Untuk kekal istiqamah bagi seseorang yang ingin berubah bukan mudah. Manusia berubah ada ketikanya sedikit demi sedikit dan ada juga yang drastik.  Justeru, setiap orang perlu hormat pendirian masing-masing.

“Seorang yang berubah ke arah kebaikan ada yang jadi baik dan ada juga sebaliknya. Bukan mudah nak berubah dan istiqamah. Jadi masyarakat kena faham. Malah, istiqamah bukan setakat jahat jadi baik, Itu yang pentingnya peranan orang sekeliling.

“Ada kawan yang rapat, tak perlu jadi ustaz tapi ikhlas dalam menegur. Maksudnya tak da kepentingan, tak cemburu, selalu sampaikan kebaikan, sentiasa mengingatkan. Individu itu sendiri juga kena ambil inisiatif pergi ke majlis ilmu dan bertemu dengan ustaz untuk lebih faham.

“Masyarakat juga kena faham dan ubah persepsi bahawa yang berubah itu akan jadi ustazah. Apabila patah balik ke arah keburukan, masyarakat kena faham bukan salah dia tapi mungkin salah kita sendiri. Jadi, ada masing-masing punya salah.

“Dalam al-Quran sendiri ada menyebut bahawa istiqamah adalah benda yang paling berat sekali, malah Nabi juga pernah kata sampai beruban rambutnya kerana istiqamah. Selagi mana seseorang itu ikhlas berubah kerana Allah dan tak ada niat yang lain Tuhan akan bantu.

8 tahun berada dalam industri dan bergelar Imam Muda bukanlah satu tempoh yang singkat. Bagi Asyraf, setiap cabaran dan dugaan adalah perkara biasa.

Justeru jelasnya, kena ada kekuatan untuk berhadapan dengan masyarakat, media dan sebagainya. Namun, akui bapa kepada tiga cahaya mata ini, setiap cabaran  yang hadir dapat ditangani dengan baik.

“Kalau sekadar nak seronok, glamor atau jadi ‘ustaz nakal’ bukan susah pun, tapi saya berfikiran jauh kerana apa yang saya bawa adalah bukan sekadar nama sendiri tetapi juga title ‘ustaz’ itu sendiri.

“Kalau dalam proses membantu mana-mana artis wanita misalnya, jika saya rasa lebih baik isteri yang mengambil alih, jadi saya serahkan padanya untuk selesaikan.

“Dalam masa yang sama, saya lebih suka menjaga dan rahsiakan apa yang dikongsi oleh artis berkenaan kerana ini melibatkan aib seseorang.

Belum mampu tambah cawangan

Mengulas mengenai gosip yang kononnya dia bakal berkahwin kali kedua,  Imam Muda Asyraf menafikan dakwaan tersebut. Sebaliknya dia mengakui masih belum mampu untuk memikul tanggungjawab tersebut.

“Tak dinafikan semua lelaki teringin tapi saya tiada perancangan ke arah itu. Memang saya ada terdengar khabar angin tentang hal ini, tetapi apa yang boleh saya katakan sekarang saya belum cukup mampu lagi.

“Keluarga yang sudah sedia ada pun saya rasa belum cukup mampu memberikan sepenuh masa, apatah lagi untuk tambah ‘cawangan’ lain. Jadi, saya rasa cukuplah tumpuan diberikan untuk keluarga saya sekarang.

“Tetapi siapa yang ada perancangan silakan kalau mampu,” katanya  yang dilantik menjadi duta bagi produk Jus Hidayah Gold.

Imam Muda Asyraf bergambar dengan pemenang Peraduan Wefei Raya Bersama Jus Hidayah Gold. turut serta Pengasas produk, pn Sunita Bibi Ali Akhbar (tiga dari kanan)

Bukan Ustaz Selebriti

Tambah Asyraf lagi ketika ditemui pada majlis rumah terbuka Seraimas  dan majlis penyampaian hadiah pemenang Wefie Raya Bersama Jus Hidayah Gold di Ruang, Shah Alam baru-baru ini, isterinya cukup memahami dan sentiasa memberi sokongan kepadanya.

“Dalam menjalani kehidupan berumah tangga yang sudah masuk 5-6 tahun, jadi dia dah faham peranan saya dalam masyarakat. Cuma bila bercakap tentang hak masyarakat, saya agak kurang ‘selesa’ digelar ‘ustaz selebriti’ kerana saya bukan artis.

“Sebab itu saya agak ‘selektif’ dan tak semua hal rumah tangga diceritakan di media massa kerana orang bukan sekadar lihat apa yang kita sampaikan tetapi juga turut fokus pada cara hidup kita.

Asyraf telah mendirikan rumah tangga dengan Nur Husna Yusoff pada 2010 dan dikurniakan dua anak lelaki, Aisy Raihan dan Aisy Abdurrahman serta seorang puteri, Setiaku Aisyah.

Sumber gambar: IG imammudaasyraf

Tinggalkan Komen