Menjalani kehidupan sebagai suami isteri dalam hubungan jarak jauh atau juga lebih dikenali dengan istilah PJJ di zaman ini bukan mudah. Hanya bagi yang pernah melaluinya sahaja benar-benar faham derita yang ditanggung.

Ini sebagai mana yang diceritakan oleh wanita ini, Yushidaya di laman facebooknya. Membaca perkongsiannya cukup menyentuh hati dan diharapkan ianya dapat memberi manfaat dan tauladan untuk semua dalam menghargai setiap detik bersama pasangan.

Ini perkongsiannya.

Hidup berkeluarga dengan cara PJJ memang sedih, memang susah, tapi adakalanya ada manisnya. Ramai rakan-rakan yang hidup PJJ, hidup mereka pasti lebih sakit,lebih susah, lebih derita kerana ada yg makan tahun. Ya, hanya yang pernah hidup PJJ faham bagaimana rasanya. Tapi, aku hanya mampu katakan sabar,tabah dan  syukurlah,  kerana aku juga ada kisah PJJ aku sendiri.

Selepas berumahtangga, aku sangat bersemangat ikut suami ke pulau Labuan itu. Teruja nak membina kehidupan berkeluarga di sana, tapi memang jauh dari keluarga, hanya kami.. ya.. hanya kami.

Selepas beberapa tahun, suami pula kena pindah ke Penang, bermulalah hidup ‘PJJ’ di saat itu, berusaha untuk ikut sama tapi tak boleh kerana tugas. Tinggal aku di pulau itu bersama si kecil Azka. Kami sangat berusaha cari duit tambahan semata-mata untuk beli tiket flight. kalau boleh tiap-tiap minggu nak suami balik ke Labuan walaupun cuma cuti Sabtu dan Ahad. Sanggup tau duit habis beli tiket, hahahaha…teruk-teruk. Alhamdulillah Allah uji tak lama, tak sampai setahun dapat pindah ikut suami ke Penang.

Bermulalah hidup di tempat baru, azam baru, semangat baru, penuh cita-cita dan impian sentiasa bersama untuk apa sahaja. Sangat takut ditinggal lagi. Suami pun tak sanggup nak tinggalkan kami lagi,  tapi siapa sangka sedang gembira dengan ahli baru si kecil Azra yang baru masuk 12 hari, suami pula pergi untuk selama-lamanya.

Baru aku sedar,hidup PJJ kali pertama selama 7 bulan itu, yang sering aku rungutkan rupanya bukanlah apa-apa. Hanyalah latihan untuk aku menjalani PJJ kali kedua yang lebih mencabar dan yang pastinya tak akan berpenghujung sehingga akhir hayat.

Hargailah pasangan anda, cubalah untuk sentiasa bersama selagi boleh. Andai hidup berjauhan sentiasalah hubunginya kerana masa akan terus berlalu. Maut pula semakin menghampiri dan tiba masanya untuk berPJJ antara dua alam pula.

IKLAN

KINI

Wanita ini terus cekal menjalani kehidupannya tanpa suami disisi bersama dua anaknya, Si abang berusia 6 tahun dan si adik berusia2 tahun. Ini bermakna sudah 2 tahun suaminya pergi.

Menurutnya, “Tak sedar masa berlalu…sebab sentiasa rasa dia ada je macam selalu. Mungkin juga sebab sibuk dengan urusan anak-anak, kerja dan bisnes”.

IKLAN

Semoga dengan perkongsian ini dapat ‘menjentik’ hati kita untuk lebih menghargai pasangan. Andai kini hidup berjauhan, selalulah berhubung dan jangan jadikan alasan jarak menghalang kemesraan dan kasih sayang dalam keluarga.

Ekstra

5 Tip Buat Pasangan PJJ

  1. Berdoa agar hubungan diredhai dan kekal bahagia.
  2. Sentiasa berlaku jujur dengan pasangan.
  3. Percaya pasangan dan juahkan daripada sikat bersangka buruk.
  4. Selalu berkomunikasi
  5. Jangan cemburu buta.

 

sumber : Yushidaya Dahrumi