Setiap ibu bapa tentu sayang kepada anak. Namun jika seorang ayah bersikap garang tegas tentu ada sebabnya. Hakikatnya semua itu adalah untuk membentuk jati diri dalam diri anak supaya apabila dewasa nanti mampu berdikari untuk menghadapi masa hadapan yang penuh cabaran.

Sebak baca kisah ayah yang bergelar guru ini di laman facebooknya,Mohd Fadli Salleh III yang dirinya perlu bertindak tegas dan garang disebabkan untuk mempersiapkan anak sulungnya untuk berdikari.

Walaupun perkongsian ini telah dipaparkan pada pertengahan tahun ini, namun pengisian yang disampaikan begitu tersirat buat mereka yang bergelar bapa.

Sesungguhnya, bukan mudah untuk mendidik anak dalam dunia yang penuh cabaran ini. Ikuti perkongsian cikgu ini.

“Ayah. Sakit. Abang nak tidur kat riba ayah,” kata Arshad Arumi malam tadi. Aku lipat sweater dia dan suruh dia baring. Aku dah tak ingat bila kali terakhir dia minta nak baring atas peha aku. Agaknya masa umur dia 3-4 tahun kot.

Arshad kalau sakit demam, dia takkan mengadu kat aku. Dia hanya mengadu dekat ibu dia sahaja. Dia tahu, bila dia mengadu dia kena marah. Dengan ibu dengan atuk dia baru dia dapat bermanja-manja dan mengada-ngada.

Dia anak sulung. Sedikit manja. Kadang luka sedikit tangisan macam putus kaki depan ibu dia. Bila datang aku memang kena jerkah. “Alah. Luka sikit macam putus jari! Dah, senyap!”

Begitulah biasanya. Terus diam raungan menggila. Tinggal esakan dan air mata sahaja.

Sebab itu Arshad kalau nak apa-apa dia tak pernah minta dengan aku. Dia dilatih berdikari. Pihak sekolah buat lawatan pun dia pecah tabung dia nak join sama lawatan tu.

Duduk di celah kerusi mengira duit yang orang bagi kat dia. Hari tu duit dia tak cukup rm4, dia pergi jumpa atuk dia dan cakap,

“Atuk. Abang nak duit RM4 boleh tak? Duit abang nak pergi lawatan tak cukup RM4 sahaja lagi.”

Atuk dia cerita kat isteri aku. Isteri aku cerita kat aku. Rasa nak menitik air mata anak sulung punya cara dah macam anak yatim.

Basikal dia kena curi, duit dia dah tak ada. Maka dia cakap,

“Nanti raya abang nak simpan duit raya buat beli basikal.”

Dia kalau rasa nak ke kedai beli apa-apa, dia akan pujuk adik dia ajak aku. Dia takkan bagitahu sendiri. Padahal nak beli Kinder Buenos je kot.  Begitulah biasanya. Tapi aku pun tak adalah kejam sangat. Duit lawatan dia bayar tu, aku ganti balik dalam tabung dia.

Basikal dia hilang baru dua minggu, aku beli basikal lajak yang mahal terus untuk dia. Yang selalu dia tengok dalam youtube, yang selalu dia cerita dengan adik dia yang berumur 5 tahun itu. Gembira dia bukan kepalang bila sesekali aku bagi sesuatu.

WAHAI ANAKKU, ADA SEBAB AYAH GARANG DAN TEGAS! 

Arshad anak sulung. Lelaki pula. Dari kecil aku tak ajar sangat memanja-manja. Aku selalu pesan,

IKLAN

“Abang. Bukan semua yang abang nak abang akan dapat. Bukan semua permintaan abang ayah akan tunaikan. Nak sesuatu, usaha sendiri. Kena jaga adik-adik.”

Dia jenis pegang kata-kata aku dan patuh. Dia hanya minta duit sekolah je dengan aku. Aku pesan kat dia seawal hari pertama persekolahan, di sekolah aku ini cikgu. Bukan ayahnya.

Maka suatu hari duit dia habis. Aku yang lupa beri. Dia datang ke kantin saat aku tengah minum dengan kawan-kawan dan cakap,

“Cikgu. Duit saya habis.”  Pelik kawan-kawan aku anak sendiri panggil ayah dia cikgu. Budak darjah satu kot. Bukan budak besar.

Bilik guru dan tempat makan guru itu tempat larangan bagi dia. Dia tak pernah merasa makanan guru. Dia makan sama dengan murid lain makan, bahkan jika dia buat salah, dia kena hukum dengan aku sama macam aku hukum murid lain.

Tegas sangatkah aku?

Abang, mungkin ayah agak tegas. Mungkin sedikit garang. Namun itu sebagai persiapan.

Ayah takkan selalu ada untuk melindungi kamu. Kamu perlu dididik untuk menjaga diri sendiri dan adik-adik saat ayah tiada lagi di dunia ini.

Dunia ini kejam. Ayah tak nak kau tunduk dan mengalah. Kau kena bangkit dengan gaya anak jantan. Kau kena terus redah dengan semangat mempertahankan adik-adik dan maruah diri.

IKLAN

Hidup kita bukan untuk meraih simpati. Hidup kita bukan untuk dipijak dan dihina. Kau anak sulung. Maka kau punya tanggungjawab besar suatu hari nanti, bang.

Saat ayah dan ibu dikambus bumi, saat itu segalanya akan kau pikul dengan tabah dan berani. Setabah dan sekuat ayah melatih kamu hari ini. 

Ya benar abang. Ayah mungkin agak garang. Namun ayah tidak pernah mendidik dengan sentuhan. Jauh sekali menggunakan kekerasan. Hanya ketegasan.

Walau selalu tegas dan keras, itu bukan petanda benci. Tidurmu ayah selimutkan. Makanmu kali ini ayah yang suapkan. Tangan kanannya kena cucuk, dia berusaha keras makan dengan sudu guna tangan kiri.

“Kul biyamini,” kata aku padanya.

Dia faham. Maka tangan kanan yang sakit itu cuba dia guna sehingga jatuh sudu dan berterabur nasi dan lauk.

Saat itu tiada lagi didikan tegas. Aku yang suap sendiri dan belai rambutnya. Dia tidak lagi takut mengadu sakit, dia tahu aku akan gosok dan urut kali ini.

Namun untuk menangis meraung depan aku dia masih tidak berani. Baguslah begitu. Masih kental dan tabah semangat dia.

Semoga kau membesar menjadi insan yang berguna dan berjasa anakanda. Doa ayah sentiasa bersama.

Sembuh pantas my soljer!

#MFS
– Ayah sayang kamu –