Sejak kecil beliau diajar berdikari dan dihantar belajar jauh dari rumah membuatkan YB Zawawi yang berkelulusan Sarjana Muda (Bahasa Arab) dari Universiti Al Azhar, Mesir, pada 1995 dan Sarjana Pendidikan (Bimbingan dan Kaunseling) dari Universiti Malaya pada 2005 turut mempraktikkan apa yang dilakukan oleh ibu bapanya kepada anak-anaknya.

“Saya lahir dalam keluarga yang susah, antara asuhan yang paling berkesan bagi saya adalah pergantungan kita Allah SWT. Ayah dan ibu penoreh getah. Walaupun anak ramai, tapi keyakinan dan keikhlasan mereka besarkan anak-anak memudahkan segalanya. Malah sumbangan dan bantuan tidak putus-putus kami sekeluarga peroleh ketika itu.

“Ibu saya tak sekolah tinggi hanya setakat darjah dua. Kebetulan datuk saya guru sekolah pondok, jadi ibu saya lebih banyak belajar di rumah (home schooling). Penekanan lebih kepada agama dan begitu juga yang kami praktikkan pada anak-anak,”ujar YB Zawawi, Pengetua Maahad Tahfiz Al Fateh ketika memulakan bicara awal bersama penulis.

“Apabila sudah ada anak sendiri, apa yang ibu bapa saya ajar secara tak langsung saya cuba praktikkan.

“Anak-anak saya kebanyakannya di hantar belajar luar dari Malaysia iaitu di Indonesia dan juga Acheh. Saya mahu mereka belajar cara hidup, pengalaman baru di tempat lain sekali gus membantu kematangan mereka selain belajar budaya berbeza dan melihat dimensi baru dari kaca mata mereka.

“Kalau ada kesempatan saya akan melawat mereka atau jika ada masa terluang kami akan bercuti bersama. Tetapi kesibukan kerja dan urusan masing-masing membataskan kami untuk berbuat demikian.

Lebih dominan didik anak

Mengulas tentang siapa yang lebih tegas dalam mendidik anak-anak, jujurnya sang isteri mengakui  lebih dominan dalam hal tersebut. Anak sulung pasangan ini, Abdullah Faizi Mohd Zawawi (23) sebelum ini belajar di Pesantren Gontor sekarang UIA Pagoh dalam bidang Hospitaliti dan Pelancongan, anak kedua Abdullah Hakimi (21) Kuis Universiti Ar Raniry Acheh dalam bidang Kewartawanan.

Manakala anak ketiga, Abdullah Qardhawi (20)  belajar di University Darus Salam dalam bidang Hukum dan Ekonomi. Sementara yang keempat pula, Abdullah Nasafi (17) kini di Maahad Tahfiz Al Fateh- Hafiz 30 juzuk -SPM manakala yang bongsu, Abdullah Rizqi (7 tahun)  di Sekolah Rendah Al Fateh.

“Saya memilih untuk berhenti kerja demi menjaga dan mendidik anak-anak di rumah. Dulu saya pernah bergelar pensyarah. Tetapi disebabkan anak-anak makin membesar, selepas berbincang dengan suami jadi saya berkorban kerjaya demi anak-anak. Asalnya saya memilih untuk untuk berhenti seketika, apabila anak sudah besar saya mahu bekerja kembali.

“Tetapi apabila berhenti kerja dan buat kerja sendiri, saya nampak masa lebih fleksibel. Paling penting saya boleh keluar ikut masa sendiri. Kalau orang lain keluar shopping sabtu ahad, tetapi saya pergi hari biasa dan seronoknya orang tak ramai jadi tak serabut dengan orang atau nak berebut parking dan sebagainya. Anak-anak saya pun ‘home schooling’ yang mana saya ajar sendiri di peringkat bawah.

“Kebetulan saya dan suami buat bisnes sendiri, sediakan program dan konsultan untuk yang memerlukan. Dengan kata lain, sebelum timbulnya konsep SOHO, saya dan suami terlebih dahulu mempraktikkannya.

“Awal-awal nak berhenti kerja memang ada timbul ralat di hati. Saya pula jenis wanita yang berfikiran moden kerana saya memperjuangkan hak wanita baik dari segi penulisan, rumah perlindungan wanita dan sebagainya. Rasa ralat kerana saya sendiri berjuang untuk wanita tetapi tiba-tiba memilih untuk berhenti kerja.

“Terasa bertentangan dengan prinsip tetapi lama-lama saya faham dan ambil kata-kata Naquib Akl-Attas iaitu ‘What is the meaning of knowledge’ iaitu ‘been means’ iaitu ‘Dia Bermakna’ yang mana saya memahami yang berkerjaya itu tak semestinya 8-5 petang. Saya juga faham asas dalam pembinaan keluarga adalah anak-anak.” ujar ustazah Hazlina Abdul Razak lagi sambil memberitahu berhenti kerja selepas kelahiran anak kedua.

IKLAN

Bunga antara 6 kumbang

Memiliki lima anak lelaki, akui ustazah hanya dia ‘bunga’ di dalam rumah namun dalam hal menguruskan rumah tangga tidak hanya dibebankan di atas bahunya semata-mata. Sebaliknya dia dan suami mendidik anak-anaknya untuk membuat kerja rumah.

“Saya selalu cakap pada anak-anak, di dalam rumah ada 6 lelaki termasuk ayah, mak sorang je perempuan. Takkan mak nak buat kerja semua orang. Jadi, setiap orang ambil sorang sedikit jadi ringan semua kerja. Disebabkan itu juga anak-anak saya ringan tulang.

“Kebetulan dulu saya pernah bekerja sebagai pensyarah sambilan, jadi apabila saya ke tempat kerja, anak sulung yang uruskan adik-adiknya sejak umur 10 tahun lagi. Senang cerita dia jaga adiknya dari kecil sampai besar. Ada sekali saya pulang ke rumah untuk melihat sama ada dia buat betul kerja. Memang sebak dan terasa nak menitis air mata tengok waktu itu.

IKLAN

“Alhamdulillah, didikan tersebut melekat pada semua anak-anak saya baik yang sulung sehingga yang bongsu. Walaupun ada yang melanjutkan pengajian luar dari Malaysia, namun setiap kali pulang bercuti, mereka masih amalkan segala yang saya dan suami praktik kan selama ini,”ujar ustazah Hazlina lagi tatkala bercerita mengenai anak-anak lelakinya.

Mengajar dari rumah ke rumah

Memiliki asas dalam Pendidikan bukan sahaja memberi kelebihan untuknya untuk mendidik anak-anak. Sebaliknya daripada situ timbul idea untuk mempraktikkan pada orang luar.

“Secara tak sengaja sebenarnya saya menjadi tenaga pengajar dan akhirnya membuka sekolah. Asalnya saya mengajar dari rumah ke rumah, kemudian ada kawan tanya kenapa tak buka tadika sendiri. Disebabkan saya memang memiliki kemahiran kursus untuk pra pendidikan dan ada kawan yang memberi modal.

“Dengan izin Allah ia menjadi dan saya teruskan sehingga membuka tiga cawangan setakat ini. Tetapi fokus saya lebih kepada memberi latihan, waktu itu saya memang aktif berceramah dan uruskan bisnes. Begitu pun saya masih boleh uruskan masa dengan anak-anak memandangkan saya bekerja sendiri. Itu yang paling bagus untuk wanita yang memiliki keluarga dan anak-anak sendiri,” ulas Ustazah Hazlina sebelum menutup perbualan bersama penulis.