Beruntungnya seorang isteri apabila suami yang menanggung nafkah isteri tanpa cuai melaksanakan tanggungjawabnya. Malah tidak dengan itu menghargai dan menyayangi isterinya serta memberi layanan yang terbaik.

Demikian pula apa yang dikongsikan oleh Puan Marliya Ramli tentang perihal suaminya yang sentiasa akan memperuntukkan ‘wang gaji tetap’,dibank in setiap bulan tanpa gagal.

Ayuh kita baca perkongsian daripadanya, semoga apa yang baik dapat dijadikan ikutan dan apa juga kekurangan dalam keluarga, kita perbaiki agar hubungan suami isteri sentiasa di dalam redo Allah.


Sejak usia 23 tahun selama 14 tahun ada seorang suami yang sentiasa on time memberikan ‘gaji’ kepada isteri. Selewat-lewatnya 28hb setiap bulan.

Tanpa perlu ditanya-tanya atau diminta-minta suami ini akan sediakan juga pakaian raya, set mandian dan keperluan asas isteri.

Kerana selain tempat tinggal, persalinan, keperluan asas dan makanan adalah kewajipan.

Kenapa isteri perlu minta jika ianya adalah sesuatu yang difahami oleh khalifah rumahtangga tentang perintah Allah?

Bermula dengan gaji seorang Techician cabuk hinggalah menjadi senior engineer, jumlah ‘gaji’ meningkat seiring dengan kemampuan. Bermula dari kadar pemberian pada tiga angka sehingga mencecah ke empat angka setiap bulan.

Dalam bahasa lebih mudah difahami ianya adalah nafkah terhadap isteri.

Biarpun isteri mampu menyara diri sendiri, tidak sekalipun ia menjadi alasan untuk si suami culas memberikan nafkah.

Dan mungkin.

MUNGKIN!

IKLAN

Kerana amalan inilah Allah permudahkan suami tersebut hingga mampu berhenti makan gaji pada sebelum usia 35 tahun.

Kerana amalan inilah Allah sentiasa memberikan jalan rezeki yang tidak berputusan buat suami tersebut.

Kerana amalan inilah segala yang diusahakan oleh suami selalunya menjadi kenyataan.

Kerana amalan inilah…

Amalan yang usah sesiapa pun anggap sebagai remeh.

IKLAN

Kerana suami sedar, amalan memberi nafkah bukan lah pilihan. Namun kewajipan mengikut kemampuan.

Kewajipan yang bukan YB Najib suruh atau Tun Mahathir arahkan. Bukan kewajipan PU Abu paksa semua suami buat. Bukan!

Namun kewajipan yang Allah perintah.

Melanggar perintah Allah lebih buruk hukumannya berbanding melanggar perintah Sultan.

Isteri adalah amanah. Kita jaga amanah Allah, maka Allah jaga rezeki kita.

Salam sayang

sumber : Marliya Ramli