Bila ingat balik zaman dulu-dulu tanpa kewujudan gajet, seronoknya rasa! Waktu lapang yang ada diisi dengan gelak tawa gurauan bersama keluarga, makan bersama, menonton televisyen apatah lagi!

Sejak datangnya ‘golongan pintar’ sekarang ni, telefon pintar, tablet dan sebagainya, semua yang di atas tu hilang sekelip mata! Tiada gelak tawa bersama keluarga, yang hanya gelak bila tonton apa yang disiarkan di telefon pintar masing-masing, nak dengar suara apatan lagi! Silap-silap hanya berhubung di alam maya sahaja walaupun waktu tu sedang duduk bersebelahan!

Awas tau! Jangan disebabkan gajet, anda sekeluarga menjadi renggang! Bila hubungan sekali dah bermasalah, susah nak rawat balik tau. Jadi sebaiknya rawat sebelum terlambat ok?

Hilangnya kemesraan antara pasangan

Zaman ini, waktu makan masih lagi mengadap screen. Main smartphone, makan depan TV. Tangan sumbat nasi, tapi mata pada skrin. Sedangkan waktu makan itu adalah masanya untuk kita bercakap dengan keluarga.

Macam mana nak wujud mesra kalau begitu?

Waktu makan ini untuk manfaatkan sepenuhnya masa bersama keluarga. Suapkan makanan untuk isteri, untuk anak anak. Minum gelas yang sama dari gelas isteri. Makan berkongsi pinggan.

Tunjukkan kemesraan terhadap isteri, kerana setiap perlakuan kita akan ditiru oleh anak anak.

Gajet punca hubungan jadi toksik

Namun amatlah sedih.

Zaman sekarang,15 minit itu sangat berharga jika kita betul betul beri tumpuan kepada keluarga berbanding 24 jam dirumah tetapi banyak masa dengan media sosial serta online gaming.

Akhirnya hubungan jadi toksik. Bercakap pun hal hal penting sahaja. Paling teruknya bercakap sebab gaduh. Buka mulut ja bergaduh! Bila tutup mulut, mata pula depan TV, layan gadget. Anak anak layan game, layan kehidupan mereka sendiri.

IKLAN

Tiada lagi senyuman, gelak tawa, riuh rendah dalam rumah. Sedangkan kita perlu setiap hari bercakap dengan positif, ada rasa simpati terhadap pasangan dan keluarga, ada masa nak bergurau dengan isteri dan anak-anak.

Apabila isteri stress, anak-anak akan dibesarkan dalam suasana stres. Lantaran itu, pembesaran anak-anak akan terjejas. Sekiranya tidak dibendung tidak mustahil jika ada kanak-kanak juga mengalami masalah kesihatan mental.

Satu jam tanpa gajet, masa bersama keluarga

IKLAN

Hari ini, perlunya masa emosi untuk keluarga. 1 jam itu, fokus layan keluarga. Tiada smartphone, tiada TV, tiada urusan kerja. Bagi perhatian kepada pasangan. Dengar cerita mereka, dengar luahan hati mereka, banyakkan sentuhan, selalu beri senyuman atau flying kiss kepada pasangan.

Peluk erat isteri, paling kurang kena peluk pasangan 5 kali sehari, ya 5 kali, tak percaya buatlah. Layan isteri dengan baik. Nabi Muhammad s.a.w seorang pemimpin dunia, namun Nabi s.a.w akan jadi seorang suami apabila bersama dengan isteri baginda.

Potong kuku pasangan adalah kemesraan yang sangat kuat, rindu sangat sangat moment ini. Di situ ada sentuhan, sentuhan sampai ke hati. Tatap wajah pasangan, renung dalam mata dia, rupanya ada seribu bahasa kasih sayang dan cinta. Dari situlah hati akan tenang melihat pasangan.

Rupanya nak isteri itu tenang, suami wajib bina kemesraan terhadap pasangan. I love you, I miss you, usap jari, pegang bahu ini adalah ucapan dan perbuatan yang sangat mahal yang kadang-kadang kita terlepas pandang.

Bina cinta, bina bahagia insyaallah ketenangan itu akan datang.

Sumber : Kamarul Ariffin Nor Sadan