Meruntun Jiwa Bayi Meninggal Dunia Dalam Bas, JKN Sarawak Bertindak Cari Ibu Bapa

Sayu hati melihat wajah seorang ibu memeluk erat anak yang disayangi. Lebih pilu anak itu sebenarnya telah meninggal dunia. Dakapan ibu bagaikan sedang mendodoikan anaknya yang sedang lena diulit mimpi.

Sesiapa sahaja yang melihat video yang tular di facebook pastinya sebak. Wajah ibu tenang namun hatinya sedang duka teramat kehilangan anak yang masih bayi.

Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Rata-rata wargamaya meluahkan sebak melihat kisah menyayat hati itu.

Artikel Berkaitan: “Don’t tell them. Show them.” Faizal Tahir Kongsi Didik Anak Solat. Kecil-Kecil Dah Pandai, Sejuk Perut Ibu Mengandung Kan!

Artikel Berkaitan: “Ajar Anak Disiplin Kena Konsisten.” Cara Johan & Ozlynn Didik Anak, Wajib Baca Al-Quran Lepas Solat Subuh!

JKN SARAWAK CARI IBU BAPA BAYI

Dapatkan My Qalam Elite Digital Perjuzuk Set dengan diskaun RM5 apabila anda menggunakan kod KELGST5 di sini 

Meruntun Jiwa Bayi Meninggal Dunia Dalam Bas, JKN Sarawak Bertindak Cari Ibu Bapa

Rentetan tukar video berkenaan, Jabatan Kesihatan Negeri (JKN) Sarawak berusaha mengesan ibu bapa bayi yang dilaporkan meninggal dunia di perhentian bas Jelukong, Sri Aman, pada 5 Disember lalu.

Pengarah JKN Sarawak, Dr Ooi Choo Huck berkata, ia bagi mendapatkan maklumat lanjut berkenaan kes itu yang tular di media sosial.

IKLAN

Sehubungan itu katanya, JKN Sarawak memohon agar ibu bapa bayi berkenaan supaya menghubungi pihak kesihatan secepat mungkin bagi membantu siasatan.

“Punca kematian kes masih dalam siasatan dan belum dapat ditentukan, justeru JKN Sarawak berharap orang ramai agar menghormati keluarga mendiang dengan tidak membuat sebarang spekulasi ke atas punca kematian sebelum siasatan selesai dijalankan,” katanya dalam kenyataan, hari ini.

Menurutnya, ibunya menyedari bahawa bayi itu tidak bernafas ketika mereka berhenti di perhentian bas itu.

 

Katanya lagi, bayi itu kemudian segera dibawa ke Hospital Betong dan disahkan meninggal dunia apabila sampai ke hospital.

Setelah pemeriksaan fizikal dan radiologi dilakukan, bagaimanapun perbincangan bersama anggota polis dari Balai Polis Skrang, Sri Aman, ahli keluarga bayi dan pihak pengurusan hospital, bedah siasat tidak dilakukan.

Menurutnya, mayat bayi itu kemudian dibawa pulang oleh pihak keluarganya dan disemadikan di perkuburan rumah panjang di Ulu Pakan, Sarikei.

IKLAN

LIHAT VIDEO PENUH

 

Terdahulu, kejadian yang menyayat hati itu tular pada Isnin lalu dimana seorang wanita mahu membawa anaknya pergi ke hospital untuk mendapatkan rawatan dari pekan Julau ke Kuching.

Namun begitu, semasa dalam perjalanannya yang menaiki bas ekspres, secara tiba-tiba anak tersayangnya itu sudah tidak bernafas apabila bas tersebut berhenti di Jelukong Rest Stop.

Terkejut dengan pemergian anaknya, wanita terbabit hanya mampu memeluk erat tubuh dan mengucup dahi bayinya itu tanpa memberi sebarang kata-kata.

IKLAN

Seorang ketua rumah panjang yang kebetulan berada di situ menawarkan untuk membawa mereka ke pusat perubatan Betong. Beliau turut memberikan RM300 kepada wanita itu untuk perjalanan pulang ke rumah.

Video yang dimuat naik oleh Alan Tang dan Jessa Bandang di laman Facebook itu mendapat pelbagai respons daripada warga maya. Ramai yang bersimpati dan tumpang bersedih dengan keadaan yang menimpa si ibu.

Meninjau di ruangan komen, warga maya  meluahkan simpati kepada keluarga berkenaan dan menitip doa setelah kehilangan bayi tersayang.

Sumber: AlanTang & essa Bandang  & Harian Metro

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

 

Meruntun Jiwa Bayi Meninggal Dunia Dalam Bas, JKN Sarawak Bertindak Cari Ibu Bapa