Hati anak yang mana tidak meruntun jiwanya bila melihat ibu yang dicintai ditimpa penyakit. Sungguh sedih, pilu di hati tiada siapa yang tahu. Begitulah kini apa yang ditanggung oleh  Nurul Shafina apabila berkongsi kisah duka yang laluinya kini apabila ibunya diuji dengan penyakit kanser lidah.

Malah perkongsian terdahulu di akaun Nurul Shafina, dengan merendah hati memohon  doa daripada orang ramai untuk mendoakan kesihatan ibunya.

Bertarikh 4 March 2020 (Rabu), anak ini berkongsi pula nukilan terakhir daripada ibunya, apa yang nyata setiap baris ayat yang ditulis oleh ibunya membuatkan ramai yang sebak.

 

IKLAN

Nukilan terakhir mak tulis dalam buku sebelum mata mak keduanya bengkak dan tertutup sepenuhnya. Mak dah tak boleh berkata-kata . Dah tak boleh bersuara lagi. Lidah mak dah mengeras sepenuhnya. Mak hanya mampu menulis.

Kata-kata nasihat dari mak, piena akan ingat sampai bila-bila . Kami adik beradik akan ingat pesan mak untuk selamanya. Sebak hati bila baca apa yang mak tulis. Nasihat mak untuk kami adik beradik sentiasa terngiang-ngiang dalam ingatan. Semoga Allah permudahkan segala urusan mak.

IKLAN
Ibunya ketika masih sihat.

Mak cepat sihat ya. Piena rindu mak yang dulu. Pina , adik-adik dan abah tak kuat tanpa mak. Kami semua perlukan mak. Mak penyeri rumah. Mak segalanya buat kami.

LOVE YOU MAK !

Simpan sini sebagai kenangan .

Syurgaku

sumber : Nurul Shafina