Tidak dinafikan karenah anak-anak ini, boleh para ibu terutamanya mengalami kemurungan atau stress. Penat yang melampau dengan keadaan rumah yang bersepah membuatkan para ibu menjadi seorang yang pemarah dan suka membebel. Walaupun situasi yang dinyatakan itu hanya dialami oleh segelintir sahaja, namun ia tetap memberi impak kepada emosi para ibu.

Namun menarik dengan perkongsian ini, katanya daripada memarahi anak, lebih baik mendoakan anak. Sekali gus, aura positif menyuntik dalam diri untuk memastikan anak-anak mendapat kasih sayang.

Apa pun anak adalah anugerah yang diamanahkan oleh Allah untuk kita mendidiknya agar menjadi seorang yang bertanggungjawab. Jadi para ibu, jangan stress, lakukan amanah itu dengan sebaik mungkin. Anggap aje anak yang suka sepah itu anak yang cerdik!

Ikuti perkongsian ini.

Tadi kawan kakg share poll dari group,

“Anak Sepah Apa Hari ini?”

Admin tu tanya, anak nombor berapa paling panjang akal?
Majority jawab nombor 2.

Tapi seriuslah, anak kakg, soib paling banyak kerja dan cabaran setakat ni.

Dengan baby dia macam belum boleh terima dia ada adik. Dengan kakak, dia buli je. Mentang-mentang kakak saiz kecik.

Nak jadikan cerita, malam tadi Soib terkencing malam. Kalau ikutkan memang wajar geram atau marah kat dia. Dah tengah malam, baru nak rehat, kencing pula. Gitu lah.

Alhamdulillah Allah izinkan teringat baru je belajar ilmu dalam zoom Aura Rezeki, ayatnya macam ni,

“Orang yang hidup pada masa lalu, dia akan stress. Orang yang hidup pada masa depan, dia akan bimbang”

Apa yang kakg faham, anak dah terkencing, tilam dah basah – masa lalu yang tak boleh ubah dah.

Kalau kakg pilih marah, aku pun akan stress. Dok mikir nape anak aku ni macam ni eh? Aku tak pandai ajar anak ke?

Kalau fikir masa akan datang pula, macam mana nak bersihkan toto ni eh? Kalau aku bersihkan nanti, jiran nampak, agak agak malu tak ek kalau jiran tau anak dah dekat 6 tahun masih kencing malam? (emosi bimbang)

Marah tu energy negatif. Dia menarik energy negatif yang lain macam stress, kecewa, salahkan diri sendiri, dendam dan seterusnya.

Beza kalau kita mampu hadapi dengan rileks, akan tarik energy kebahagiaan, ketenangan, kesyukuran,

IKLAN

“Oh, anak aku kencing. Tak pelah, tukar je lah toto dulu. Esok pagi settlekan”

“Oh, anak aku kencing, tak pelah. Nak buat macam mana, marah pun bukan boleh kering semula benda ni”

“Oh anak aku kencing, tak pelah. Syukur dia masih boleh kencing. ada org lain tak dapat macam ni”

Bawak jelah anak pi toilet. Sambil dalam hati banyakkan doa,

“RABBI HABLI MINASSOLIHIN”

رَبِّ هَبْ لِيْ مِنَ الصّٰلِحِيْنَ

” Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!”
(QS. As-Saffat 37: Ayat 100)

IKLAN

Kalau time jirus air garam untuk mandikan anak tu pun boleh baca jugalah ayat ni. InshaaAllah molekul air jadi cantik, serap kat tubuh badan anak melalui liang roma dia. InshaaAllah perkara perkara baik yang akan datang nanti.

Ni doa Nabi Ibrahim As, Nabi yang paling ramai keturunannya jadi Nabi dan Rasul. (orang orang soleh)

DOAKAN ANAK 

Daripada marah-marah, baiknya kita doakan. Semoga anak ini jadi anak yang soleh. Banyak cabaran masa jaga dia nak membesar tak pelah. Sabar sikit je.

Orang kata yang jenis masa kecik tak mudah handle, dah besar nanti dialah yang paling membahagiakan.

InshaaAllah.

(Gambar dari group anak sepah apa hari ni? Jangan lupa mandi garam ye maknya. Hahaha)

Anak korang yang nombor berapa paling panjang akal?

Kredit: Faoziyah Faru