Melihat perjalanan hidup seseorang wanita bergelar isteri tentunya orang paling dekat yang kita nampak adalah corak kehidupan ibu kita sendiri. Betapa susah payahnya ibu mengurus hal rumah tangga, menyediakan makan pakai anak-anak, dan segalanya terletak di bahunya. Seakan begitu berat untuk dipikul namun ibu tidak sedikit pun merungut melakukan tanggungjawabnya.

Atas sebab ini juga,  suatu ketika wanita ini masih belum berkahwin bertekad tidak mahu bergelar suri rumah sepenuh masa. Dan lain pula kisahnya setelah berkahwin. Melalui beberapa fasa dan sehinggalah akhirnya lebih merasakan betapa bahagianya bergelar suri rumah  sepenuh masa.

Nak tahu apa sebabnya, ikuti perkongsian penuh daripadanya dan semoga kisah ini bermanfaat.

Saya memang sangat skeptikal dengan title ‘suri rumah.’

Melihat mak besarkan kami 9 beradik, takde masa untuk diri sendiri, semuanya hanya pelbagai lagi untuk anak-anak, dengan dunia sekecil rumah, banyak masa di dapur, memang saya bertekad, saya tak mahu jadi suri rumah.

Saya belajar betul-betul, sungguh-sungguh, salah satu sebabnya ialah : saya tak mahu jadi suri rumah. Titik.

Saya buat master pun, saya pernah dapat 4 flat. Punya gigih nya nak plan masa depan sebagai perempuan yang bekerja. Ada duit sendiri. Ada masa untuk diri sendiri. Dapat bergaul dengan ramai orang.

Jujur, saya berkahwin dalam keadaan saya memang tak pandai bab dapur. Tak tahu masak langsung. Nak buat nasi goreng pun kena call mak. Bahan-bahannya perlu detail. Kalau main ‘ikut sedap rasa’ memang saya tak buat. Takkan menjadi.

Setahun lepas kahwin, Allah takdirkan saya menjadi seorang suri rumah. Sudah tentu tanpa kerelaan saya. Saya hilang kerja, saya hilang duit sendiri.

Stress nya hanya Tuhan yang tahu. Saya benci segalanya. Saya benci dapur. Saya benci penyapu. Lebih teruk, saya benci diri sendiri.

Duduk pula dengan mertua. Memang saya banyak diam. Salah satunya sebab perbezaan bahasa. Saya orang n9, mertua orang kelantan. Pekat kelantan. Bila bercakap macam ayam dan itik. Daripada tersalah cakap, lebih baik diam.

Makanya, saya lebih banyak simpan semuanya sendiri. Roda hidup saya betul-betul di bawah. Biras saya semua kerja hebat. Lagilah saya rasa terpinggir. Malu dengan status suri rumah. Saya depress!

Emosi makin teruk bila saya dapat temuduga untuk jawatan geneticist di salah sebuah hospital. Saya contact semua kawan-kawan yang dapat temuduga yang sama. 90% persediaan dah dibuat. Bila tiba masa interview, saya tak boleh pergi. Suami saya sakit. Memang flat habis tak boleh bangun.

Saya kecewa. Semangat saya hilang. Baju yang dah siap bergosok, saya buang dalam tong sampah. Saya buang semua nota yang saya dah buat. Berkali-kali saya cakap pada diri sendiri, “kau gagal! Kau dah gagal!”

Saya sabotaj diri sendiri.

IKLAN

Terperuk dalam rumah. Taknak jumpa orang. Selalu lesu. Selalu sakit kepala. Kesihatan saya merudum.

1 hari, Allah temukan saya dengan seorang manusia yang sangat banyak mengubah persepsi saya terhadap suri rumah.

Kami berjumpa di hospital. Umurnya hampir 40 tahun tapi baru dapat tahu yang dia mengandungkan anak pertamanya. Permata yang ditunggu hampir 15 tahun. Waktu tu, saya masih belum mengandung.

“Akak baru berhenti kerja tau. Tak sabar nak tengok baby akak ni keluar. Nak besarkan sendri dengan tangan akak. Ikut acuan akak. Akak nak jadi orang pertama yang ajarkan dia perkataan baru, orang pertama yang ajarkan abc, alif ba ta, ajar tentang akhlak, ajar tentang Tauhid. Akak nak jadi guru pertama untuk anak akak. ”

Saya termenung lama. Betapa selama ni, saya melihat ‘suri rumah’ tu dari sudut pandangan yang salah.

Saya lupa, saya mula membaca seawal usia 4 tahun adalah berkat kegigihan mak yang menjadi guru pertama saya. Mak tersenyum puas bila saya mula membaca surat khabar pada usia 5 tahun. Mak tersenyum bangga bila saya khatam quran pada usia 6 tahun.

IKLAN

Inilah kebahagian, kejayaan, dan kebanggaan sebenar seorang suri rumah bila anak-anak dapat capai sesuatu melalui acuan yang kita sendiri buat.

Saya baru nampak semua ni lepas Allah temukan saya dengan kakak tadi. Subhanallah, baiknya Allah pada saya.

Terlampau lama saya ambil masa untuk bangun. Hampir 3 tahun saya down. Teraba-raba mencari diri. Hampir 3 tahun saya ambil masa untuk sedar yang jadi suri rumah tu ok je. Bukan masalah besar pun. Malah, banyaknya kelebihan dalam proses tumbesaran dan pembelajaran anak-anak.

Baiknya Allah. Tak lama lepas tu, baru saya disahkan mengandung. Itupun setelah saya mula bangun setelah 3 tahun saya sabotaj diri sendiri.

Suri rumah sekalian,
Kita mungkin takde duit yang banyak di tangan. Jangan sedih! Hidup kaya bukan syarat untuk bahagia.

Bahagia tu kita yang pilih. Berhenti sabotaj diri sendiri. Allah pasti sedang tentukan sesuatu yang baik untuk kita. Bersangka baik saja pada aturanNya.

Orang mungkin boleh pinjam baju kita. Kita pun boleh pinjam baju orang lain. Tapi selesanya tetap tak sama. Walaupun baju kita biasa-biasa, tapi itulah yang buat kita selesa, gembira, dan bahagia. Baju kita sendiri.

Sri A’jilah Samsir,
Mak memang idola saya, dulu, kini, dan selamanya Terima kasih, mak!

sumber : Sri A’jilah Samsir