Disebalik perjalanan hidup ini pasti ada melalui episod suka duka, tangis dan ketawa kerana itu semua adalah hakikat sebenar kehidupan. Pun begitu, bagaimana caranya untuk kita mampu mengharungi setiap ujian hidup dengan tenang dan masih dapat merasai kebahagiaan hidup, itu adalah cabaran paling utama.

Umumnya kita beranggapan, setiap kali berdepan dengan masalah atau ujian pasti seseorang itu akan menjalani kehidupan yang kusut terbeban dengan masalah dan tidak tentu arah. Namun sedar atau tidak, sebenarnya ramai juga yang masih mampu menjalani kehidupan yang cukup tenang walau sedang ditimpa ujian yang berat untuk dirinya.

Bagaimana dua situasi ini boleh terjadi? Ayuh kita fahami coretan daripada Ustaz Pahrol Mohamad Juoi ini dan semoga ianya juga dapat menyuntik inspirasi buat diri kita untuk lebih tenang menjalani kehidupan bersama keluarga tercinta walau dalam keadaan apa sekali pun.

Ini perkongsiannya.

Benarlah seperti yang dikatakan, seorang nampak tenang bukan kerana tidak mempunyai masalah yang berat tetapi kerana dia pandai menyembunyikan kesusahannya. Dipendam kepahitan dengan senyuman. Dipadam kerunsingan dengan gurauan.

Minggu lepas, minggu yang penuh peristiwa. Aku bertemu pelbagai ragam manusia. Daripada sahabat rapat, saudara terdekat dan kenalan dikalangan pembaca tulisan-tulisan ku. Mereka meluahkan masalah, kesusahan dan derita yang mereka sedang hadapi, tanpa mereka sedari bahawa aku juga sedang dan pernah melalui kesukaran yang sama.

Ada di antara mereka, yang sejak dulu ku kagumi ketenangannya. Namun, bila didekati mereka juga rupa-rupanya sedang menghadapi ujian yang tidak kurang getirnya. Ujian sakit, karenah isteri, sikap negatif anak-anak, dipulau rakan sekerja, tanggapan negatif sanak-saudara serta macam-macam ujian lagi.

IKLAN

Aku tersenyum pahit. Pelangi selalu kelihatan di atas kepala orang lain. Maksudnya, kesenangan dan keindahan kita rasakan hanya dimiliki oleh orang lain. Tanpa kita sedari mereka juga hakikatnya punya ‘perang’ tersendiri. Seperti kita, mereka juga sebenarnya sedang berhempas pulas mendepaninya.

IKLAN

Akhirnya, aku mendapat satu kesimpulan bahawa: Bukan soal masalah itu ada atau tidak, masalah itu berat atau ringan, tetapi sejauh mana iman di dalam diri untuk menanggungnya. Semua orang ada masalah, dan itu bukan masalahnya, tetapi yang penting ialah bagaimana pergantungan hati seseorang kepada Allah.

Ya, Allah lebih besar daripada masalah kita. Jika Allah besar di hati, segala masalah menjadi kecil dan mudah dihadapi. Tetapi jika Allah kecil di hati, masalah yang kecil pun menjadi besar untuk ditangani.

Justeru, jika kau melihat insan lain tersenyum, jangan kau cemburui senyumannya, tetapi cemburuilah iman yang ada di hatinya. Sehingga dengan itu mereka masih mampu tersenyum walaupun ada perang di dalam hatinya.

Ya, mungkin sahaja perang yang mereka hadapi lebih besar daripada perang yang kau hadapinya… tetapi iman mereka lebih besar daripada iman mu ketika menanggung dan menghadapinya!