Apabila mempunyai anak kembar, tentu risau mengenai kerenah yang berganda. Kembar seiras dan tidak, pastinya mempunyai personaliti yang berbeza. Namun sebagai ibu bapa, kita  harus tahu cara yang betul untuk mendidik anak kembar termasuk secara psikologi.

Menurut Profesor Madya Dr Azizah, Pakar Psikologi Klinikal, Jabatan Pediatrik, Pusat Pengajian Sains Perubatan, Universiti Sains Malaysia (USM), ibu bapa harus mempunyai kemahiran mengendalikan anak, terutama anak kembar adalah sangat penting, bagi menjamin kesejahteraan mental, emosi, dan fizikal semua ahli keluarga, dan perkembangan psikologi yang sihat untuk si kembar khasnya.

6 Soalan popular mengenai tingkah laku si kembar

  1. Suka bergaduh?

Tiada kajian saintifik yang membuktikan kembar seiras terutamanya, lebih kerap bergaduh berbanding anak-anak lain.

Sebaliknya kanak-kanak, kembar atau tidak, bergaduh untuk meluahkan perasaan yang tidak enak melalui reaksi fizikal/tingkahlaku atau verbal. Contohnya anak yang rasa tercabar, tidak puas hati, teraniaya, atau tidak diadili saksama boleh bergaduh.

Bagaimanapun, kembar terdorong membina lebih banyak ‘perbezaan’ dan ‘kelainan’ sesama sendiri apabila mereka sampai ke tahap mencari identiti sendiri.

Disini, mereka mungkin kelihatan seperti sering ‘bergaduh’ atau ‘tidak bersetuju’. Selagi proses ini berjalan secara sihat, tiada apa yang perlu dirisaukan.

  1. Sikap kembar saling cemburu?

Cemburu juga adalah emosi normal yang boleh dialami anak kembar atau sesiapa sahaja. Cuma  anak kembar adalah dua individu ‘serupa’ yang sentiasa bersama, justeru cemburu lebih mudah dan kerap terjadi.

Seperti bergaduh, cemburu juga adalah refleksi emosi yang tidak enak yang dirasai oleh sianak, diterjemah pula melalui emosi yang lebih tinggi tahapnya iaitu cemburu. Contohnya, apabila anak berasa tidak puas hati pasangan kembarnya mendapat baju merah sedangkan dirinya mendapat warna biru, perasaan cemburu boleh timbul.

Anak yang berumur dua hingga tujuh tahun contohnya, berfikir secara pre-operasi dan bergantung banyak kepada simbol.

Selagi anak kembar tidak faham baju merah sama sifatnya dengan baju biru atau belum mampu menterjemah konsep berkongsi, jalan penyelesaiannya haruslah dibelikan barang yang serupa untuk kembarnya untuk memupuk rasa diadili. Bagaimanapun, jika tidak mampu membeli dua, tidaklah perlu membeli langsung pada peringkat sebegini.

3.Saling bergantungan antara satu sama lain. Betul atau tidak?

Tidak, anak kembar, sama seperti anak yang lain jika diberi peluang dan didikan yang baik, boleh berdikari dan tidak sentiasa bergantung antara satu sama lain. Anak kembar mempunyai personaliti, sifat dan tingkahlaku yang berbeza serta mempunyai pendapat dan keinginan yang berbeza dalam melakukan sesuatu aktiviti. Bukan itu sahaja, tahap perkembangan kembar juga boleh berbeza dengan pasangannya.

4.Dikatakan tidak boleh berpisah, adakah betul?

Tidak benar. Sesiapa sahaja berpotensi untuk menghadapi perubahan dalam hidup, termasuklah pasangan kembar berpisah tempat tinggal atau sebagainya. Banyak kajian melibatkan pasangan kembar yang berpisah dan dididik secara berasingan. Kajian Koch (1966) contohnya mendapati kembar yang dipisahkan lebih cemerlang pencapaian IQ dan lebih fasih pertuturannya daripada kembar tinggal bersama.

5.Kakak atau abang lebih hebat daripada adik. Benarkah?

Tidak benar. Setiap individu, kembar atau tidak, mempunyai tahap kecerdasan dan perkembangan mereka tersendiri. Selain faktor genetik, pencapaian pembelajaran anak bergantung kepada banyak faktor persekitaran terutama didikan, pengajaran dan pembelajaran, motivasi, dan sebagainya.

  1. Adik lebih manja?

Kurang tepat. Secara umum, kelakuan seperti manja dipengaruhi faktor natural, sedia ada, atau biologi seseorang. Bukannya aturan dalam adik-beradik. Bagaimanapun, sifat manja ini akan kekal atau menebal bila faktor luaran mengukuhkannya. Contohnya adik bongsu sering dimanjakan oleh semua ahli keluarga, justeru sifat ini berterusan dalam diri individu tersebut. Sebaliknya jika sifat sedia ada tidak dipupuk oleh faktor luaran, secara tabii individu akan membina sifat yang lain atau baharu untuk kelansungan kehidupan mereka.

 Tindakan ibu bapa  

Merujuk kepada tingkah laku berikut, terdapat beberapa cara yang ibu bapa harus lakukan untuk membentuk personaliti yang lebih positif  kepada kembar ini.

1.Ibu bapa perlu pastikan mempunyai kesihatan mental mereka sendiri ditahap optimum dan bertindak mencari jalan penyelesaian jika sebaliknya berlaku.

2.Ibu dan bapa sentiasa tambah ilmu perkembangan dan psikologi kanak-kanak dan gunapakai ilmu dan kaedah yang disokong dapatan kajian saintifik adalah bermanfaat.

3.Ibu dan bapa perlu menjadi model dan menunjukkan tingkahlaku, emosi, dan fikiran yang baik sebagaimana mahu diterap dalam diri anak kembar.

5.Cipta masa eksklusif atau berseorangan dengan setiap pasangan kembar untuk memupuk rasa ‘saya berharga secara individu kepada ibu dan bapa saya’ dalam diri anak.

6.Cipta masa bersama dengan semua ahli keluarga secara konsisten, contohnya makan malam bersama.

7.Bermain bersama anak kembar, atau perhati anak bermain dan terapkan nilai-nilai peribadi dan tingkahlaku yang baik semasa anak bermain.

 

IKLAN

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

IKLAN