Kes jangkitan Covid-19 setiap hari meningkat sehingga ke angka lebih 17 ribu kes sehingga hari ini.

Saban hari ada sahaja kematian yang dilaporkan yang melibatkan angka ratus orang. Pastinya membuat kita berduka. Bagi keluarga yang kehilangan orang tersayang pasti lebih terasa pedihnya.

Mengambarkan bahawa Covid 19 semakin ‘ mengganas’ meragut nyawa tanpa belas kesian, seorang jururawat telah berkongsi coretan duka mengenai seorang pesakit yang dirawatnya.

Seterusnya ikuti perkongsian beliau.

Coretan seorang misi
Perginya seorang ayah ,atok dan suami buat keluarga ini. Pakcik yang tak pernah sekali pon susahkan misi2 yg jaga dia. Pampers bocor pon tak pernah panggil misi utk tukar
Misi yg kena selalu pantau.
Dari boleh buat sendiri sampai lah diberi pakai pampers
Bila tanya pak cik majid ok ke?selalu akan jawab “pakcik ok misi”tapi oxygen pakcik tak cukup ni dalam bdn.pakcik meniarap.”baik misi”
Sentiasa dengar ckp misi2
Sampai disaat akhir nyawa ye pon masih dengan jawapan yang sama “pakcik ok misi”tapi ayat akhirnya malam tadi “pakcik penat misi satu hari baring meniarap”
“Ok tak pe pakcik.pakcik baring mengiring je pakcik”walaupun masa tu oxygen pakcik drop and aku sebagai misi yg jaga tak sampai hati nak paksa jugak pakcik meniarap sebab aku faham penatnya baring meniarap.

IKLAN

Disaat pakcik masih bernyawa berkali kali aku datang kat katil pakcik tanya keadaan pakcik dan urut belakang kaki pakcik sebab pakcik kompln penat sakit badan.
Disaat akhir sebelum doffing ppe sempat aku berbakti kat pakcik yg aku anggap sebagai abah.
“Pakcik nak pakai stoken ke?”
“Nak misi”
“Sy pakaikan ye”
“Terima kasih misi susahkan misi”
“Tak pa pakcik.hari ni pakcik sakit.pakcik kena kuat lawan .banyak berdoa ye pak cik”
Dan aku tglkan pakcik semntara buat kerja lain .nampak pakcik bangun cuba utk tido duduk sambil kawal pernafasan pakcik.tak sangka masa tu pakcik betul2 bertarung lawan.pakcik sangat kuat sebab sekali lagi aku tanya “pakcik majid ok tak?” Dan sekali lagi “pakcik ok misi” “pakcik jgn tengok mesin tu pakcik bernafas je slow2”
And sampai lah oxygen pakcik drop sampai 44%
“Pakcik sy bagi ubat morphine utk tahan sakit pakcik ye”
“Baik misi”

IKLAN

Akhirnya 4.12pagi pakcik pergi tinggalkan kami.
Pergi lah pakcik ABD MAJID BIN HAMID .setelah sekian lama pakcik majid bertarung lawan virus COVID.
Kami sebagai misi pon tak sanggup tengok pakcik lawan virus walaupun pakcik sangat sangat kuat lawan

Al FATIHAH buat Pakcik majid.semoga pakcik majid berada dalam kalangan orang2 beriman.
SALAM TAKZIAH buat ahli keluarga Pakcik ABD MAJID BIN HAMID dari kami warga C17 HDW WARD.
P/s hampa share lah sampai posting ni dapat dibaca oleh anak2 pakcik majid dengan kuasa viral

Sumber: Noor Safinah Sha Sharif