Ruginya bila mak ayah tak tahu tentang sifat kepimpinan anak sulung ni. Anak sulung memang natural born leader. Cuma bergantung pada cara didikan, anak sulung kita tu boleh jadi akan membesar sebagai seorang Pemimpin (Leader) ataupun Bos (Boss).

Anak sulung yang bersifat Leader ni, dia selalunya
– suka memujuk
– suka menasihati
– suka melindungi
– suka bekerjasama
– suka mendengar terlebih dahulu


Anak sulung bersifat Boss pulak, dia ni lebih cenderung untuk
– suka memaksa
– suka memarahi
– suka menguasai
– suka pentingkan diri
– suka beri arahan

Sebab tu mak ayah tolong ambil masa sekejap untuk belajar ilmu didik anak sulung baik baik kerana mereka adalah ketua dan pemimpin kepada adik beradiknya yang lain.

Sebenarnya banyak lagi  potensi hebat yang ada pada diri anak sulung yang disenaraikan oleh Dr Ahmad Luqman Bukhari  dan menurut perkongsiannya adalah  bahaya jika kita sebagai ibu ayah mendidik anak sulung tanpa ilmu. Ini kerana walau anak sulung mempunyai banyak kelebihan namun mereka juga punya banyak dugaan dan kelemahan.

Menurut perkongsiannya lagi, kehebatan anak sulung antara lainnya secara semujadi dilahirkan sebagai ketua, biasanya bertanggungjawab, boleh diharap dan IQ lebih tinggi.

Pun begitu, perlu difahami bahawa anak sulung suka meniru cara ibu ayahnya sedang marah, cara percakapan, gaya kepimpinan bahkan perangai dan akhlak mereka juga banyak dipelajari daripada ‘meniru’ perangai ibu ayah mereka.

Oleh itu jika silap cara didikan daripada ibu ayah terhadap anak sulung ini, maka akan wujud pula masalah first bornd syndrome.

Atas sebab ini juga menjadi tanggungjawab kita  sebagai ibu ayah untuk mencari ilmu dan formula untuk didik anak sulung.  Ini penting  supaya anak sulung terdidik dengan baik dan sempurna, sekali gus menjadi ikutan untuk adik-adiknya.

Turut disenaraikan antara dugaan yang dihadapi menjadi anak sulung ini adalah mereka akan memikul harpaan mak dan ayah, selalu dibanding-bandingkan, sering terbeban untuk jadi sempurna setiap masa, kena tunjuk kuat setiap masa, akan jadi mentor dan coach adik beradik yang lain.

 

Sumber : Ahmad Luqman Bukhari 

IKLAN