Pendedahan media sosial yang bukan sedikit hari ini menjadikan semua perkara dapat kita ketahui dengan pantas, tanpa perlu menunggu laporan rasmi.

Semuanya berjaya dicari, diselidik malah dihakimi dengan wajar oleh semua. Pantas dan tidak tertinggal keretapi dalam setiap isu yang diperkatakan. Itu penangan gajet dan rangkaian media sosial dalam kehidupan kita seharian. Hebat!

Pun begitu ada buruknya bila mana semua perkara menjadi terlalu terdedah, dikorek dengan pantas dan dipersembahkan kepada umum secara terbuka. Dan kita pula dianggap ‘sakit’ jika terlalu ketagih dengan semua ini.

Sakit, tabiat atau ketagih? 26 perkara yang dinyatakan oleh Puan Nora Karim ini anda kena tahu. Satu ulasan yang cukup menarik dan hebat!


Tabiat vs Ketagihan

MyDoctors (Episod 11)
Dr Liyana Dhamirah
Dr Eliza Mohd Noor
Dr Zainal Adwin

1. Satu-satu perkara yang dilakukan selama 66 hari, kemudiannya akan menjadi tabiat.

2. Tabiat biasanya dikaitkan dengan perkara-perkara yang positif dan ketagihan biasanya dikaitkan dengan perkara-perkara yang negatif.

3. Tabiat biasanya boleh dikawal, manakala ketagihan menyebabkan seseorang itu melupakan sesuatu yang penting bagi melaksanakan ketagihannya.

4. Kebanyakkan rakyat Malaysia mengalami ketagihan kepada telefon pintar dan wi-fi.

5. Rakyat Malaysia menghabiskan purata tiga jam (atau lebih) sehari menggunakan telefon pintar.

6. Sebaik bangun tidur, kebanyakan daripada kita akan melihat telefon pintar.

7. Satu kajian yang dilakukan oleh Kementerian Komunikasi dan Multimedia menunjukkan mereka yang cenderung atau obses menggunakan telefon adalah di antara umur 18-24 tahun, iaitu golongan mellinial.

8. 71 peratus mengaku sangat obses terhadap penggunaan telefon pintar.

9. Secara purata, seseorang itu akan melihat telefon pintar 85 kali dalam sehari.

10. Daya ingatan akan berkurangan kerana obses kepada telefon pintar.

11. Wujudnya media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter dan lain-lain, akan menyebabkan seseorang itu membanding-bandingkan gaya hidupnya dengan orang lain. Ini akan menimbulkan perasaan rendah diri, cemburu, kemurungan dan tekanan perasaan.

IKLAN

12. Secara realitinya, pengguna media sosial memaparkan kehidupan yang mereka mahu (jadi jangan membandingkan apa yang mereka ada dan kita ada)

13. Penggunaan telefon pintar, menyebabkan komunikasi di alam nyata jarang berlaku dan ini tidak sihat. Kebanyakkan daripada kita, menghabiskan masa dengan telefon pintar masing-masing berbanding berkomunikasi sesama kita.

14. Selfie juga sudah menjadi budaya dalam masyarakat kita sekarang ini. Apa apa jua keadaan dan di mana jua, kebanyakkan dari kita akan selfie.

15. Selfie sebenarnya boleh menceritakan karakter seseorang.

16. Personaliti ‘oversharer’, orang yang mengambil gambar setiap masa untuk setiap aktivitinya. Sampai ke kedai beli kicap untuk masak ayam kicap pun ambil gambar. 

17. Tindakan ini sebenarnya agak bahaya, kerana mengundang pihak lain mengambil kesempatan pada kita.

18. Sharing location juga sebenarnya membahayakan. Jika mahu juga berkongsi lokasi, adalah lebih baik jika kita memuatnaik sesuatu ketika kita telah meninggalkan tempat tersebut.

IKLAN

19. Sebelum mengemaskini status, fikir dahulu baik buruknya status yang hendak dikongsi, ini bagi mengelakkan perkara yang tidak diingini daripada berlaku.

20. Personaliti ‘proud parent’, ibu bapa yang setiap hari akan memuatnaik perkembangan dan kecemerlangan anak mereka.

21. Personaliti ‘opinion seeker’, orang yang sentiasa mengharapkan respon segera dari rakan-rakan media sosial kerana kerap bertanyakan sesuatu tentang baju yang dipakai, tudung yang dipakai, kasut yang dipakai dan pelbagai lagi.

22. Tidak dinafikan, media sosial adalah pusat pengumpulan data yang sangat pantas dan berkesan.

23. Personaliti ‘narcissist’, adalah seseorang yang suka atau terlalu obses dengan dirinya sendiri. Personaliti kategori ini, merasakan mereka adalah yang paling cantik dan hebat serta sangat mementingkan Like dan Comment.

24. Orang yang memiliki personaliti ‘narcissist’, digelar sebagai ‘attention seeker’. Golongan ini juga dikaitkan dengan ‘loneliness’. Kesepian, taksub kepada diri sendiri dan suka mencari perhatian orang lain.

25. Personaliti ‘narcissist’ merasakan hubungannya dengan orang lain tidak sempurna. Maka mereka lebih suka “melepak” dengan diri sendiri serta mengasingkan diri daripada komuniti.

26. Personaliti ‘narcissist’ ini akan menyebabkan kemurungan mahupun penyakit mental yang lain.

Berpadalah dalam menggunakan teknologi jangan sampai tertekan kerana melihat kesenangan dan kemewahan orang lain melalui media sosial.

Kredit: Nora Karim