Selalunya apabila minuman panas kita secara spontan akan meniup minuman untuk mengurangkan kepanasan air itu. Namun, hakikatnya, cara ini menjadi persoalan samada ada boleh atau sebaliknya.

Ingin tahu dengan lanjut, ikuti kupasan oleh penceramah PU Azman yang dimuat naik di instagramnya.

Berdasarkan hadis sohih, jelas melarang tiup makanan atau minuman panas.

إِذَا شَرِبَ أَحَدُكُمْ فَلاَ يَتَنَفَّسْ فِي الإِنَاءِ.
.
Maksud :”Apabila kamu minum, jangan bernafas di dalam gelas”. (Sohih Bukhari).
.
Ulama berbeza pandangan tentang hukum tiup.
.

IKLAN

Ada di kalangan mereka yang memakhruhkan jika tiada sebab untuk tiup. Antara sebab larangan yang membawa hukum makhruh ini ialah supaya tiupan tidak mengotorkan makanan. Atau mengelakkan sikap gelojoh. .

Sedangkan ulama membolehkan tiup tanpa makhruh jika ada tujuan dan keperluan. Iaitu makanan terlalu panas dan ingin dimakan ketika itu juga. Dan tiupan itu tidak terlalu kuat hingga menyebabkan terkeluar ludah hingga menyebabkan orang lain tak selesa dan jijik.
.

Jadi, kalau perlu meniup, tiuplah dengan tenang, bukan dengan tiupan sangkakala.

IKLAN

View this post on Instagram

Berdasarkan hadis sohih, jelas melarang tiup makanan atau minuman panas. . إِذَا شَرِبَ أَحَدُكُمْ فَلاَ يَتَنَفَّسْ فِي الإِنَاءِ. . Maksud :"Apabila kamu minum, jangan bernafas di dalam gelas". (Sohih Bukhari). . Ulama berbeza pandangan tentang hukum tiup. . Ada di kalangan mereka yang memakhruhkan jika tiada sebab untuk tiup. Antara sebab larangan yang membawa hukum makhruh ini ialah supaya tiupan tidak mengotorkan makanan. Atau mengelakkan sikap gelojoh. . Sedangkan ulama membolehkan tiup tanpa makhruh jika ada tujuan dan keperluan. Iaitu makanan terlalu panas dan ingin dimakan ketika itu juga. Dan tiupan itu tidak terlalu kuat hingga menyebabkan terkeluar ludah hingga menyebabkan orang lain tak selesa dan jijik. . Jadi, kalau perlu meniup, tiuplah dengan tenang, bukan dengan tiupan sangkakala.

A post shared by Azman Syah (@pu_azman) on

Sumber: Instagram PU Azman