Sebaiknya jadikan apa sahaja yang kita lakukan dalam hidup ini bersama keluarga tersayang, biarlah matlamanya untuk menuju kehidupan bahagia di dunia hingga akhirat.

InsyaAllah jika ini niat kita, pasti hidup ini dilalui dengan tenang dan bahagia walau dalam apa keadaan sekali pun.

Mengambil kisah inspirasi seperti itu, ayuh kita baca perkongsian kisah penghijrahan keluarga ini, melepaskan dunia walau mampu hidip mewah untuk akhirat. Semoga terinspirasi kisah keluarga ini.

KURANG TAPI CUKUP

“Pernah tak dengar penulis akan diuji dengan tulisannya? Jadi, agaknya penulis buku Dekor Dekor Cinta, rumahnya macam mana?”

Tergelak besar satu bilik seminar.

Bukanlah maksud saya rumah saya teruk tidak didekor. Malah, ramai yang puji akan dekorasi unik yang dihasilkan di sini. Cuma, kehidupan kami lain dari orang lain.

Sebab apa?

Sebab yang terkini, rumah kami kecil. Kecilnya benar-benar sekangkang kera.

Mungkin hanya sebesar anjung kereta rumah Tuan Puan.

Mungkin juga hanya sebesar bilik tidur master Tuan Puan.

Ya, hanya sebuah unit studio berukuran 400 kaki persegi yang hanya ada satu pintu iaitu pintu ke bilik air.

Bayangkan, kami tinggal 7 beranak dalam unit ini!

“Macam mana nak jaga aurat anak lelaki dan anak perempuan?”

“Macam mana nak bersama suami isteri?”

Ramai bertanyakan hal yang sama.

Sudah pasti itu adalah hal yang paling kami utamakan. Rumah yang sejahtera ialah rumah yang mengikut sunnah Rasullullah. Tak mungkin kami ketepikan perkara sebegitu.

“Sayang tahu tak, ustaz kata, rumah Rasullullah ketika baring kakinya menyentuh dinding. Ketika berdiri, kepalanya menyentuh siling. Malamnya Rasullullah tidur dengan alas nipis di lantai kerana takut terlena sehingga tidak bangun untuk solat malam” kata suami satu pagi selepas balik dari solat Subuh di masjid.

Benar-benar lain. Kalau dulu dialah yang sibuk dengan meeting, suka mendengar lagu dan bermain alat muzik, sekarang penuh dengan kecintaan kepada amalan soleh dan semahunya mendekati para ilmuan dan ulama’.

“Abang balik lambat. Terus sampai solat Isyak. Sekarang berada di taman syurga” message suami yang sedang mengikuti kuliah maghrib.

Alhamdulillah. Itulah yang pernah diri ini angkat tangan menadah doa. Biar banyak masa kami habis dengan majlis ilmu terutamanya ilmu agama. Bukan sibuk mengejar ‘rezeki’ yang entah bila cukup dibuatnya.

Rumah ini, siangnya lain. Malamnya bertukar menjadi lain.

Jika disiang hari, rumah ini luas seperti rumah biasa. Ada ruang dapur, ruang tamu, ruang makan, ruang bermain, ruang membaca, ruang membuat kerja dan ruang menonton.

Tetapi, di malam hari, ia bertukar menjadi ruang tidur! Tiada lagi sofa, tetapi semuanya berubah menjadi katil. Meja sisi yang tadinya meja kopi, menjadi meja lampu tidur di mana baju anak ada di lacinya.

Ruang boleh dibahagikan dengan pintu sliding yang sebelumnya bertindak seperti dinding pembahagi ruang di tepi.

Paling penting, boleh dikunci!

Apabila mendongak ke siling, ada tangga-tangga yang membolehkan anak-anak panjat ke bilik tidur masing-masing.

Loteng anak lelaki dan loteng anak perempuan.

Setiap seorang ada tempat tidurnya. Dan setiap sudut berfungsi sepenuhnya siang dan malam tanpa ada yang terbiar atau tidak terusik.

“Ini rumah orang rajin!” kata ibu saya. Apa tidaknya, mahu mengubah perlukan kudrat yang kuat. Perlukan rajin yang amat.

