Setiap pasangan yang berkahwin inginkan kebahagiaan sehingga till jannah, Mengekalkan kebahagiaan rumah tangga tidak semudah yang disangka sekiranya pasangan tidak mengetahui asas kepada kebahagiaan. Setiap pasangan yang mendirikan rumah tangga pasti mengimpikan hubungan yang bahagia dan harmoni.

Ikuti perkongsian yang sungguh inspirasi oleh Akhtar Syamir.


“Lower Your Expectation”, Kurangkan Jangkaan – Kunci Kebahagiaan Rumah Tangga.

Sebelum kita berkahwin, bermacam-macam jangkaan yang bermain di minda kita dan bakal pasangan. Jarang sekali jangkaan ini dibawa berbincang. Selalunya idea jangkaan dan sangkaan ini datang dari apa yang kita lihat dan baca.

Orang terdekat kita menjadi sumber utama jangkaan tersebut. Seringkali kita lihat yang indah-indah, pasangan suami isteri berpegangan tangan, berjalan seiringan, sudah kahwin beberapa tahun tetapi masih mesra seperti baru lepas berkahwin.

Kemudian kita terlihat pula keluarga yang seronok bersama anak-anak, berjalan sana dan sini menghabiskan masa berkualiti bersama.

Terus di dalam benak fikiran kita mengharapkan perkahwinan kita nanti akan menjadi indah seperti itu. Kita rasakan yang kita pasti akan ada teman buat selama-lamanya.

IMPIAN SEBELUM BERKAHWIN

Jadi, sebelum berkahwin, kita sudah tetapkan jangkaan-jangkaan ini.

1. Kita nak bahagia.
2. Kita nak ditemani sepanjang masa.
3. Kita nak bina keluarga.
4. Kita nak pasangan yang memahami kita.
5. Kita nak pasangan yang melayan kita sentiasa.
6. Kita nak pasangan faham keperluan kita.
7. Kita nak pasangan dengar cakap kita.

Jangkaan-jangkaan ini sebenarnya tidak salah. Cuma masanya tidak sesuai. Kita TAKKAN tahu apa pun yang akan berlaku di masa hadapan. Apa yang kita nampak bukanlah sebenar-benarnya apa yang berlaku.

Sebagai contoh, pasangan yang nampak mesra tadi. Betul kita nampak dia mesra, baik, sayang menyayangi, tetapi kita tak tahu yang mereka mungkin baru lepas mengalami kehilangan atau keguguran. Ujian yang mereka hadapi membuatkan mereka lebih rapat dan kuat. Adakah kita juga akan sebegitu jika diuji dengan kejadian yang sama? Tiada siapa pun boleh tahu.

Mungkin juga pasangan itu saling fahami memahami antara satu sama lain, sentiasa berusaha untuk melayan pasangan mereka dengan baik dan selalu berbincang untuk menyelesaikan apa juga masalah. Adakah kita pasti kita dapat jadi seperti itu? Mungkin ya, mungkin juga tidak.

Ada juga kemungkinan pasangan yang mesra dan gembira itu berjaya melepasi fasa keinsafan apabila salah seorang dari mereka pernah mengkhianati pasangannya tetapi bersungguh-sungguh menyesali perbuatannya dan mereka bersama-sama bina kembali mahligai yang hampir hancur musnah.

Lihat pula keluarga bahagia yang seronok bersama anak-anak bermain bersama, berjalan bersama, menghabiskan masa bersama. Itu yang kita nampak, yang kita tak nampak, mungkin itu sahaja waktu yang mereka ada dalam setahun. Mungkin ibu atau bapa mereka terlalu sibuk, mungkin anak-anak pun terpaksa berkorban kasih sayang sementara menunggu waktu yang seronok itu.

JANGKAAN TIDAK RELEVAN

Nampak tak betapa apa yang kita nampak, membuatkan jangkaan kita semakin tidak relevan?

Kita hanya nampak keputusan, tetapi tidak nampak proses dan halangannya.

