Setiap kali diri diuji pastinya saat getir itu harus dilalui dengan tabah. Pun begitu apalah daya kita untuk tidak berasa sedih.

Pun begitu, persoalannya bagaimana untuk kita segera keluar dari zon tersebut dan sekali gus boleh bangkit melalui kehidupan serperti normal.

Oleh itu, saranan daripada penceramah ini jadikan panduan.

Ini perkongsiannya.

Berfikir berlebihan tentang perkara yang telah berlaku atau kata-kata manusia sangat merugikan masa, tenaga, emosi dan akal kita.

Bahkan ia boleh menjejaskan kesihatan. Kita tak boleh sesekali mengubah apa yang telah berlaku walau dengan air mata darah sekali pun. Apa yang boleh kita buat saat ini,

➡Kesat air mata tu,

➡Tarik nafas,

IKLAN

➡Zikir, Ya Qawiyy (terpulang jumlahnya), Ya Allah Yang Maha Kuat, berilah aku kekuatan jiwa untuk menghadapi Ujian ini.

➡Zikir, Ya Fattah (terpulang jumlahnya), ‘Ya Allah Yang Maha Membuka, bukakanlah jalan keluar daripada kebimbangan, kesulitan, keresahan dan kesempitan ini.

IKLAN

➡ Lepas tu cepat²lah buat kerja, atau apa² aktiviti fizikal, yang suri rumah kemas rumah atau buat operasi ke, yang berniaga buat betul², yang di pejabat jaga masa dan kualiti kerja. Kita semua ada banyak kerja nak dibuat.

Jatuh Itu biasa. Bangkit setiap kali jatuh Itu luar biasa. Jatuh kerana manusia, bangkitlah keranaNya. Allah sentiasa inginkan kebaikan untuk kita, Dialah Allah ya Barr Yang Maha Baik, Dialah yang paling Dekat dengan kita !

sumber : Asma Harun