Kalau dah penipu atau scammer tu, macam-macam jenis helah nak dibuatnya untuk perdayakan orang ramai. Yang menjadi masalahnya, mereka ini sukar untuk ditangkap sejak dari dulu dan telah merugikan banyak pihak beribu-ribu ringgit, malah mungkin berjuta!

Baru-baru ini, seorang pengguna laman Facebook berkongsi dirinya hampir kerugian 10k selepas terpedaya dengan scammer yang disyaki menyamar sebagai pihak insurans dalam modus operandi mereka.

Nak tahu lebih lanjut? Ikuti perkongsian Nurhusna di bawah ini. Semoga kita semua dapat ambil iktibar dan pengajaran daripada kisah ini supaya tidak menjadi mangsa seterusnya yang terpedaya dengan mereka.

Modus operandi terbaru scammer nak tipu korang

Awas, cerita ini sangat panjang dan aku mintak maaf kalau aku cerita ni tak habis ke apa, cuma aku nak sebarkan modus operandi scammer yang aku rasa agak baru untuk aku dan aku tak nak orang lain terpedaya. Sebab aku memang hampir-hampir terpedaya.

Hampir ditipu sebanyak 10k!

Hari ni, merupakan hari bersejarah. Sebelum ni dengar cerita daripada orang lain. Rupa-rupanya hari ni kena kat saya pula. Hampir ditipu sebanyak 10k! Allahuakabar, Allah dah selamatkan, Alhamdulillah.

Modus operandi yang dia gunakan, aku tak tahu kalau orang lain pernah kena atau tidak modus operandi yang macam aku. Tapi bagi aku, ini modus yang terbaru mereka pakai, sebelum ini kalau ada orang call kata aku ada hutang LHDN ke bank ke, memang tak layan. Sebab boleh agak scammer, tapi yang ni lain sikit modus operandinya.

Mengaku Dari Syarikat Insurans

Kisah bermula dari hari sabtu lagi, dapat panggilan daripada syarikat insurans katanya ‘***” (sah menipu, mana asa company insurans kerja hari Sabtu). Tapi tetap terpedaya, sebab nama dan nombor IC yang dinyatakan memang betul.

Katanye aku ada membuat tuntutan insuran sebanyak RM33k++ pada sekian tarikh dan claim tersebut telah lulus, tapi aku cakap aku tak ada buat sebarang tuntutan insurans. Sebabnya aku memang tak ada insurans dengan ‘***’ dan untuk elak disenarai hitam, aku perlu buat laporan polis (katanya).

Tapi disebabkan hari Sabtu tu ada kenduri di rumah saudara suami, dia kata, diorang tak dapat nak setelkan laporan pada hari Sabtu tu, dan kes ditunda pada Isnin.

Tapi kebetulan Isnin tu baru balik dari kampung, jadi dia tunda lagi kes (menipu si dajjal ni). Jadi dia tunda kes kononnye sampai Selasa baru setelkan kes ni.

8/3/2022 (Hari Kejadian)

Pagi ni dapat panggilan daripada orang yang sama, asalnya dia suruh ke ‘***’ Ampang untuk buat laporan ke apa entah lah. Tapi lepas tu kata, tak perlu pula, cukup buat laporan melalui phone sahaja dan kes yg dikatakan ni berlaku di Negeri Sembilan (hajaq scammer ni), Jadi dia smbung ke IPK Negeri Sembilan (menipu lagi, tapi aku pula terpedaya).

Dia bagi semua ya untuk nampak real, nama dia, nombor staff, nombor rujukan, kat mana terjadi, nombor akaun 4 digit belakang nombor bank, bila jadi. Lepastu nanti dia smbungkan ke balai polis di mana berlakunya kejadian dan kes aku ni katanye terjadi di Seremban, Negeri Sembilan.

Lepas dia bagi detail diri dia, dia sambungkan pula ke IPK Negeri sembilan, aku pun bagi la detail mamat da**al ni kepada si penipu sorang lagi ni (penyamar polis). Lepas tu dia cakap, puan berada bersama dengan siapa? Aku cakap “suami saya ade”.

Minta jauh dari suami, konon Akta Rahsia Rasmi

Kemudian dia kata, boleh tak pergi ke tempt lain, supaya suami tak dengar perbualan. Dia kata kalau ada bunyi bising nanti rakaman tu terbatal (korang jangan sesekali percaya dan sembunyikan diri. Lantak la die suruh asing ke apa, biar ada orang dekat dengan kita, suami ke anak ke. Lagi bagus korang bagi dia dengar sama-sama, on speaker.