Kita nak bahagia, bukan dalam sekelip mata. Bukan selepas terungkapnya “Aku terima nikah..” anda akan terus bahagia. Kadang-kala hari pertama perkahwinan pun kita dah seperti tidak bersetuju dengan pasangan.

Bayangkan hari-hari awal perkahwinan anda. Anda berada di rumah bersama pasangan. Sejurus selepas menikmati hidangan bersama, masa untuk berehat di sofa pula untuk tengok tv. Anda ambil remote tv. Anda pilih apa yang anda nak tengok. Setelah pilihan dibuat, tiba-tiba pasangan anda kata tak nak tengok cerita tu, nak tengok cerita lain. Masa tu anda dah rasa lain. Ade sedikit perasaan tidak puas hati kerana tidak dapat buat apa yang kita nak buat.

Itu sebenarnya proses terawal untuk sampai ke jangkaan kita tadi. Ada orang awal-awal dah gagal. Mula-mula dah merajuk. Masa tu pulak datang masalah untuk memujuk. Tiba-tiba terdetik, “kenapa macam ni? Malasnya nak pujuk”.

Ada pula yang terus berkeras dengan isteri. “I nak tengok cerita ni, boleh tak jangan ganggu?” Minggu pertama perkahwinan ni. Nampak macam tiada apa-apa kan? Tetapi ada hati yang sedikit terluka pada waktu ini.

IKLAN

Ada orang jangka yang mereka akan sentiasa ditemani pasangan. Sentiasa nak berpegang tangan, nak berpeluk mesra. Sedangkan realitinya bukan mudah sebenarnya. Ada yang kena pergi kerja. Ada yang balik kerja kepenatan menghadap kerja dan kesesakan semasa pulang. Bila balik kerja dan terus tidur, si isteri jadi tak puas hati. Menyampah. “Abang ni, balik kerja je terus tidur, takde masa dengan sayang pun”. Si suami pun jadi tekanan, badan dah tak larat tapi masih kena buka mata memberi perhatian dan masa untuk pasangan.

Ada suami menjangkakan dia akan dilayan seperti Raja selepas berkahwin. Makannya, pakainya semua diuruskan isteri. Bila ada kekurangan, terus rasa tak puas hati dan marah. Yang paling menyedihkan bila jangkaan itu meracuni fikiran sehingga terkeluar “Apa gunanya aku kahwin dengan kau kalau masak pun tak pandai?”. Alangkah sedihnya.

Ada yang menjangkakan lepas kahwin je pasti akan ada anak. Kadangkala rezeki itu tiada pada kita. Mendapat cahaya mata bukanlah 100% kerja kita. Kita tak tahu sebelum ini kita ada masalah atau tidak. Jadi, jika keadaan ini berteruskan, perlulah berjumpa dengan pakar. Minda perlu dibuka untuk menerima kenyataan jika ada masalah di pihak sendiri atau pasangan. Jangan sesekali menyalahkan pasangan. Ini adalah satu perbuatan terkutuk yang sangat menyedihkan.

Yang selalu menyebabkan masalah apabila ada jangkaan yang segala hobi dan kegemaran sebelum kahwin tidak akan terusik langsung selepas berkahwin. Yang disukai wajib kekal. Pasangan wajib faham minat kita. Pasangan wajib beri kita ruang sepenuhnya untuk buat apa yang kita gemari. Realitinya bukan begini. Langsung tidak sama. Banyak proses yang perlu dilalui sebelum sampai ke tahap ini dan kadangkala ianya tidak akan dapat sepenuhnya.

Kenapa mengurangkan jangkaan atau “Lower Your Expectation” ialah kunci kebahagiaan rumah tangga?

Jika sebelum ini kita jangkakan yang kita akan sentiasa ditemani pasangan. Bila tak dapat “sentiasa” itu pastinya akan buat kita tak puas hati kan? Kurangkan jangkaan tu. Dari sentiasa, jadikan ia “bila ada kesempatan” atau “bila waktunya sesuai”. Jadi, bila pasangan terlalu penat atau terlalu sibuk, kita akan faham dan tiada perasaan tidak puas hati kerana tidak dapat apa yang kita jangkakan.

