Kasih ibu hingga ke syurga, kasih seorang ayah sepanjang masa. Kisah kegigihan sebuah keluarga selama 8 bulan mencari jasad anak sulungnya yang tertimbus akibat letusan gunung berapi di Jawa Timur, Indonesia.

Dapatkan My Qalam Elite Digital Perjuzuk Set dengan diskaun RM5 apabila anda menggunakan kod KELGST5 di sini 

Difahamkan mangsa, Ahmad Rendy Pratama yang berusia 19 tahun dipercayai hilang selepas keluar untuk mengambil ayahnya yang bekerja sebagai pembuat gula di seberang sungai di Lumajang.

Lapor Kompas, mangsa dipercayai melalui kawasan sungai tersebut ketika berlakunya letusan gunung berapi dan hilang tanpa dapat dikesan.

Di Sebalik Populariti Kerjaya Sebagai “Mr. Pilot”.

Berhenti Kerja Cari Anak

Ayah mangsa, Muhammad Zuhri sanggup berhenti kerja sebagai pembuat gula untuk mencari jasad anak sulungnya itu.

Biarpun letusan gubung berapi telah berlaku pada Disember tahun lalu, tanpa mengenal lelah, dia terus menggali tanah di kawasan sekitar aliran sungai yang sudah tertimbus akibat letusan.

Bukan sahaja menggunakan cangkul dan sabit untuk mencari jasad anaknya, turut menyewa jentera berat.

Banyak wang yang sudah dikeluarkan untuk mencari jasad anak kesayangannya. Katanya harta benda tidak bernilai berbanding nyawa anaknya.

“Kalau menyerah itu tidak pernah. Namanya juga mencari anak. Setiap hari saya gali terus berharap jenazahnya bisa ketemu,” kata Zuhri.

 

Temui Jasad Anak

Laporan terkini, penemuan rangka yang dipercayai jasad anaknya memberi khabar gembira buat dirinya.

Difahamkan rangka anaknya dipercayai ditemuinya di Kampung Renteng yang menjadi lokasi terakhir anaknya hilang.

Ia ditemui oleh salah seorang yang turut terlibat dengan usaha pencarian itu. Lelaki berkenaan menemui rangka dengan ciri-ciri pakaian yang dimaklumkan oleh ayah arwah sebelum ini.

IKLAN

Ketika penemuan itu, Zuhri tidak turut serta kerana tidak sihat setelah sekian lama mencari anaknya.

Setelah mendapat khabar itu, dia bergegas untuk memastikan jasad itu betul-betul anaknya.

Dalam keadaan perasaan bercampur baur dia kuatkan hati untuk memastikan kerangka jasad itu adalah milik arwah anaknya.

Dia juga turut menghantar gambar kepada isteri keadaan jasad anaknya dengan meletakkan cebisan pakaian milik anaknya. Isterinya mengesahkan bahawa itu anaknya berdasarkan pakaian yang terakhir dipakai sebelum kejadian yang memilukan itu berlaku.

“Pakaian masih utuh, wang pada poketnya isaku masih utuh. Alhamdulillah sudah ditemukan dari pihak keluarga. Semoga korban lain juga segera ditemukan,” ucapnya.

Selepas sekian lamanya, penemuan rangka manusia yang tertimbus di kawasan sungai di Dusun Kampung Renteng, Lumajang baru-baru ini benar-benar membuatkan keluarga itu tergamam.

Jasad yang lengkap dengan pakaian yang ditemui oleh seorang pencari pasir membuatkan bapa malang berkenaan percaya bahawa itulah anaknya yang dicari-cari selama ini.

Untuk rekod, kejadian gunung terbesar di Pulau Jawa tersebut meletus pada 4 Disember lalu dan menjejaskan lebih 900 keluarga.

IKLAN

Semoga arwah ditempatkan di kalangan mereka yang beriman. Kepada ahli keluarga mangsa yang lain, semoga tabah dengan dugaan yang menimpa.

Sumber: jatim.inews & surabaya.kompas.com

 

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club