anak mempunyai kerjaya tertentu.

Begitu juga dengan perkongsian ini.

Semalam, ada rezeki mengurut dengan seorang tukang urut yang hebat.

Sambil dia mengurut, sempat dia bercerita macam macam cerita dari penjagaan kesihatan orang perempuan, cerita kisah hidupanya dan macam macam lagi.

Tapi, dalam banyak banyak cerita, ada 1 cerita tentang anak anaknya yang cukup menyentuh perasaan saya.

Katanya dia ada 5 ke 6 anak, saya dah lupa.

Tapi, dalam ramai ramai anaknya tidak ada yang minat masuk universiti.

Setakat ini semuanya mahu masuk belajar dalam bidang kemahiran.

Anak pertama ambil bidang hospitaliti di IKBN, anak seterusnya ambil bidang elektrik industri. Begitu juga anak ketiga sama juga, mahu masuk kemahiran biar pun result peperiksaan SPM nya begitu baik.

Pada mula, dia cukup frust juga bila anak anak tak nak masuk universiti.

Yela, dia pun teringin nak hantar anak masuk universiti.

Hantar jauh jauh, feeling dia tu lain.
Rasa lebih bangga gitu nak cerita pada orang sekeliling!

Bila dipujuk, anak anaknya tetap dengan keputusan untuk masuk ke kolej kemahiran di Kelantan

Tidak mahu sambung di universiti.
Tidak mahu pergi jauh jauh.

Jadi,akhirnya dia akur dengan keputusan itu.

Dia dan suaminya sepakat menyokong keputusan itu dan memberi sokongan padu kepada pilihan dan cita cita anak anak.

Mereka tidak sekali kali menjatuhkan semangat anak anak mereka.

Akhirnya, apa yang terjadi anak anak itu masing masing berjaya dengan cara tersendiri.

IKLAN

Anak pertama jadi pensyarah di kolej kemahiran
Anak kedua pula di tawar bekerja di sebuah kilang sebaik habis belajar.

Walaupun kononnya tidak gah di mata orang sekeliling, tapi masing masing ada rezeki tersendiri.

Yang penting, anak anak minat dan memilih bidang tersebut tanpa paksaan dari sesiapa pun.

Jadi, ibu dan ayah itu jangan seperti tukang kayu yang akan menentukan apakah produk terakhir yang mereka akan hasilkan.

Usah paksakan cita cita kita ke atas anak anak.

Usah jadikan anak anak sebagai tempat kita ‘mencapai’ cita cita kita yang tidak kesampaian

Usah jadikan anak anak itu sebagai satu benda untuk dibangga dan dibandingkan

Saya tahu, setiap ibu dan ayah ada impian masing masing kepada anak anak.

IKLAN

Tidak salah memasang impian bersama
Tidak salah menyemai minat dalam diri anak

Yang salah itu, apabila ibu dan ayah memaksa anak anak mengikut kata mereka 100% tanpa memberi peluang untuk mereka memilih jalan hidup mereka.

Apa pun pilihan anak anak,
Redhalah dengan keputusan mereka.

Selagi perkara itu tidak salah, tidak menyimpang dari sudut agama dan moral.

Sokonglah sepenuh hati.

Itu sahaja yang anak anak mahu.

Kalau ibu dan ayah tidak redha, tidak sokong..
Anak anak pun akan rasa kurang bersemangat untuk buat apa yang dia suka.
Akhir sekali anak pun mengalah demi mencapai redha ibu dan ayah.
Namun, ada yang hanya mampu buat separuh hati.

Tak seronok.

Mungkin apa yang ibu dan ayah mahu akan tercapai pada akhirnya.
Namun, apa gunanya andai anak anak sendiri tidak bahagia?

Kredit: Puan Farhan

#notaparentingpuanfarhan