Jika sebelum ini kita jangkakan akan dilayan sepenuhnya seperti seorang Raja. Kurangkan tahap jangkaan itu. Anggap sahaja yang kita akan dilayan setimpal dengan layanan yang kita beri pada pasangan. Jika kita mampu beri lebih, tak salah kita inginkan lebih dari pasangan. Ingat ayat ini sampai bila-bila ye.

“Jika inginkan layanan Umpama Raja, layanlah isteri anda seperti Permaisuri”

“Jika inginkan layanan bak Permaisuri, layanlah suami anda seperti Raja”

Bab anak pula, tolonglah faham yang rezeki itu datangnya dari Allah S.W.T. Bukan sepenuhnya atas usaha kita sebagai manusia. Tetapi jika kita mampu berusaha tetapi kita tak lakukannya, itu memang silap kita. Jangan salahkan Tuhan. Sebagai contoh, bertahun-tahun cuba untuk dapat anak tetapi gagal, kenapa masih berkeras tidak mahu pergi periksa? Dalam badan kita, kita tidak akan tahu masalah dia selagi tidak diperiksa oleh pakar. Alternatif lain juga ada jika mahu cuba. Pergilah berjumpa Doktor yang pakar di dalam bidang ini. Perlu ada usaha dan ikhtiar. Apabila selesai bahagian kita, barulah kita berserah pada yang Esa.

APA YANG HARUS KENA BUAT SUPAYA BAHAGIA MELIMPAH UNTUK KURANGKAN EXPECTATION

IKLAN

Kurangkan jangkaan juga boleh dilakukan kepada banyak perkara lain. Contohnya :

1. Masakan. Isteri kita bukan Chef ternama, kalau ada kurang garam atau terlebih pedas itu janganlah terus marah. Kurangkan jangkaan dapat mengurangkan rasa tidak puas hati itu. Anggap sahaja kita beruntung ada isteri tolong masak, ramai lagi kat luar sana yang masih makan di kedai setiap hari.

2. Rupa paras. Kenapa perlu letak standard yang terlalu tinggi buat pasangan kita? Kenapa kita letak jangkaan yang pasangan kita mesti lebih atau secantik isteri orang lain? Kenapa perlu letak jangkaan yang suami kita tidak setampan suami orang lain? Jika kita kurangkan jangkaan, pastinya kita akan lebih tenang dan redha. Isteri aku cantik sangat untuk aku. Suami aku cukup tampan untuk aku.

3. Kebersihan rumah. Jika jangkaan yang rumah sentiasa perlu kemas, perlu bantu sekali. Tak boleh harapkan isteri sahaja. Bukan mudah untuk kekalkan kekemasan rumah, apa tah lagi jika ada anak kecil. Jika kita tak mampu nak bantu, jangan letak jangkaan itu terlalu tinggi. Cukup sekadar ianya kemas apabila kita dapat bantu atau bila isteri kita ada kesempatan untuk kemas. Kan lebih baik begitu?

4. Hobi. Tolak ansur dan rendahkan jangkaan. Selepas kahwin dan sebelum kahwin tak boleh sama. Sebelum kahwin, kita seorang. Kita hanya fikir diri kita. Kita hanya bertanggungjawab di atas diri kita sahaja. Selepas kahwin, semuanya bertambah. Lebih tanggungjawab, lebih keutamaan pada benda lain, lebih masa untuk perkara-perkara lain. Perlu faham bab ini. Kenapa berkeras untuk menjalani hidup seperti seorang bujang atau dara sedangkan anda sudah berkahwin? Anggap sahaja hobi dan kegemaran itu boleh dibuat apabila masa dan kemampuan itu ada.

