Lumrah manusia yang suka kan kecantikan. Baik wanita mahupun lelaki, itulah yang dipandang.

Benar, kita kena cari yang cantik. Dan semua lelaki mahukan semua yang itu. Namun tak semua lelaki yang lelaki pandai bab mencari yang benar cantiknya itu pada hormat kepada suami yang pernah tak punya apa-apa, tak reti meminta serta banyaknya mengesat peluh suami dan menghulur air masa setiap kali yang disayang itu pulang dari berjuang.

Inilah yang dikongsikan oleh saudara Khairul Hakimin Muhammad menerusi laman facebooknya.


“Macam manalah hidup jadi orang cantik ni kan bang. Semua orang suka, semua orang nak, semua orang bercakap pasal dia.”

Saya pandang sahaja wajahnya. Saya tahu jika saya beri komen, makin pudarlah warnanya pada hari tersebut. Benda yang sama dia ulang-ulang sepanjang 13 tahun kami kahwin, dia akan cakap dia bukan orang cantik, kahwin dah lama pun akan ada waktu-waktu dia akan rasa down, rendah diri, merajuk hati kerana banyaknya kekurangan diri dia.

Sering sahaja dia sebut dia tak ada rupa berbanding orang lain. Dan jika kami berdua, keluar mengopi, boleh jadi ada juga soalan dia tanya tentang bagaimana saya boleh memilihnya untuk jadi suri hati. Dan seperti biasa, jawapan saya hanya saya beri senyuman sahaja. Susahnya nak jawab.

Orang yang sama ini, bangun awal pagi, bergegas siapkan air panas, susun semua baju anak, tengok jadual suami kemudian susun baju seluar suami, siap sapu tangan stoking semua, kemudian dia juga perhati segala aksesori yang saya sering guna termasuk deodorant dan sebagainya, dan turun ke bawah membawa bakul kain, mencapai mug dan siapkan itu ini.

Sebelum keluar, dia akan pastikan tangan kami bersentuh dan saling berpandangan, kemudian masing-masing menuju ke tempat yang dituju.

Sampai tempat kerjanya, dia akan maklum, saya juga begitu. Kemudian kami akan saling bertanya hari ini buat apa, esok bagaimana, minggu depan, hujung minggu semuanya kalau boleh saling nak mencuri masa, berusaha sebaiknya mana yang lompong kami nak isi supaya ia jadi lebih baik.

Orang yang saya ceritakan ini bukan hari ini begini, semasa saya tumbang dulu, hancur berkali-kali, dibunuh dijiwanya sampai mati juga berulang-ulang lagi, dialah yang papah, berlari ambil ubat kemudian menangis-nangis dalam banyaknya doa, memarahi dan berlawan habis-habisan untuk saya dapat bangun balik sampai ke hari ini saya masih lagi memerlukannya.

Luka yang banyak itu, beliau tutup dengan segala yang beliau ada. Tak pandai mahu merajuk ke mana-mana jiwa lain hanya untuk memujuk hatinya sendiri. Banyaknya dia simpan sendiri dan sentiasa menjenguk saya pada setiap masa untuk pastikan saya boleh ada isi dalam hati, jiwa dalam jiwa dan sayang dalam sayang.

Semalam, saya meneliti lirik dari Ad Samad yang terbaru, Kasihku Selamanya. Saya tak mahu ikuti lagunya dahulu. Saya baca kisah dendam cinta ini menjadikan kita betul-betul sayang kepada orang yang kita sayang. Ianya dinyanyikan oleh Dato Sri Siti Nurhaliza.

Siti memulakan dengan “Sayangiku sayangku, seperti sayangnya aku padamu. Ku tagih kasihmu, ku raih semangat, cinta paling agung.”

Rasa yang ini membawa kita kepada alam-alam cinta yang susahnya kita nak sembang kepada sesiapa. Bertemu, berkahwin, dan kemudian hidup bersama berlama-lama, memandangnya tak jemu, bercakap tak pernah habis dan bernafas tak pernah cukup, lalu kita akan ulang-ulang lagi dan lagi rutin itu tanpa berakhir masa, kita masih rasa nak bercinta sebaik-baiknya.

Saya cakap dengan Musa, yang dah tak lama lagi nak mengakhiri zaman bujangnya, “Siti ini orangnya pasti teliti membuat sesuatu, tak mungkin dia akan buat saja-saja.”

