Formula membahagiakan isteri, antara lain suami perlu berikan me time pada isteri. Bahkan bila isteri diberi ruang memanjakan diri, isteri dapat hilangkan tekanan dan sekali gus rasa bahagia dan berterima kasih dengan pengertian yang diberikan oleh suami.

Pun begitu, bagaimana pula di pihak suami. Adakah istilah me time juga diperlukan?

Mengupas hal ini, perkongsian pandangan serta pendapat daripada seorang isteri ini, ada kewajarannya.

Ini perkongsiannya.

Perasan tak?
Kat posting mana-mana ramai yang berbicara tentang “me time”.

Me Time ibu mesti begini.
Me Time umi mesti begitu.
Tanpa sedar kita terlepas pandang Me Time seorang suami bergelar ayah..

Pernah tak kita duduk sejenak dan berfikir..

Setiap lelaki ada hobinya masing-masing.
Ada yang minat hias motor.Ada yg suka memancing.Ada yg suka menonton bola di stadium.Ada suka menanam. Ada suka OT memanjang.

Tetapi sebenarnya, kita tepuk dada sendiri.
Sejauh mana kita mengharap me time,
adalah sejauh mana kita memberi pasangan kita “me time” untuk dia.

Seharian ditempat kerja. Ditegur bos, berasa kecil hati dgn kawan sekerja. Kerja yang menimbun, ada report yang belum disiapkan.
Pulang ke rumah, riuh dengan anak.
Dari pagar, anak dah melompat meraung nampak ayah balik.Bukak pintu, si anak dah merengek mintak dukung. Yang sorang berpaut dikaki. Yang besar siap panjat belakang badan.Yang sorang dah berguling merajuk mintak dukung.Tanpa kita sedar, kita terlupa tanya.Apa cerita ditempat kerja..

Itu belum lagi setiap kali gaji masuk.
Kita dah bersolek berdandan serapi mungkin.
Dah siap gantung kuali, mintak suami belanja diluar. Tanpa bertahan sebentar menunggu weekend.

Berapa ramai isteri yang bertanya pada suami,
“Gaji abang dah masuk ye.  Cukup tak bayar hutang kereta, yuran anak, duit belanja mak ayah?  Berapa banyak lebih? Sempat tak kalau balik kampung?”

Trust me.
Berapa ramai isteri yang memahami.
Dan berapa ramai isteri,
“Ada lebih ni. Abang ambiklah. Topup sikit bil elektrik bulan ni. Mari kita celebrate me time bersama.”

Percayalah.
Ramai sebenarnya suami yang menerima gaji pada hari yang sama.Tetapi habis pada hari yang sama. Demi kereta buat isteri. Demi rumah banglo keselesaan bersama.
Demi sekolah terbaik anak-anak yang perlu dibayar setiap bulan.

Ramai saya perhatikan.Seperti satu agenda pula bila ramai yg bersuara hak me time isteri.
Sedang dunia realiti, ramainya suami yang memendam rasa. Bila isteri langsung tidak membantu..

IKLAN

Percayalah. Dunia hari ini, wujudnya isteri yang menjadi boss dirumahnya.

Wahai isteri, saat suami mu dalam kesusahan,
bantulah dia. Saat dia sudah bersenang jua, bantulah dia.  Usah persoalkan hatta untuk membasuh pinggan, ini tanggungjawab kamu.

Nampak suamimu keletihan, biarkan dia rehat seketika. Berilah me time buat dia.  Dia juga manusia seperti kita.  Selagi dia menjaga tanggungjawabnya sebaiknya, tanpa mengabaikan kita, lepaskan dia bersama dunianya seketika.

Mungkin dengan menonton bola, dia puas.
Mungkin dengan memancing, dia seronok.
Bila mood dia baik, semestinya dia juga akan melayani kita sebaiknya.

Usah berdebat kenapa dia melayani kita begini begitu. Tapi tepuk dada kita.Sejauh mana kita melayaninya begini begitu.

Nanti akan ada yan bertanya saya,
“Kenapa kena bantu suami?
Kita bantu dia tak hargai pun.
Tak pernah ucap terima kasih pun”

IKLAN

Wahai isteri, suami yang baik, Yang mendapat layanan baik dari isterinya, pasti suami yang menghargai dan berterima kasih.

Jika tanpa diucap, lihat jika saat berjauhan.
Pasti tidak sanggup berlama-lama.Dia mungkin tidak pandai menyebut. Tetapi dia pasti pandai menunjuk.

Wahai isteri, walau banyak buruk suamimu.
Pandanglah kebaikannya yang tidak ada pada lelaki lain. Dia mungkin biasa. Tetapi layanan pada kita tetap luarbiasa.

Terimalah kekurangannya dengan positif.
Jangan ego bagai kita puteri yang dicari-cari setiap lelaki. Kerana sekali kau lepaskan genggamannya,  Sekali itu dia mungkin terlepas selamanya.

Dan wahai suami,
Pegang erat isteri yg membantu mu saat kau dalam kesusahan.
Yg menggadai hartamu demi sebuah hutang.
Yg menyeru namamu disetiap doanya.
Jangan suka memfitnah isteri.
Takkan hina dirimu yg sentiasa menghargai..

Ingatlah.
Lelaki yg HEBAT adalah lelaki yg berbuat baik pada isteri dan anaknya.

Sumber : Sarah Saifuddin