Sepertimana mulianya kedudukan  seorang ibu, begitulah juga mulianya doa ibu. Jika tidak masakan disisi Allah meletakkan doa seorang ibu adalah diperingkat yang paling tinggi doanya untuk dimakbulkan.

Disebabkan itulah reda dan restu dari ibu sangat penting dalam kehidupan anak-anak.

Bahkan kita juga faham bahawa kata-kata juga adalah merupakan  suatu doa.

Lantaran itu, wajar untuk kita berjaga-jaga dalam menuturkan kata-kata terhadap anak-anak kita walaupun ketika sedang dalam keadaan marah sekali pun.

Berkongsi pandangan tentang kata-kata dan doa seorang ibu, Ustazah Isfadiah memberikan buah fikirannya untuk kita renung-renungkan.

Semoga apa yang ingin disampaikan oleh ustazah dapat dimanfaat bersama.

Ini perkongsiannya.

IKLAN

Jangan tikam belakang anak-anak dengan doa keburukan.

Ada seorang lelaki bertemu Abdullah bin Mubarak mengadukan sikap durhaka anaknya.

Abdullah bin Mubarak bertanya “Apakah engkau telah mendoakan keburukan atasnya?”

Dia menjawab, “Ya! Benar.”

Lantas Abdullah berkata,” Kalau begitu engkau telah memusnahkannya”.

Doa ibuayah mustajab, ibarat senjata canggih yang mantap, bila salah guna akan merana, bila betul caranya akan terhijab nikmatnya.

Jika anak menyakiti hati kita, biadap dan kurang prihatin walaupun sakit di hati pujuklah hati sendiri.

Sebelum mendoakan dia ampunkan dulu segala kesalahan anak. Tarik nafas berulang kali, jangan tarik muka! Cepat kedut nanti.

Selepas memaafkan anak cepat-cepat doakan anak kita agar dia sedar silapnya, diberi kekuatan untuk mentaati ibubapanya. Mohon Allah ampunkan dosa anak kita tu.

Kalau nak doa keburukan buat anak memang boleh tapi percayalah ‘badi’ buruk tu akan terkena kita juga!

Bila susah anak tu akan cari kita juga, dia mengadukan nasibnya lah, minta pinjam duitlah, minta bantuan kita lagi dan lagi akhirnya kita sendiri yang sakit jantung mengenangkan masalah dia.

Semoga Allah bantu kita untuk mudah maafkan anak, bersabar dengan mereka dan mendoakan mereka memperolehi hidayah dan rahmat Allah sentiasa.

Sumber : Isfadiah