Sebagai anak,kita tentunya ingin memberikan yang terbaik untuk orang tua kita. Selagi nyawa dikandung badan, akan diusahakan untuk menunaikan impian dan harapan ibu ayah.

Itulah yang cuba direalisasikan oleh seorang anak perempuan ini, iaitu Puan Maslina Samidi kepada ibu tercinta.

Ini rumah yang ibu cita-citakan lama dulu. Ibu kata, dapat buat pondok kecil, ada sebiji tandas pun jadilah. Tanah ini tanah pusaka arwah ayah. Andai kata umur saya tak panjang, ibu ada tempat berteduh. Ibu cuma mahukan rumah kecil, semacam pondok. Rumah asas sahaja dengan kos pembinaan yang mampu milik.

Konsep Tiny House

Konsep rumah kontraktor KAAF builder yang berikan cadangan. Kami minta design tiny house yang tipikal asalnya. Tapi KAAF builder mahu jadikan rumah kami sebagai yang pertama untuk mereka bina dengan konsep moden. Dan ibu setuju dengan konsep dan kos yang dicadangkan.

Untuk deco, simple saja. Saya cuba kekalkan konsep putih di dalam rumah. Luas rumah cuma 600 kaki, memang perlukan perabot yang ringkas. Saya beli sedikit demi sedikit untuk lengkapkan barang di dalam rumah, sehingga Feb 2020 barulah rumah boleh diduduki sepenuhnya.

Rumah itu ambil masa dalam 5 bulan untuk siap sepenuhnya pada Ogos 2019. Cuma Feb 2020 barulah semua kelengkapan perabot siap. Kami jadikan rumah tersebut sebagai rumah untuk berehat di hujung minggu.Tidak ada ubah suai setakat ini. Cuma tambahan seperti pagar dan pokok hiasan sahaja.

IKLAN

Apabila rumah tersebut siap, dan sikit demi sedikit rumah tersebut mula lengkap, ibu saya sangat gembira. Kerana tidak ada di dalam gambaran bagaimana rupa sebenar apabila rumah tersebut siap. Dan Ibu tahu ibu tidak silap buat pilihan. Kami suka dengan konsep rumah yang kecil, ringkas tapi moden. Kami cuba kekalkan konsep minimalis hingga hari ini.

Buat yang tercari perabot konsep minimalis, boleh cuci mata DI SINI

IKLAN

Persiapkan Untuk Ibu

Kami 7 sekeluarga. Ada dua bilik sahaja dan Ibu suka duduk di laman, waktu pagi. Kami syukur Allah izinkan kami punya rumah yang unik seperti ini. Niat asalnya sebagai tempat ibu berteduh sekiranya terjadi apa-apa pada saya, ibu ada tempat tinggal. Ibu memang tinggal dengan saya sejak saya berkawin sehingga sekarang. Selepas rumah ini siap, tidak ada lagi kerisauan untuk saya sekiranya saya yang pergi dulu. Ibu ada rumahnya sendiri. Tanah itu tanah pusaka yang diberikan kepada saya, dan kami bersama-sama mengumpul duit untuk bina rumah tersebut.

Sumber : Maslina Samidi

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club