Hati seorang isteri dan suami sememangnya tidak sama. Kalau suami lebih cool, berbeza pula dengan isteri. Hati seorang isteri sememangnya perlukan sokongan kuat dibelakangnya.

Tak perlu suami untuk bertazkirah bagai setiap hari tetapi cukup hanya mendengar luahan atau memberi isteri ruang untuk melepaskan kepenatannya. Simple tapi percayalah, isteri amat menghargainya.

Bukan isteri nak berlebih-lebih atau mengada-ngada, tetapi kalau suami fahami kepenatan isteri pun sudah cukup memadai. Tulisan ikhlas Dr Syahr Musafir ni suami-suami wajar baca.


Tiba di rumah dari tempat kerja, wajah isteri tak seceria biasa. Suram, mendung, redup.

Kenapa? Hati saya tertanya-tanya.

Saya ikut masuk ke bilik selepas anak-anak menyalami saya, terus bertanya isteri, “OK ke?”

Semestinya ada perkara yang tak kena, kerana isteri saya bergenang air mata. Menangis.

Aduh duh duh, saya kalah pada air matanya. Tak suka.

“Ada apa ni?” tanya saya lagi. Bukan nada memaksa, tetapi mahu tahu.

Jawab isteri, “Penat… Sebab penat.”

Akal, emosi dan naluri saya ini sebagai seorang lelaki tak mampu nak faham apa kaitan penat dengan menangis. Biasanya penat, kita tidur. Atau rehat bagi melepaskan penat. Takkanlah menangis sebab penat?

“Tinggalkan Sayang 5 minit. Abang layan anak-anak ye,” pinta isteri. Air matanya mengalir deras mengalahkan aliran Sungai Torrens.

IKLAN

“OK,” jawab saya. Tenang. Tak mahu menambah duka.

Akur, saya keluar menyantuni anak-anak. Layan bermain, walaupun saya masih berpakaian kerja. Tak jadi tukar tadi.

Entah apalah jadinya dengan isteri keseorangan di dalam bilik, risau juga.

5 minit kemudian, isteri keluar. Matanya masih merah akibat nangis, tetapi bibirnya sudah menguntumkan senyuman. Melayani saya suaminya seperti biasa, melayani anak-anak kami dengan gembira. Alhamdulillah.

IKLAN

Saya tak faham apa kaitan kepenatan dengan air mata. Tetapi saya faham saya seorang lelaki takkan mampu nak faham sepenuhnya tentang hati, jiwa dan perasaan wanita. Saya seorang suami tak mampu nak faham seluruhnya tentang isteri. Jadi, ada kalanya apabila dia minta untuk menangis, saya turutkan saja.

Tak dapat 1 atau 2 jam shopping atau bersuka-ria dengan rakan-rakan di luar tanpa suami dan anak-anak, dapat 5 minit mengalirkan air mata juga me-time buat seorang isteri bergelar ibu. Itulah isteri saya. Subhanallah.

Menjadi suami tidaklah semudah yang disangkakan. Namun tidak juga sesukar yang dihebahkan. Apa yang lebih penting adalah komunikasi sesama pasangan dan sabar melayani permintaan yang munasabah.

Sesungguhnya wanita dan air mata tak boleh dipisahkan, dan tak perlu dipisahkan. Biarkan saja. Air mata itu kelemahannya, air mata. Itu jugalah kekuatannya.

Tahun ini sedang menjengah tahun ke-9 pernikahan kami, tetapi proses memahami isteri tetap terus berjalan. Tak pernah berhenti.

Ramai orang mahu menikahi orang yang dicintainya, tetapi tak ramai orang terus mencintai orang yang dinikahinya. Saya mahu jadi kedua-duanya.

Catatan ikhlas seorang suami,
Dr Syahr Musafir.
Suami kepada isterinya, Pn Rahimah AR #ZawjahHijab.

Kredit: Syahr Musafir