5. Pakaian. Jangan anggap semuanya akan sentiasa ada tersedia bergosok dan berlipat. Kita bukan hidup dalam dobi, tetapi di rumah dengan manusia biasa. Bila baju ronyok sedikit, janganlah masam muka. Gosoklah sendiri atau pujuk isteri supaya gosokkan. Jika tiada baju yang bersih untuk dipakai, ambillah tahu berkenaan basuh baju dan sidai baju. Jangan terus kecewa bila jadi situasi begitu apabila kita langsung tak ambil tahu. Rendahkan jangkaan tu. Isteri itu manusia yang ada perkara lain yang perlu dilakukan. Kadang-kala tidak sempat atau terlupa. Jika tidak dapat bantu, jangan harapkan ianya sentiasa ada.

6. Pasangan dengan minat yang sama. Rugi kalau ada jangkaan sebegini. Manusia itu diciptakan berbeza-beza. Ukuran tinggi pun belum tentu sama, inikan pula hati, perasaan dan minat. Jangan jangka yang pasangan sentiasa akan menyukai apa yang kita rasa. Jangan paksa. Apa sahaja yang terhasil dari paksaan sebenarnya tidak baik. Keikhlasan itu pastinya hilang dan hanya sebelah pihak sahaja yang berpuas hati. Yang pihak satu lagi pastinya akan makan hati. Kurangkan jangkaan dan fahami yang jika pasangan cuba atau boleh toleransi dengan minat kita walau sedikit pun sudah cukup bagus. Barulah kita lebih mudah menerima perbezaan.

7. Bab kejayaan anak. Allahuakbar. Ini sangatlah penting. Kita tengok anak orang lain umur 2 tahun dah boleh bercakap. Kita kecewa. Kita tengok anak orang lain umur 7 tahun dah fasih berbahasa Inggeris, kita kecewa. Kita tengok anak orang lain UPSR 4A, 5A, kita kecewa bila anak kita hanya 1A. Hampir kesemua yang berjaya usaha dia lebih hebat dari yang tidak. Usaha itu pun datang dari anak DAN ibu bapa juga. Kita hanya tahu kejayaan orang, kita tak peduli pun usaha orang tu macam mana.

Kita tak peduli pun berapa banyak masa ibu bapa budak tu beri pada anaknya. Kita tak mampu bagi masa, kita sibuk dengan kerja dan tidak mahu membantu anak, tapi kita jangkakan yang secara magiknya anak kita boleh berjaya. Tak boleh begitu. Rendahkan jangkaan, raikan apa yang dia dapat. Pastinya setimpal dengan apa yang kita beri dan anak itu beri. Kalau dia dapat 1A pun, ucapkan syabas. Jika dia selalu dapat 4D, kalau yang sebenarnya dapat 4C, pujilah dia. Kalau dari kecil lagi kita dah tekan semangat anak kita serendah-rendahnya, bayangkan kehidupan dia di masa akan datang? Kesian sangat.

8. Tahap romantik pasangan. Janganlah setkan jangkaan itu terlalu tinggi. Romantik ni seperti bakat. Ada yang memang semulajadi romantik. Tapi ada yang tidak. Namun, romantik boleh dipupuk dan diusahakan. Rendahkan jangkaan, tetapi pasangan perlu ada usaha untuk menjadi romantik. Janganlah keras kematu je. Senyumlah sedikit. Cuitlah sedikit. Peluklah sedikit. Pujilah sedikit. Tak perlu harap dia jadi super romantik. Dapat dia beri sedikit-sedikit je pun bersyukurlah. Sekurang-kurangnya pasangan mencuba. Raikan usaha itu.

Itulah serba sedikit betapa kurangkan jangkaan atau “Lower Your Expectation” menjadi kunci kepada kebahagiaan rumah tangga.

Tahniah kepada yang membaca penulisan ini sehingga ke tahap ini. Anda sebenarnya insan yang terpilih. Bukan semua mampu.

Semoga penulisan ini memberi manfaat kepada semua. Semoga anda semua menghargai usaha saya menulis artikel ini dengan memberi LIKE, komen dan kongsikan penulisan ini sebanyak yang boleh. Ini akan memberi saya semangat untuk terus menulis. In Shaa Allah.