Nyata bukan mudah untuk bergelar suami dan ayah kepada anak-anak lantaran tanggungjawab yang tinggi demi memastikan keluarga bahagia. Sikap tolak ansur suami amat penting dalam melengkapi  perhubungan dalam sebuah kekeluarga. Luahan hati seorang bapa dan suami Ropizam San sungguh inspirasi


?Menjadi Ayah dan Suami PILIHAN Ku.

Biarpun seandainya anak-anak tidak ucap, dan surihati(isteri) tidak meluahkan, namun sebagai seorang lelaki yang ‘dilantik’ Maha Pencipta selaku Ayah dan Suami ‘sementara di dunia’, kita perlu fahami sendiri betapa mereka hakikatnya pasti lebih tenang seandainya kita setiap hari meminta-minta dan merayu pada Allah agar dipanjang dan dijagai kesihatan sepanjang masa buat sekeluarga.

Setiap hari, saya sendiri akan risau andai Allah tarik nyawa pinjaman ini terlalu awal di usia masih tengahan muda.

Guru terdahulu dan ilmu telah mendidik saya, setiap hari itulah doa yang tidak akan saya leka tinggalkan, selain doa khas buat ibu bapa kita. Jika terlupa merayu minta selepas tersedar dari subuh pagi, saya akan merayu di tengah hari. Jika terlupa juga, saya akan pastikan sebelum lelapkan mata di malam sepi, rayuan rutin harian tetap mesti dikumandangkan.

Walaupun kita mengakui dan pasrah bahawa kematian adalah satu kemestian dan tidak mengenal durasi masa bila ia akan sampai masanya, sebolehnya…… kita mahu terus memikul amanah dan membesarkan anak-anak sebaik mungkin dari air tangan kita. Memberi apa yang perlu, dan santuni apa yang patut dan dituntut.

Saya akan berusaha membaca setiap hari topik ‘kehilangan’ yang terjadi di merata tempat dan benua. Terjumpa sahaja kes dan isu melibatkan anak-anak kecil kehilangan ibu bapa tercinta dek kerna kesakitan, kemalangan, nyawa ditarik ketika dalam perjalanan bertugas, ketika sedang bekerja, sedang tidur, ketika sedang bersukan, beribadah dan lain-lain lagi……, hati ini terus merasa sayu. Saya akan selalu bercakap dan berkongsi dengan surihati tentang ibrah dari kisah-kisah yang terjadi ini. Dengannya kami akan lebih bersyukur, lebih ingin kerap memanjatkan doa dan lebih ingin menghargai ‘golden time’ bersama zuriat amanah ini.

Semestinya,

Selain dari kisah cara hidup Rasulullah, kisah unik seperti yang terjadi di Robben Island….., kesanggupan tahanan orang-orang tua yang rela mati dalam kesejukan tajam demi membina halaqah bulat melindungi tahanan anak-anak muda yang pastinya akan meneruskan perjuangan murni di lapangan dunia…., adalah antara yang menyuntik intrinsik motivasi saya agar senantiasa menjadi pelindung pada anak-anak dan surihati.

IKLAN

ISTIQIMAH UNTUK KELUARGA

Saya ingin menyeru khasnya buat Ibu Bapa Masih Muda (MM), agar terus kita istiqomah dalam meneroka pelbagai perkara dalam keluarga kita yang masih belum digembur keluar.

IKLAN

Lihat saja kekuatan surihati kita semua contohnya,…. dialah yang tak pernah letih dan mengeluh kuatnya bekerja di dalam menguruskan anak-anak kita. Bukan sekadar tidak pernah jemu menjadi chef di dapur dan menguruskan urus pakai kita, bahkan jika anak-anak demam dialah yang terlebih cepat sedar bangun menyantuni rengetan anak yang tidak selesa di jam dua, tiga pagi. Ya, suami bangun juga namun saya selidik dari banyak pasangan ternyata isteri yang paling cepat dan banyak genuin dengan masa.

Hargailah, dan lebihkanlah kita menuai korban. Ia tidak pernah merugikan. Mintalah kita setiap hari pada Allah agar dipanjangkan umur dan hayat ruang dan peluang. Jika berkesempatan, tanyalah kenalan rapat yang telah dan pernah merasa realiti kehilangan…., ia mampu mendidik diri kita berlebihan dan muhasabah diri untuk lebih mengerti makna menghargai.

Ohya, jangan lupa juga ketika kita melafaz banyaknya doa seharian, ceritakanlah juga kebaikan-kebaikan pasangan hidup kita dan rayu Allah ampuni dan berkati mereka (pasangan dan anak-anak) sepanjang masa. Anggaplah Allah tidak tahu kebaikan mereka (walaupun hakikatnya Allah memang ketahui) dan sebutlah banyak-banyak mereka berbuat baik pada kita, menjaga kita, memudahkan rutin hidup kita,….. agar biar setiap hari Allah senantiasa mendengar kita menyebut kebaikan mereka.

Beginilah antara ‘serpihan kecil’ dari sebabnya yang teramat banyak mengapa kita memilih Menjadi Ayah dan Suami sebagai PILIHAN Ku.

?Ropizam San