Biasanya setelah berkahwin akan menjadikan seorang lelaki bergelar suami itu lebih kuat berkerja demi memastikan keluarganya makan pakai cukup dan sebolehnya serba serbi sempurna.

Pun begitu, ada juga segelintir suami bersikap sebaliknya dalam hal mencari rezeki. Melihat keadaan ini, terpanggil  Ustaz Firdaus Mokhtar memberi nasihat dan pandangannya pada semua lelaki bergelar suami. Ayuh kita ambil pengajaran  perkongsian bermanfaat ini.

INI PERKONGSIANNYA

2,3 hari ini banyak betul terima mesej daripada isteri yang mengadu tentang suami yang tidak bekerja. Pagi tadi saya bangun tidur, tengok dah ada 1 mesej panjang dekat messenger.

Pun hal yang sama, tentang suami tak bekerja. Atau pun kerap tukar kerja. Tak sampai 1,2 bulan di tempat kerja, berhenti. Cari kerja lain punyalah susah nak dapat.

Lepas dapat kerja lain, berhenti lagi.

Bila tanya dia apa punca dia berhenti. Macam-macam jawapan. Tak sesuai dengan bos, kawan-kawan tak bagus, tempat kerja jauh, penat kena buat kerja macam-macam dan tak kurang ada yang kata tak layak kerja tu. Padahal syarikat dah terima. Sendiri pula rasa tak layak.

Dalam kes begini ada 2 keadaan pula yang saya terima.

Pertama; memang suami jenis kerap tukar kerja. Bila sampai masa tak ada kerja, rajin pula pergi keluar minum jumpa kawan-kawan. Lepaskan tekanan katanya.

Jumpa berjam-jam. Siang keluar, malam pun keluar. Mana dapat duit? Mestilah minta dekat isteri. Baler.

Kerja tidak, minta pula dekat isteri hari-hari.

Kedua; sudahlah kerja pun tak ada, sibuk nak kahwin lagi.

Ini pun banyak. Serius banyak. Pendapatan tak ada, keluarga yang sedia ada ini pun tak terjaga betul.

Duduk rumah sewa dengan adik ipar. Jadi semua bergantung ke adik ipar. Ada isteri yang terpaksa ambil keputusan hantar anak balik kampung, sebab tak ada kemampuan nak hidup sama dengan bandar. Belanja tinggi.

“Tapi puan hantarlah duit ke mak dekat kampung untuk anak-anak?” Saya tanya.

“Tak juga. Kadang-kadang kalau ada lebih. Saya tahu saya salah buat macam tu. Kesian ke mak saya. Tapi saya tak ada duit lebih. Suami memang tak ada duit. Tak bekerja langsung dah 4,5 bulan,” jawab dia.

IKLAN

Tak kira keadaan pertama atau kedua, dua-dua keadaan ini menyebabkan isteri tersepit. Tekanan. Antara nak terus bagi semangat ke suami atau nak minta dilepaskan.

Bila tak ada duit, banyaklah masalah timbul. Lagi teruk minta duit dekat isteri, isteri tak bagi, dimarahnya pula.

Bukan kejap kejap. Berlarutan 3-4 tahun usia perkahwinan. Itu yang saya kata isteri begini tersepit. Akhirnya kemurungan.

Kawan-kawan sekalian,

Yang lelaki. Bila kau fikir nak berumahtangga, itu adalah saat untuk kita lebih bertanggungjawab. Membina rumahtangga kau bersama-sama.

Bukan sebagai jalan untuk kau jadi raja dalam rumah. Duduk tanpa kerja. Harap ke duit isteri untuk selesaikan banyak urusan diri kau dan rumah kau.

IKLAN

Satu hal lagi, yang sibuk nak kahwin lagi tapi tak ada kerja ni. Kau dah kenapa bang? Tambah sumber pendapatan dengan tambah isteri, macam tu? Ya ampun.

Kalau betul pun kau tak ada kerja, carilah apa sahaja pun kerja yang kau boleh buat. Sekali pun kau terpaksa bekerja jadi tukang sapu. Asalkan kerja halal.

Kata kunci dia, janganlah memilih kerja. Fikirkan yang lebih utama. Apakah keselesaan kita bekerja atau hakikat nak menanggung keluarga itu yang lebih dulu kita kena hadap?

Mestilah tanggungan keluarga kita dulu. Lagi lagi kalau dah ada anak. Semua nak kena suap makan. Belum cerita soal pakaian dan sekolah lagi.

Berusahalah wahai lelaki, wahai suami. Tak bekerja ini kau bukan seksa kewangan kau, tapi kau seksa juga emosi dan perasaan isteri. Sampai 1 masa, kau balik yang marah-marah ke isteri kau.

Ingatlah, tak selesai urusan kau sebagai suami dekat dunia ni, bermakna tak selesai juga urusan akhirat kau nanti.

Sekian.

Sumber : Firdaus Mokhtar