“Ayah rasa kalau orang tahu ni, mahu kau anak beranak masuk suratkhabar” tak habis-habis ayah dengan idea masuk suratkhabarnya.

Kata ayah, kami duduk di Malaysia tapi cara hidup sudah macam orang yang duduk di Hong Kong atau di Jepun dibuatnya.

IKLAN

Ada banyak sebab kenapa kami bertukar kepada kehidupan sekecil ini. Itupun tidak disengajakan. Pastinya semua orang mahukan rumah yang luas. Siapa yang mahu berlelah setiap hari untuk transform rumah malam lain, siang lain?

Tapi saya percaya, Allah letakkan kami pada situasi sekarang ini agar kami memandang banyak perkara. Allah sedang membentuk kami untuk menjadi orang yang paling bersyukur, kreatif, inovatif, rajin dan mengharapkan sesuatu dariNya.

Paling pasti, Allah swt merancang semuanya untuk kami redha dan belajar untuk melepaskan banyak hal di dunia.

Bayangkan dari tinggal di rumah yang besar, kemudian semakin mengecil, mengecil, dan terus mengecil!

7 beranak, hanya 1 almari.

Kau mampu?

Inilah perkara yang sangat sukar dilakukan.

Kami terpaksa melepaskan banyak perkara yang sebelum ini kami anggap penting.

Setelah pelbagai ujian hidup, Allah bagi kami kemanisan melepaskan banyak perkara.

Mana mungkin kita menjadi mampu jika tidak kita berada dalam kesulitan.

Mana mungkin kita menjadi mahu jika kita tidak berada dalam kesempitan.

Senang dan susah,
Lapang dan sempit,
Kaya dan miskin,
Bahagia dan derita,
Sihat dan sakit,

Itu semua bukan ukuran kebahagiaan di dunia. Tetapi itu semua asbab kita makin dekat atau makin jauh dengan sang pencipta.

IKLAN

Allah lebih tahu saat bila kita akan tunduk padaNya.

Kalau dulu kami alpa, kini sebelum Subuh sudah berjaga.

Kalau dulu kami sibuk, kini setiap majlis kami mahu turut meraikan bersama.

Kecil atau besar, bukan ukuran.
Andai hari ini kita terpaksa tinggal di bawah jambatan, teruskanlah kehidupan.

Dekorlah bawah jambatan itu dengan keselesaan yang mampu engkau usahakan.

Satu doaku, moga kau dan aku berjiran di syurga dengan rumah yang paling elok dan kegembiraan yang nyata.

Hidup dengan berani melepaskan barang kesayangan dengan bersedekah dan diagihkan, pasti akan membuatkan kita berasa seolah-olah menjadi sangat ringan berjalan di atas muka bumi! Tiada beban mengikut. Tiada gundah terasa.

Allahuakbar.

“Sayang, abang bayangkan kita sekeluarga mengembara satu dunia dengan caravan” kata suami banyak kali.

Hari demi hari juga dia sibuk make over sebuah van lama untuk menjadi van kembaranya.

Kalau dulu dia seorang yang sibuk mengejar kekayaan dunia, tetapi kini dia mengajak kami untuk membina kehidupan di akhirat sana.

Jika Mommy Daddy Decor bijak make over rumah orang di dunia, doakan kami juga bijak make over rumah kami di alam sana.

“Tak apalah abang. Jika kita tidak hidup mewah di dunia, Insya-Allah, akan tersiap mahligai buat kita di sana”

Mommy, pujuklah hati.
Tapi kalau ada yang ikhlas memberi, pastilah ia perlu dirai

InsyaAllah, tahun depan kami akan berpindah kali ke-10. Kehidupan jenis apakah pula?

Allah lebih mengetahui

Selamat Tahun Baru Hijrah semua!!!
Saya doakan semua yang baca post saya ini akan dilimpahi dengan ilham, kasih sayang, ukhuwah, rezeki dan barakah yang baru

Mommy Dekor
Khairunnisa Hamzah
Senibina kehidupan di rumah
Penulis buku Dekor Dekor Cinta

sumber : Khairunnisa Hamzah