Siapa yang tak kenal dengan hos cantik jelita ini. Dek kerana raut wajahnya yang jelita membuatkan dia mendapat jolokan wanita Melayu terakhir.

Lama mendiamkan diri dalam dunia penyiaran, Puan Sri Normala Samsuddin baru-baru ini muncul sebagai juri tetap bagi program Ratu Hijabista.

Selain Normala, program Ratu Hijabista menampilkan gandingan Uyaina Arshad dan Fikry Ibrahim sebagai pengacara yang disertai 12 peserta berusia di antara 21 hingga 30 tahun.

 

Ditanya akan ‘kehilangannya’ dalam dunia seni, akui isteri kesayangannya , Tan Sri Azmi Khalid ini dirinya lebih suka menghabiskan masa bersama keluarga. Penulis bertemu dengannya baru-baru ini ketika majlis sidang akhbar program Ratu Hijabista.

“Sebaik terima tawaran ini (juri tetap), saya berbincang dengan suami untuk mendapatkan pandangannya. Namun, beliau memberi saya ‘lampu hijau’ untuk membabitkan diri .

“Ini kerana kata suami pembabitan saya dalam program itu atas tanggungjawab sebagai juri yang umpama seorang ibu juga. Apatah lagi, saya berpeluang berkongsi pengalaman bersama peserta,” katanya.

Seperti tidak percaya, beliau kini sudah berusia 56 tahun pada 4 Jun lalu. Namun seperti yang diperkatakan, wajah nenek kepada tujuh cucu itu tidak dimamah usia. Beliau makin anggun apabila berhijab.Ibu kepada tiga anak itu lantas menjawab.

“Lazimnya saya akan buat jamuan makan, bersantai bersama anak-anak dan cucu di rumah pada hujung minggu. Pada waktu itu sahaja okey kerana masing-masing sudah bekerja, ada keluarga dan mempunyai jadual sendiri,“ katanya yang membuka bicara awal.

Meskipun sudah melangkau usia 50-an, beliau terus bersemangat melakukan aktiviti lasak. Menjengah Instagramnya, beliau dilihat rajin mendaki dan meneroka hutan belantara. Jangan tidak percaya, beliau sudah menjejakkan kaki di Gunung Tahan, Pahang; Gunung Kinabalu, Sabah; dan Gunung Batur, Indonesia.

IKLAN

Pun demikian, ujar ikon penyiaran itu, minat itu sebenarnya digemari sejak kecil lagi.

“Bayangkan sejak saya berumur tujuh tahun, saya berjalan kaki sejauh 4 kilometer ke sekolah. Bagi saya, pergi balik ke sekolah itu ibarat satu latihan, sebab itu saya sebati dengan dunia lasak kini.

“Saya juga biasa meredah hutan bersama arwah datuk saya untuk memburu kancil, ayam denak dan menjala ikan sungai, saya seronok dengan itu semua,“ ungkapnya tanpa berselindung.

Menurut Normala, dia tidak malu untuk memberitahu kepada khalayak ramai yang dia pernah hidup susah.

IKLAN

“Saya dilahirkan dalam keluarga miskin dan saya tidak malu untuk mengakuinya kerana ia sudah tersurat dan tersirat. Saya pernah bantu ibu berniaga dan pernah menoreh getah. Dari kecil dah didik dengan rasa susah,” katanya.

Tambahnya, kesusahan itu bukanlah satu kesalahan kerana ia akan mendidik kita untuk menjadi lebih kuat.

“Ye susah itu bukan satu kesalahan, tidak. Kerana inilah cerita yang kita boleh kongsikan dengan ramai khususnya rakyat Malaysia. Walaupun kita susah tapi sebenarnya kita boleh berdikari dan berusaha keras,” katanya.

Ditanya rahsia beliau awet muda, ujar Normala tiada sebarang amalan tertentu, sebaliknya dia cukup berhati-hati dalam pengambilan makanan.

Menurut Normala, dia tidak sesekali makan buah-buahan dan sayur-sayuran yang sejuk. Praktisnya cuma minum air rebusan halia, serai rebus bersama kunyit, dua hingga tiga kali seminggu. Selain itu, Normala akui, beliau amat menggemari sayur pegaga dan kecur.

“Saya sebenarnya kalau nak diikutkan, tidaklah berpantang macam-macam, saya jaga (kesihatan) sebab semakin tua, semakin banyak makanan yang saya alah seperti tidak boleh makan sebab angin, kembung dan sebagainya.

“Jadi pengambilan jenis makanan dan kuantiti amat saya beratkan, contohnya pulut, saya alah dengan pulut dari muda lagi,“ ujarnya.