Hakikatnya dalam rumahtangga ini untuk kekal bahagia hingga hujung nyawa perlu sama-sama perjuangkannya. Baik isteri mahu pun suami, perlu ada matlamat yang sama dalam menjaga kerukunan rumahtangga.

Pun begitu, tidak dinafikan umumnya isteri lebih dilihat selalu berjuang untuk mempertahankan perkahwinan.

Kenapa ini boleh berlaku?

Memahami keadaan ini, ikuti perkongsian daripada saudara Firdaus Shakirin ini.

5 sebab kenapa isteri selalu berjuang untuk mempertahankan perkahwinan :

1. Orang perempuan ni, kalau boleh, sekali kawin cukup dan biarlah perkahwinan tu kekal sehingga maut yang memisahkan.

Sebelum dia pilih lelaki tu jadi pasangan hidupnya, dia dah fikir masak-masak, 2, 3 kali pkir dah…baik buruk selepas dia buat keputusan utk jadikan lelaki tu teman hidupnya, dia kena hadapi, dia kena terima, dia kena tabah, dia kena redha…itu pilihan dia dan dia harap pilihannya itu tidak menyakiti dia, mengecewakan dia dan membuatkan dia terluka…

Andai terjadi sebaliknya, maka masa tu, dia akan menilai semula…kebiasaannya, dia akan bagi peluang dan tempoh masa yang panjang sebelum dia buat pilihan yang baru…

2. Kalau dah sayang, bukan senang nak benci dan pergi.

Standard orang pompuan, kalau sayang, dia sayang sungguh2…kalau benci, maka nothing can make her happy…bila dia sayang pasangannya, maka dia akan sentiasa cuba buat yang terbaik untuk pasangannya…ada jugak yang smpai dah tak pikir diri sendiri, pikir pasangan sahaja…hidup dia tu macam untuk orang yang dia sayang saja…all out betul-betul untuk pasangannya…

Pe’el orang pompuan, fitrah org pompuan…susah nak hilangkan perasaan sayang bila dah sayang…nak berpaling ketika hati masih sayang tu bukan senang…dia boleh sengaja tenangkan perasaan dia, letak harapan dan pikir yang baik-baik hanya kerana masih sayang…

Selagi dia masih ada perasaan terhadap pasangannya, maka InsyaAllah dia tak akan pergi…

3. Nak tukar pasangan hidup, untuk orang pompuan ni tak mudah.

Ketika nak tukar pasangan hidup atau terima pasangan baru, mungkin dia dah ada 2,3 orang anak…ramai lelaki yang mungkin boleh terima dia, jadi pasangan dia…tapi dalam ramai-ramai tu, berapa pulak yang boleh terima anak-anak dia, jadi ayah yang baik untuk anak-anak dia…

IKLAN

Atas alasan itu, adakalanya mereka memilih untuk meletakkan diri mereka dalam penderitaan asalkan anak-anak masih dengan ayah kandung mereka walaupun ayah kandung mereka itu tidak memperlakukan dan melayan ibu mereka sebaik yang ibu mereka inginkan…

4. Sentiasa berharap.

Makhluk yang banyak berharap ialah orang perempuan…berharap untuk perkara yang baik2, berharap untuk kehidupan yang tenang dan tenteram, berharap untuk sebuah kebahagiaan, berharap untuk perubahan yang lebih baik…tak pernah lekang untuk berharap, tak pernah putus asa untuk berharap…

Berharap dengan usaha…berharap dengan doa…berharap dengan tawakal kepada Allah s.w.t…dlm menunggu Allah memakbulkan apa yang diminta, dia akan bersabar untuk seberapa banyak yang dia boleh terima…

IKLAN

5. Dia dah buat yang terbaik, maka dia ada hak untuk bertahan.

Dia dah all out sepanjang perkahwinan…bebanan yang ditanggung adakalanya melebihi bebanan pasangannya…sebut apa yang dia tak buat dalam tempoh perkahwinan tu…semua dia dah buat, semua dia dah korbankan…

Apa yang pasangan nak, smua dia dah tunaikan…dia dah jalankan kewajipan dia dengan cukup-cukup baik…walaupun tak sesempurna orang lain, but at least dia dah buat sedaya upaya yang dia ada…

For this reason, tak kan dengan semudahnya dia berputus asa untuk perkahwinan dia?tak kan dengan sesenangnya dia nak membiarkan hubungan itu hancur? Mempertahankan itu perlu, berjuang untuk hubungan itu juga perlu…

Cukup sekadar “jika diperlukan”…andai dah tak lagi diperlukan, maka tiada apa yg perlu dia perjuang dan pertahankan…dirinya dah tak lagi diinginkan pasangan, maka dia kena terima hakikat bahawa dia perlu pergi walaupun dia tak ingin pun untuk pergi…

Renung renungkan.

Sumber : Firdaus Shakirin

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club