Tular mengenai kisah seorang remaja yang merupakan siswazah kejuruteraan yang memilih kerjaya sebagai content creator.

Apa yang menarik mengenai remaja ini yang dikenali sebagai UMe Cikin  apabila kandungan yang dipaparkan bukan ‘gedik-gedik’ tetapi kisah hidup di kampung bersama keluarga. Pada masa yang sama dia menjual sambal acarnya.

Selain itu,intonasinya yang bercakap dengan laju dan lancar membuatkan wargamaya kagum kepadanya. Punya identiti yang tersendiri tanpa pakaian seksi tetapi hanya berbaju kemeja corak kotak membuatkan dia mudah meraih perhatian. 

Dengan ini menunjukkan, bahawa ilmu yang diraih ke menara gading sebenarnya bukan semata-mata untuk memasuki pasaran kerja dalam bidang yang dipelajari tetapi ia menjana pemikiran kita untuk menjadi lebih kreatif mengikut level pendidikan kita. 

Menerusi perkongsian Siti Suryani Yaakop  memaparkan kisah remaja ini yang memilih dunia kerjaya yang bukan daripada bidang yang dipelajarinya. 

Moga kisah ini menjadi inspirasi kepada remaja lain bahawa pendidikan yang tinggi itu amat penting untuk menghasilan isi kandungan yang berkualiti.

Semalam ramai orang share pasal adik ni. Gambar yang sebijik macam ni. Siapa penulis awalnya saya tak teringat pula. Tapi tulisan yang sangat baik.

Tentang bagaimana seorang graduan kejuruteraan terjun ke dalam bidang content creator.

Tentang bagaimana usaha anak muda yang berpelajaran dan bijak membina kerjaya melalui media massa.

Tentang bagaimana adik ni tidak berkisah mengeluh tentang belajar lain tapi kerjanya lain pula. Dia belajar lagi ilmu baru dengan peluang yang ada.
Saya selalu juga tunjuk pada anak kalau Tik Tok adik ni lalu di wall FB saya.

Ada dia buat sambal. Ada dia masak. Cuba makanan. Dia hantar adik balik asrama. Yang tu yang paling kelakar antara semua yang kelakar.

 

@umeazharYang buat small bisnes macam Aku dah ada akaun company belum? kalau belum jom buat akaun dgn Maybank SME i. Sonang yo, boleh buat online tak payah tunggu lama2.♬ Pagi Yang Gelap (2007) – Hujan

Jadi Teladan Kepada Anak-Anak 

Saja tunjuk. Sebab anak saya yang nombor dua tu suka juga berangan-berangan buat content. Ala…budak mana yang tidak zaman sekarang ni kan.

Duk diam-diam sorang kang dengar lah,
“Hai gais…”

Tapi gambar ni benar-benar menangkap hati saya. Sebagai seorang mak. Pada dua orang anak perempuan. Saya yakin mak ayah beliau tentu sangat bangga dengan adik ni.

Bangga bukan saja kerana berjayanya dia. Tapi lebih bangga lagi kerana dia berjaya dalam keadaan kekal menjaga nama dan maruah dirinya sebagai wanita.

Biar anak saya nampak.
Dalam saat anak gadis dan mak gadis hilang kekuatan menahan diri dari berjoget menunjuk tubuh badan serta menonjolkan muka terpaling cantik yang boleh, adik ni kekal menjadi diri sendiri dan menjaga diri dia sebaiknya.

IKLAN

Tiada make up. Tiada baju cantik dan mahal. Tiada aurat yang dibuka. Tiada gedik-gedik dan manja-manja. Tiada lemah longlai dan aksi mengada-ngada. Tiada suara halus dan gedik yang dibuat saja-saja.

Tapi tetap ramai yang minat. Follower pun merata-rata. Dia tak kisah nak tiru sesiapa. Dia ada identiti. Dia punya kekuatan peribadi. Dia unik dengan caranya tersendiri. Dia tak perlu buat benda pelik-pelik. Dan tak payah nak bertabarruj. Apa lagi nak buka aurat.

Tapi tetap, Wanita pun boleh minat. Lelaki pun sama hormat.

Dan begitulah saya sentiasa harap anak-anak perempuan saya dan kita semua akan jadi. Semoden mana pun dunia ni pergi. Tetap dia pandai jaga diri. Tetap dia punya kekuatan peribadi. Tak kisah nak ikut trend sana-sini.

Dia menjadi diri dia seadanya. Dia menjaga diri dia sekuatnya.

Sumber: Siti Suryani Yaakop

Baca Juga: Sebab Jati Diri, Ibu Ini Tak Kisah Anak ‘Travel’ Jauh Naik ‘Train’ Ke Sekolah Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur.

Baca Juga: [VIDEO] “Dah Sampai Panggilannya. Saya Berdoa Mana Yang Terbaik Buatnya.” – Fizz Fairuz Luah Syukur.

IKLAN

Baca Juga: 10 Tahun Akan Datang Harga Durian Menjunam? Pensyarah Ini Tunjukkan Kronologinya.

Trending:“Ni Satu-Satunya Gambar Aki Mat Kilau Lengkap Berkeris, Berbaju Melayu Dan Bersamping .” Cucu Mat Kilau Dedah Perjuangan Kisah Benar.

Keluarga Talk: Mengukir Bahagia Tidak Semestinya Harus Korban Diri

 

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club