Tidak malu berkongsi cerita mengenai pengambilan jamu sejak kecil lagi, akui Tya Ariffin yang merupakan isteri kesayangan Asyraf Khalid ini, ibunya sudah ‘memaksa’ dia mengambil jamu sejak berumur  6 tahun lagi. Sementelah kedua orang tuanya adalah penjual jamu di Palembang. Tetapi jamu untuk kanak-kanak tidak sama seperti untuk orang dewasa.

“Ayah saya adalah penjual jamu manakala ibu pula pengamal tegar jamu. Jadi, kami adik-beradik memang harus makan jamu sejak dari kecil lagi. Dulu, saya selalu lihat ibu buat sendiri rumusan jamu dan paksa saya makan sejak umur enam tahun sampailah sekarang,” ujar Tya lagi yang kini mengeluarkan produk jamu Mutyara Beauty.

Biar baru berusia 24 tahun, namun bagi Tya penampilan dan penjagaan diri harus bermula dari awal lagi. Justeru, pemilihan produk jamu adalah atas minat dan juga melihat potensi produk berkenaan.

“Mungkin orang lihat produk yang saya pilih berbeza dengan kebanyakan selebriti lain yang lebih gemar memilih produk komersial seperti tudung, minyak wangi dan kosmetik. Saya mahu mengubah skeptikal golongan remaja dan wanita moden hari ini yang melihat jamu hanya sesuai untuuk wanita berusia semata-mata.

“Jika dahulu, ibu-ibu yang memakan jamu terpaksa menyediakan sendiri ramuan . Selepas dicampur, ditumbuk, dikisar dan dikupas secara tradisional. Tetapi untuk produk ini, saya modenkan dan tukar dalam bentuk cecair selain dijual dengan harga mampu milik bagi memudahkan wanita hari ini yang terlalu sibuk dengan kerjaya untuk mengamalkan jamu.

“Sebelum ini orang anggap jamu hanya untuk orang tua dan wanita selepas bersalin sahaja. Tetapi mereka tak faham sebenarnya khasiat semula jadi jamu bagus untuk semua wanita tidak kira peringkat umur.

“Mutyara Beauty boleh diminum seawal usia berusia 16 tahun, anak dara, ibu muda dan semua wanita yang mementingkan penjagaan dalaman dan menghargai diri serta orang tersayang,” kongsinya sambil mengakui belum terfikir untuk hamil lagi memandangkan anaknya, Arif masih memerlukan perhatian dan mahu melihat dia membesar dan matang sebelum menambah anak lain.

IKLAN

Cukup rapat dengan anaknya, tidak hairanlah ke mana sahaja Tya pergi pasti akan ada Arif Jiwa Asyraf disisinya.

“Arif masih menyusu badan, jadi sukar untuk berenggang dengan saya. Sebab itulah saya akan bawa dia ke mana sahaja saya pergi. Tidak ada masalah dalam merancang masa bersamanya. Malah lebih mudah bisnes sendiri kerana masa itu kita boleh rancang sendiri.

“Soal bahasa pertuturan, kalau diikutkan Arif lebih kepada bahasa Indonesia kerana pembantunya juga dari sana. Manakala Asyraf lebih suka berbahasa Melayu dan Inggeris manakala saya pula bahasa Indonesia.

IKLAN

“Tapi bagus juga sebab Arif boleh belajar banyak bahasa termasuklah bahasa Jawa dan sebagainya. Tetapi pada saya, kami mahukan yang terbaik untuk keluarga dan bersyukur dengan apa yang kami peroleh. Jadi, jalani kehidupan seadanya.

“Malah saya dan suami tidak pernah memaksa Arif sebaliknya apa yang dikongsi di Instagram itu adalah keletah dia yang dirakam secara semula jadi. Saya tidak paksa dia untuk senyum atau buat perkara yang dia tidak mahu,”jelas Tya lagi.