Rumah di mana tempat kita adik beradik dibesarkan oleh ibu ayah pastinya banyak kenangan manis dan indah, suka mahu pun duka tercipta untuk dikenang sampai bila-bila.

Apatah lagi andai ibu ayah sudah tiada, rumah peninggalan itulah juga akan menjadi begitu bermakna buat semua adik beradik.Bermakna untuk dipertahankan dan bukannya direbut antara adik beradik.

Menyentuh tentang rumah pusaka peninggalan orang tua, lelaki ini juga turut terpanggil memberi pesanan untuk peringatan bersama.

Ikuti perkongsiannya, semoga bermanfaat.

 

Guys.

Ingat pesan paksu ni ya.

Kalau mak ayah dah tak ada, jadikan rumah mak ayah tempat untuk kita semua adik beradik berkumpul/berjumpa mata. Rumah ni lah yang akan buat kita ingat pada mak ayah kita bila mereka tiada (meninggal dunia). Jangan direbutkan rumah mak ayah kita yang tak seberapa. Jangan digaduhkan tanah yang hanya sekangkang kera. Sebab harta takkan boleh bawak masuk kubur pun nanti ya.

Bila dah besar, dah ada kerja, dah ada pendapatan, dah ada duit, kumpullah harta sendiri (beli rumah, beli tanah, beli aset…..belilah apa saja). Tak ada siapa nak marah, nak cemburu atau buruk sangka. Rumah mak ayah tu biarkan kat situ (jangan direbut, jangan dijual, jangan dipajak pada sesiapa). Itu rumah mak ayah kita. Rumah kita semua.

Jangan direbutkan tanah sekangkang kera dikampung tu nanti (itu je harta yang kita ada). Jangan hanya disebabkan harta yang tak seberapa, kita adik beradik bergaduh, bermasam muka, bertelagah, bersengketa dan putus saudara.

IKLAN

Tak guna!!! Tak guna!!! Tak guna!!!

Orang luar duk bertepuk gembira.
Orang dekat bersorak kat belakang kita.
Orang rapat mai cucuk sini…..pi cucuk sana.
Kita adik beradik pecah tiga.

Tak kisah la kita ni yang sulung ke, kita ni anak lelaki ke, nanti bahagian kita lebih dari adik beradik yang lain ke, jangan fikir……jangan berharap…..jangan letak target yang kita nak rumah, kita nak tanah, kita nak kebun atau kita nak apa saja harta yang ada. Sebab mak ayah tak pernah ajar kita jadi tamak haloba.

Jangan sebab tamak, sifat dengki sesama saudara, rumah mak ayah kita tu jadi mangsa. Tak boleh tengok ada adik beradik lain duduk dan jaga. Hati tu jadi panas, jadi sakit, jadi serba tak kena. Padahal dulu bukan kita pun yang jaga. Masa mak ayah ada kita datang singgah pun tak pernah (kalau ada pun boleh dikira). Tup tup bila orang tua dah pergi, kita sibuk nak tuntut hak kita.

IKLAN

Hak kepala banaaa dia!!!!

Kalaulah kita duk berebut nak jaga mak ayah kita macam kita duk berebut nak harta pusaka, mesti untung orang tua kita kan (mesti depa rasa bertuahnya dapat anak macam kita). Tapi ini tidak, ramai yang jadi bodoh dan hilang akal macam “lembu dicucuk hidung” hanya disebabkan “harta pusaka”.

Masa sakit tak nak jaga. Masa dah tak ada sibuk datang menuntut harta. Tak malu ke…..engkooo sekolah ke tak gila???!!! Haaaa itu makanan dia!!! Geram pulak paksu ya.

Sumber : Redzuan Abd Manaf