Lagu ini, dibina atas medan untuk OST filem seram, Dendam Pontianak. Dan lagu yang dibuat bersama Aubrey Suwito ini membawa kita khayal dalam dendam cinta kita sendiri. Yang mana kita mahu bercinta selama-lamanya dengan orang yang kita suka.

Orang itu akan melawan rasa cantik orang lain, baiknya orang itu, hebatnya orang ini, yang mana dia yang kita pilih itu adalah orang yang akan kita cinta sampai bila-bila mengatasi sesiapapun.

Ketagih kita dalam buaian kasih sayang itu adalah “kasmaran” dan “pijar” yang digunakan di dalam lirik tersebut. Yang mana dia memberi makna mabuk gila berahi atau jatuh cinta (mengikut kamus dewan).

Lagu ini ditutup dengan ayat, “Akulah satu-satunya yang akan kau cinta.”

Yang saya faham, dalam dunia orang bercinta, kita tak pandai berlebih. Kita hanya suka ianya sederhana. Ianya tak kurang, tak juga terlalu banyak. Lalu, kita mahu janji itu adalah janji kita sama-sama. Tak pernah peduli hal orang, tak juga mahu ambil tahu apa yang orang kata, sampan yang kita naik itu, cukup untuk kita.

Akan ada badai. Sekejap ada ombak datang, sekejap juga ada buaya bertandang, namun semua itu memerlukan semangat dan simpanan kemahiran untuk berlawan. Seorang luka, seorang lagi akan bangun memegang pedang. Jika dua-dua luka, yang tinggal hanya berpegang tangan, lalu matilah sama-sama juga dalam cinta.

Itulah cinta.

Dan itulah yang kita duk sering luah, kita adalah satu-satunya yang kita akan cinta sama-sama.

Demi Tuhan, jika yang baik rupa, baik juga adabnya, maka baiklah dia. Namun jika dia tak ada rupa, ada adab baiknya, maka baiknya juga dia.

Dalam hal ini, adab yang menang.

Benar, kita kena cari yang cantik. Dan semua lelaki mahukan semua yang itu. Namun tak semua lelaki yang lelaki pandai bab mencari yang benar cantiknya itu pada hormat kepada suami yang pernah tak punya apa-apa, tak reti meminta serta banyaknya mengesat peluh suami dan menghulur air masa setiap kali yang disayang itu pulang dari berjuang.

Lalu dia memberi senyuman paling manis di dunia dan menyebab suami yang keletihan pulang mencari sedikit emas untuk dijadikan hadiah bertahun kahwin, jadi puas dan pijar begitu sahaja. Ia membekas di hati dan membuah rasa rindu.

Apabila jauh teringat-ingat, apabila dekat saling mengenyit mata. Janji itu adalah spontan tanpa siapa suruh, tidak juga dipaksa-paksa untuk berbuat. Kasih kita suami isteri dalam kerasukan yang kita sahaja memahami. Lalu hiduplah kita dalam bahtera itu dalam pandangan orang yang kata kita sweet, kita begitu kita begini.

Walau banyaknya kurang, tidaknya ada itu, tidaknya ada ini. namun kita sentiasa ada dua jiwa, yang mana setianya itu bersifat selamanya. Dan itulah jawapan kepada soalan tadi,

Saya memilih sebab pandainya dia bercinta, dan ia melangkaui semua sebab orang lain yang pandai itu, ada ini. Benarnya, cukuplah dia yang ada di sisi, apa yang saya kurang, dia berjaya tampung, dan apa sahaja yang dia lemah, saya bantu, saat condong diumpil, saat tumbang diangkat. Itulah kuasa suami isteri, biarlah berakhir masa, terhenti nyawa, kami masih lagi bercinta-cinta.

Terima kasih untuk lagu yang sedap ini. Bukan sahaja ianya diterima untuk OST, namun saya yakin ramai akan seram sejuk kerana mengingatkan perjalanan perkahwinan masing-masing yang banyaknya badai, susahnya melawan kesukaran hidup namun kita masih berpegangan tangan sama-sama melaluinya.

Tahniah semua team. Masih di tangga tertinggi hati kami ditawan.

Begitulah.

Khairul Hakimin Muhammad,
Hargai dia bukan kerana wajahnya, badannya, namun jiwanya, itulah Kasihku Selamanya.

Tinggalkan Komen