Tapi aku silap sebab terpedaya lagi (benda nak jadi) dia kata ini akta rahsia rasmi, sesiapa pun tak boleh tahu termasuk suami. Dekat sini korang jangan percaya, kawan aku yang suaminya polis kata mana boleh jadi akta rasmi kalau kes-kes besar. Mereka kata orang yang kena tu dah ditangkap, tapi tak masuk berita pun, sebab rahsia, katanya.

Lepastu dia minta pula detail aku yang biasa seperti nombor kad pengenalan, pakai apa kat tangan, tinggi dan berat, pakai tudung atau tidak (macam mana lah boleh percaya).

IKLAN

Kemudian, klimaksnya, sebaik sahaja bagi semua detail mengenai aku, dia bagi pula detail aku ni pada seorang lagi penipu untuk check kalau aku ada terlibat dengan kes-kes lain.

Terlibat kes penyalahgunaan dadah

Lepas dia check, tiba-tiba dia cakap aku ada terlibat dengan kes penyalahgunaan dadah dan penggubahan wang haram (yang ni pun macam real masa dia sambungkan pada seorang lagi penipu perempuan untuk semak sama ada aku ada kes lain).

Allah, masa ni aku memang dah rasa sedih sangat. Katanya, kesalahan aku masa penangkapan tiga orang tu , dalam 400 kad bank, ada terselit aku punya kad yang didaftarkan atas nama aku. Sebab tu aku jadi salah seorang yang disyaki terlibat dengan beberapa peratus dari penjulan dadah RM2,68 juta.

Lepas tu dia sambung pula panggilan tersebut kepada ‘scammer’ besar, penipu utama yang kendalikan kes ini. Scammer seterusnya ni pulak cakap kalau aku tak nak masuk lokap, aku kena bayar sejumlah wang sebanyak RM10,000 untuk duit warrant.

Kenapalah aku percaya, yang sedihnya lagi, semua orang Melayu dan siap beristighfar lagi kat aku (padahal buat dosa). Aku terpedaya sebab cara dia bercakap tu macam real (suara garau macam polis, bagi aku la sebab aku hati tisu sikit, terus ketor kalau orang bercakap).

Jadi kat sini, aku nak pesan dan korang sampaikanlah pada semua, suara dia garau ke, dia buat-buat garang ke, gertak ke jangan percaya. Aku tak sempat nak buat macam tu sebab tu aku dah memang terpedaya.

Jangan panik berhadapan kes macam ni

Aku hampir gadaikan barang-barang kemas, dah ada depan bank pun tadi. Tapi, Alhamdulillah, Allah selamatkan aku daripada berbuat sedemikian. Kalu terjadi pada korang macam ni tanpa sengaja, semoga korang sedar bahawa korang sedang ditipu.

gambar hiasan

Jangan panik dan terus pergi ke bank pula untuk keluarkan duit ke, gadaikan emas ke. Aku doakan semoga korang selamat.

IKLAN

Dalam perjalan tu, Allah ilhamkan aku kepada satu kes scammer yang melibatkan kes polis. Jadi aku nak pesan, kalau dia cakap kau buat salah buat tuntutan claim ke apa, jangan sesekali percaya, aku percaya sebab nama dan nombor kad pengenalan aku tepat.

Pesan aku lagi, kalau mereka minta nombor akaun bank jangan sesekali bagi. Kau bagi nombor telifon ke atau nombor palsu. Apa-apa, korang berhati-hatilah kalau jawab panggilan dari nombor 03 ke 06, melainkan nombor tu familiar.

Kalau nak lebih selamat, gunalah True Caller. Aku tak install lagi, tapi lepas ni InsyaAllah aku akan install. Sebelum aku terfikir, kalau kena aku naik mainkan, sekali aku yang terkena.

Sekian cerita panjang dari aku, semoga Allah selamatkan daripada tipu daya scammer. Jaga solat dan amalan korang, mudah-mudahan jika berlaku perkara sebegini, Allah akan bantu.

Sumber : Nurhusna Said

Yang mana adik adik ada masalah mata, jangan takut bagitau ibu ayah ye, macam BK squad ni!

Tayang bahagia di social media, realiti ke fantasi? Nak tahu, jom tengok!

Sertai Webinar Keibubapaan PERCUMA anjuran Pa&Ma secara virtual yang menjemput speaker- speaker hebat dalam bidang keibubapaan termasuk Prof Madya Dr Nik Salida, Ibu Rose, Dr Ahmad Rostam, Puan Maryam Jamadi, Puan Azlina Roszly dan Irma Hasmie. Daftar nama di https://toko.ideaktiv.com/product/webinar-sayang-anak-ketat-ketat/