Mungkin tiada siapa menjangka,  situasi yang semakin kritikal di hospital seluruh negara sebenarnya memberi impak kepada mereka yang bertarung dengan pelbagai masalah kesihatan yang lain.

Ini sebagaimana kisah yang dikongsikan oleh pengguna Twitter, di mana ibunya yang merupakan salah seorang pesakit kritikal terpaksa ‘beralah’ dengan pesakit Covid-19 dan akhirnya meninggal dunia setelah 2 minggu bertarung nyawa di wad ICU tanpa bantuan mesin pernafasan.

Menurutnya, ibunya disahkan meninggal pada 19 MEI 2021. Dan harini barulah dia ada kekuatan untuk cerita. Ini perkongsiannya;

Korang tahu tak kat Malaysia sekarang pun dah start pilih pesakit mana yang mereka perlu selamatkan terlebih dahulu?

Disebabkan case covid terlampau banyak & kurang tenaga kerja. Mak aku ada batu karang disebabkan schedule doctor semua penuh kena tunggu lebih kurang sebulan.

Lepas sebulan mak aku menahan sakit, bawak pergi Emergency doctor cakap batu karang tu dah cucuk hempedu mak aku, dah pecah keluar nanah dan kuman dah masuk ke paru-paru. Pernafasan mak aku sangat kritikal disebabkan jangkitan kuman dalam darah & paru-paru.

Doctor cakap tak boleh nak bagi machine pernafasan (ventilator) dekat mak aku macam pesakit COVID lain sebab machine tu sangat limited Loudly crying face. Mak aku pun tengah kritikal. Tapi disebabkan ward ICU semua dah penuh dengan pesakit COVID, machine da tak cukup. And faktor umur mak aku yang dah berusia & faktor dalaman mak aku.

Diorang tak dapat bagi machine ventilator tu. Sebab katanya mak aku memang dah tak ada harapan. Doctor pun tak boleh nak lakukan procedure untuk buang nanah dalam hempedu mak aku. Disebabkan pernafasan mak aku tak berapa baik.

So diorang tunggu hari ke hari. Masuk kan antibiotik dengan harapan pernafasan mak aku menjadi baik supaya boleh teruskan dengan procedure tu. Aku tengok mak aku guna oxygen yang hospital bagi, pam guna tangan sendiri secara manual bila terasa sesak nafas

Doctor cakap dia tidak dapat bantu mak aku lebih lagi sekiranya mak aku dah start nazak sebab diorang tahu trend penyakit ni dengan condition mak aku, memang tak ada harapan
Mak aku try fight lebih kurang 2 minggu guys.

Aku cakap dengan mak aku. “Mak kena kuat… tahan lah… sikit je lagi… pastu kita keluarkan nanah tu… Mak rindu cucu mak kan? Kalau nk jumpa, mak kena tahan sikit lg. Mak kena kuat…” Mak aku angguk kan kepala. Masa doctor bagi tahu dekat aku yang mak aku dah tiada harapan. Dia panggil aku jauh sikit daripada mak aku.

Lepas doctor dah explain everything dekat aku, speechless weh. Aku pergi dekat mak aku yang tengah terbaring.

Aku tengok je mata mak aku masa tu. Kau rasa aku boleh cakap apa dekat mak aku bila doctor kata “Maaf encik, mak encik memang dah takda harapan…”

Baru je aku nak buka mulut. Air mata jatuh weh. Non stop. Tersedu aku kat situ.

Mak aku? sedikit pun tak nangis. Dia macam dah tahu. Mata dia berkelip tengok mata aku.
Doctor tak boleh nak buat apa-apa. Diorang cakap diorang cuba untuk tidak ketepikan pesakit normal macam mak aku.

Again disebabkan faktor umur mak aku & condition mak aku. Dia kata peluang agak tipis even guna machine pun. Umpama sekarang ada dua orang tengah lemas. Kau boleh selamatkan sorang je, so kau kena decide siapa yang kau boleh selamatkan.

IKLAN

So sekarang ni keadaan di hospital sekarang dah berada di tahap dimana diorang kena pilih pesakit mana yang nak diselamatkan dulu. Based on my own view. Antara pesakit normal & covid. Sudah tentulah mereka utamakan pesakit covid.

Kalau kes kematian banyak, report akan sampai ke KKM. Bila report kematian COVID naik mendadak, diorang akan kena soal sebab report tu semua orang tengok everyday. Orang akan panic.

Kalau pesakit normal macam mak aku siapa nak tengok? Yang lebih utama adalah pesakit covid. Hari-hari update akan keluar pasal covid.

Aku just nak bagi tahu yang COVID juga memberi kesan dekat pesakit-pesakit normal lain yang tengah kritikal yang juga masih memerlukan treatment. Doctor pun tak cukup sekarang dekat hospital. Ramai dah kena transfer untuk jadi frontliner.

Untuk pesakit pesakit normal. Doctor yang nak treat diorang juga berkurang. Sehingga kena que panjang. Mak aku tak sempat nak buat treatment cepat sebab kuman dah merebak di seluruh badan. Aku cerita kat sini aku nak bagi tahu keadaan Hospital di Malaysia sangat kritikal guys.

IKLAN

Bukan sahaja pesakit covid, pesakit normal seperti mak aku juga terkesan sebab COVID ini
Satu nasihat aku. Jangan tunggu jenis vaccine apa yg available. Jgn jadi anti vaccine. Apa yg ada, kita amek dulu.

Keadaan di hospital kita sangat kritikal guys. Tolong daftarkan mak ayah korang untuk ambil vaccine juga. Aku sendiri tengok mak aku tak cukup nafas. Dan aku sendiri lihat bagaimana nafas itu terhenti. Sumpah perasaan sebak tu tak boleh nak imagine Loudly crying face

Kat situ gak aku nangis and terus peluk mak aku yang tengah terbaring bila nafas dia terhenti. Kakak-kakak aku sampai tarik aku. Apa pun aku bersyukur mak aku negative covid. 2 kali check result.

Sekurang-sekurangnya aku dapat jadi imam solat kan mak aku. Dapat teman mak aku naik van, mandikan, sampai lah kali terakhir aku masuk kan mak aku sendiri dalam liang lahad dan dapat lihat wajah mak aku tersenyum.

Ok lah itu sahaja perkongsian aku. Mohon sedekahkan Al-Fatihah untuk mak aku guys sebelum korang scroll ke tweet lain.

Al-Fatihah (Dibaca)

Sumber : @_NazriH

Nak macam-macam info? Join channel Telegram keluargagader club