Rumah tangga yang bahagia bila mana pasangan saling membantu dan bekerjasama dalam apa jua kerja. Lebih-lebih lagi jika si isteri juga bekerja.Usah meletakkan semua urusan di bahu isteri, ringan-ringanlah membantu mana yang patut.

Apa gunanya kalau berkahwin hanya seorang yang menguruskan segalanya. Kena ada ‘give and take’, barulah sesebuah rumah tangga itu penuh dengan kasih sayang.  Nasihat dari saudara Firdaus Shakirin nampak biasa namun mendalam maknanya.


“Kalau nak jadi suami, maka tanya diri sendiri, dah bersediakah kita JIKA…”

Kita balik setelah seharian bekerja, buka pintu umah tp isteri tak sempat nk masak sebab anak buat perangai, anak merap, nak melekat berdukung ja dgn isteri smpai dia tak bleh nk buat keje…baju bertimbun, rumah bersepah, anak-anak yg lain tak mandi lagi…

Adakah kita mampu mempamerkan senyuman lalu terus ke dapur utk memasak atau keluar membeli & membungkus makanan?

IKLAN

Adakah kita akan menyinsing lengan baju kita lalu memandikan anak2 kita? Adakah kita akan mengemas rumah, mengutip satu persatu mainan anak2 kita dan meletakkan ditempat yg sepatutnya? Adakah kita akan membasuh baju dan menggantungkannya di ampaian? Adakah kita akan melipat pakaian2 yg telah siap dicuci?

Atau kita biarkan sahaja dgn menganggap bahawa itu kerja isteri? Atau nanti dia dah free, baru dia buat? Atau kita tanya,

IKLAN

“Kenapa tak masak lagi, kenapa tak kemas rumah, kenapa baju tak basuh lagi, kenapa anak2 tak mandi lagi, apa yg awk buat kat rumah?”

Jika kita tidak bersedia utk bersama2 “berperang” menguruskan rumahtangga, menguruskan anak2, maka JANGAN KAWIN LAGI…sbb hnya org yg tahu apa itu tanggungjawab, apa itu tolak ansur, apa itu keperluan utk saling memahami dan melengkapi sahaja yg layak utk MENDIRIKAN RUMAHTANGGA dan rumahtangga yg didirikan akan bahagia…

Yg set dlm otak, itu ini keje isteri, itu dia kena buat sendiri, segala serbi letak atas isteri, biar dia tanggung dan hadap sorang2, maka TOLONG KEKAL MEMBUJANG…