Gara-gara tidak dapat menerima hakikat anaknya adalah anak istimewa, keluarga ini memberikan layanan yang tidak setimpal dari segi rawatan kepada anaknya. Lebih menyedihkan bapa kepada anak ini tidak menujukkan kasih sayang kepada anaknya.

Perkongsian daripada pegawai perubatan ini Nurhanis Ahmran meruntun jiwa dengan sikap ibu bapa yang tidak dapat menerima hakikat kekurangan anak. Namun, semua ini boleh diatasi dengan muhasabah diri untuk memberikan yang terbaik buat anak. Setiap anak yang lahir  itu, ada rezeki buat nya. Jangan kita menghukum tanpa melakukan apa-apa. Jadilah ibu bapa yang terbaik buat anak.


Sedih rasanya tengok anak seorang pesakit saya hari ni. Sudah umur 9 tahun, lelaki. A very good looking boy.

Cuma sepanjang berada dalam bilik doktor saya perasan dia tak duk diam lansung. Main pili air, main cop saya, dok atas kerusi doktor pastu berpusing-pusing seorang diri. Sekejap-kejap dia pusing kerusi saya pun ada. Buat kerusi saya bergoyang2. Dia macam sangat bahagia dalam ‘dunia’nya.

Ibunya pun nampak geram dengan anaknya yang satu tu. Bila marah sangat, dipulasnya telinga anak tu. Sesekali saya dengar si kakak panggil adiknya kambing.

Bukan normal 

Aduh, budak ni bukan budak normal ni. Budak normal yang umur 9 tahun takkan berkelakuan macam ni. Saya tengok adiknya yang lagi muda darinya lagi ‘behave’, tak seaktif dan ligat macam abangnya.

Rasa tak sedap hati pula tengok budak tu. 

“Anak puan ni ADHD ke?”, saya langsung bertanya pada ibunya.

“Aah, ye doktor. Memang follow up Mentari ni.” Jawab ibunya.

“Autism?”. Saya bertanya lagi.

Kata ibunya, ada juga autism. Anaknya memang suka susun-susun barang, susun pula cantik molek barang-barangnya.

“Tapi rumah tak pula dia kemas. Sepahkan ada la!”, si kakak menyampuk.

Saya beristighfar dalam hati sebab geram. Ya Allah, tu memang ciri-ciri budak autism. Si kakak ni masih tak faham ‘penyakit’ adiknya.

Tidak mengikuti pembelajaran di sekolah pendidikan khas 

Di sekolah pula, dia berada di kelas arus perdana. Bukan di sekolah pendidikan khas seperti yang sepatutnya.

Kata ibunya lagi, anaknya suka tulis terbalik. semua huruf terbalik. nombor pun terbalik.

IKLAN

“Anak puan ada dyslexia juga ni”, kata saya tegas.

Kata ibunya, dia nak teruskan rawatan di Klinik Psikiatri Kanak-kanak tapi dihalang oleh ayahnya.

Malu punya anak istimewa 

Ayahnya marah bila tahu si ibu bawa anak jumpa doktor psikiatri. Katanya anaknya normal walaupun doktor pakar psikiatri kanak-kanak sudah sahkan anaknya ADHD + austism!

Bila tiba waktu hari laporan pelajar yang sepatutnya dihadiri oleh ibu bapa, ayahnya hanya hadir untuk anak-anak yang lain. Tapi tidak untuk anak yang seorang ni. Malu katanya. Tak nak orang tau anaknya “sakit”.

Mahu duk diam-diam di sekolah biasa saja. Tak nak tukarkan anak ke sekolah pendidikan khas sebab takut masyarakat tahu! Nanti malu!

Bila si ibu tanya tentang masa depan anak yang sorang ni, selamba saja jawabnya.

IKLAN

Tak payah belajar pandai-pandailah!
besar nanti kerja ngan lori sampah je cukup!

Allah! Rasa terpukul hati saya. Ayah jenis apa tu?! 

Saya pandang wajah polosnya. Comelnya dia. 

Kenapalah kau didiskriminasi macam ni sekali dik? Hanya sebab kau autism dan ADHD, kau tak dilayan dengan baik. Kau disekat untuk dapatkan rawatan yang sepatutnya kau dapat.

“Tolong fikir masa depan dia puan. Tolong sangat. Bawak dia jumpa doktor psikiatri balik. jangan hiraukan ayah dia”.

Saya cepatkan konsultasi sebab rasa sebak sangat tengok muka innocent anaknya yang satu tu.Tak patut dia diperlakukan macam tu.

Mak ayah kat luar sana yang ada anak-anak macam ni, tolonglah jangan malu. takde apa yang nak dimalukan. Fikirlah masa depan anak anda.

Bantulah anak anda.
They really need your love & support.

Please.?

#sedih
#childspychiatry
#pleasehelpthem

**MENTARI : pusat mental dan psikiatri
**ADHD : attention deficit hyperactive disorder