Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Kisah adik Nur Hasya Damia Hamdan yang baru berusia lima tahun tapi telah menghidapi kanser otak begitu meruntun jiwa.

Kala, rakan seusianya leka bermain dan ketawa gembira, anak kecil ini bertarung nyawa dan menahan kesakitan yang ada untuk meneruskan kehidupan agar lebih baik.

Perkongsian pilu mengenai adik ini telah dipaparkan oleh sukarewalan yang terkenal dengan aktiviti kemasyarakatannya iaitu puan Natipah Abu. Moga perkongsian ini memberi sinar harapan kepada anak ini untuk menjalani kehidupan yang lebih baik.

Sepatutnya dalam usia sebegini . Damia tentunya boleh bebas berlari dengan riangnya ke sana- sini bersama rakan sebaya. Namun apa daya … alam indah Damia terhenti bila dia disahkan kanser otak ( tahap 4 ) Januari 2017.
Sejak itu, jalan dan rutin hidup Damia mula berubah. Bermula dgn disorong ke dewan bedah untuk pembedahan membuang ketumbuhan di dalam kepalanya Dis 2016 … Damia sering keluar masuk hospital.

IKLAN


Setelah menjalani pembedahan di kepala … Damia kehilangan banyak keupayaan diri. Dari boleh berjalan dulu … kini Damia hanya mampu mengesot saja. Matanya yang indah memukau itu , … tidak mampu berkedip lagi. Justeru itulah … air matanya selalu saja mengalir. Pertuturan Damia juga agak terganggu.

Mendengar tentang Damia … hati meronta untuk bertemu anak syurga ini dan keluarganya yang tinggal di rumah kampung bersama datuk dan nenek yang sudah tua.
Ternyata .. Damia senang didekati. Setiap sapaan disambut mesra biarpun tanpa senyuman lagi. Kesan pembedahan itu .. riak- wajah Damia tidak mampu berbahasa lagi. Samada dia senyum, dia gembira atau dia menangis .. wajahnya tetap sama . 

IKLAN

Ayah Damia pula OKU
Damia dan ayahnya merupakan penerima wang bantuan JKM kerana ayah juga merupakan seorang OKU. Kita menyampaikan sejumlah wang tunai buat meringankan keluarga ini yang terpaksa berulang alik ke Hospital P. Pinang untuk rawatan Damia.
“ Kak Pah nak jemput ke majlis berbuka. Datanglah .. bawa Damia .. bawa semua yaa .”
“ Minta maaf kak …. ayah Damia tak mau pi. Dia nak jalan … kaki pun dah tak kuat, tangan lagi lah ! Pergi hospital pun .. tak tau sakit apa. Dia malu. Dia takut nanti orang perhatikan dia makan. Dia cakap pun , orang tak paham .. lidah jadi keras …. “
Jawapan itu benar-benar meruntun hati. InshaAllah … kita akan ziarah Damia lagi selepas ini.
Jazakumullahu khairan katsira kepada semua penyumbang . Salam Ramadhan .

Sumber: Natipah Abu