Saranan Timbalan Menteri Di Jabatan Perdana Menteri, YB Fuziah Salleh supaya golongan membenarkan komuniti transgender (LGBT) menggunakan tandas Orang Kelainan Upaya (OKU) ketika berada di tempat awam mendapat pelbagai reaksi.

Rata-rata OKU tidak bersetuju kenapa mereka perlu berkongsi tandas dengan golongan LGBT ini. Turut sependapat dalam isu ini adalah Bekas Pembaca Berita terkenal, Ras Adiba Radzi.

Beliau yang juga Pengerusi dan Pengasas Persatuan OKU Sentral menegaskan kemudahan tersebut disediakan khas untuk golongan yang tidak berupaya.


Surat terbuka kepada YB Fuziah Salleh.

Assalamualaikum YB. 
Saya sebagai Pengerusi dan Pengasas Persatuan OKU Sentral ingin menyampaikan BANTAHAN kami di atas saranan YB untuk membenarkan LGBT menggunakan tandas kami.

Maaf kami sebulat suara TIDAK SETUJU. Ini adalah hak kami, kenapa perlu kami kongsi dengan mereka yang berupaya?

Tahukah YB bahawa tandas kami sering disalah gunakan Orang bukan OKU, juga untuk merokok, dijadikan bilik stor atau tempat rehat pekerja pembersihan.

IKLAN

Kami sudah sekian lama melalui keadaan sebegini, mengapalah YB ingin mencadangkan sebegitu?

Apa YB tidak membuat penyelidikan sebelum memberi cadangan ini dan apa YB tidak prihatin dengan keadaan kami ini?

Saya pohon YB sebagai seorang Menteri meminta maaf kepada komuniti OKU di Malaysia, kerana tindakan YB ini membuat saya dan sahabat-sahabat OKU semua marah. 
Pohon berfikir dahulu dan hormati perasaan kami sebelum melulu memberikan cadangan tanpa tahu menahu akan hak kami.

IKLAN

Assalamualaikum

Ras Adiba Radzi
Pengerusi dan Pengasas
Persatuan OKU Sentral.
@tun_mahathir @tun_mahathir_ @tun_mahathir_ @chedetofficial @drwanazizah @hannahyeoh (Signage by @thesignshed)

Sumber: FB Ras Adiba Radzi