Kita juga tahu bukan mudah untuk anak-anak kita menyesuaikan diri dengan pembelajaran secara online di rumah. Proses pembelajaran yang nyata berbeza dari tahun-tahun terdahulu pasti ada cabarannya.

Pun begitu, kita sebagai ibu ayah juga perlu bersedia dan mempersiapkan diri menjadi ‘guru’ buat anak-anak.  Apatah lagi bila ramai menjangkakan sekolah akan ditutup lebih lama lagi.

Jadi apa perlu dibuat?

Ikuti perkongsian ini semoga ianya dapat memberi kesedaran dan inspirasi buat kita bertindak dalam membantu anak-anak menjayakan pembelajaran di rumah.

Sekolah di jangka tutup lebih lama lagi

Mak ayah semua bersedia la.

1 – Jangan mengharapkan cikgu semata-mata untuk mengajar anak kita, cikgu pun ada anak sendiri yang nak di uruskan.

2 – Kena ingat, kita hantar anak sekolah bukan untuk dia buat latihan atau kerja sekolah tapi kita nak dia belajar, timba ilmu.

3 – Pastikan anak belajar “something” sepanjang duduk di rumah. Ulangkaji dan buat “homework” sendiri untuk lihat perkembangan anak.

4 – Jika tahu anak lemah dalam apa-apa pun subjek, buat sesuatu segera. Tak ada siapa yang boleh bantu anak masa ni melainkan mak ayah sendiri.

IKLAN

5 – Anak 7 tahun patut dah pandai membaca, patut dah mahir matematik mudah tambah, tolak, darab dan bahagi. Jika masih lemah buat sesuatu segera.

6 – Tak mungkin PdPR ni boleh beri kesan besar pada tahap akademik anak sekarang. Jangan berharap sangat!

7 – Usaha sendiri cari bahan belajar tambahan untuk anak. Buku latihan, video pembelajaran dan kelas online berbayar jika di rasa perlu.

IKLAN

8 – Walau anak sekolah tadika sekalipun jangan acuh tak acuh. Sekolah memang boleh extend tapi perkembangan otak anak tetap sama.

9 – 90 peratus otak anak terbentuk dari umur 1-6 tahun. Jika sepanjang masa ni tidak di isi dengan ilmu, sangat la rugi. Setahun berlalu tanpa penambahan sel otak baru.

10 – Nasib anak kita 100 peratus berada di tangan kita bukan cikgu, bukan menteri, juga bukan kerajaan.

Sesi sekolah memang tutup, tapi sesi pembelajaran di rumah tak pernah di tutup.

Sumber : Mohd Fhais