Sukar diungkapkan dengan kata-kata, perginya insan tersayang ibarat separuh jiwa pergi bersama. Meruntun jiwa membaca kisah seorang isteri kehilangan suami tersayang dalam satu kemalangan jalan raya.

Pasangan yang berkahwin lebih setahun, diduga lebih awal apabila si suami pergi menemui Allah terlebih dahulu. Hanya beberapa minit hilang dari pandangan, terus hilang dari hidup akibat kecuaian pemandu lain.

Berita yang menyedihkan ini ini dikongsikan sendiri oleh isterinya Dalila Zolkofli.

Menurutnya, si suami sungguh mengimpikan untuk memiliki jentera motosikal Yamaha R15 sejak dari mereka belum berkahwin lagi. Siapa sangka itu pertama kali dan terakhir buat arwah menunggang motosikal yang menjadi idamannya selama ini.

Hidup abang dah lengkap

“Dia minat sangat motor ni dari sebelum kahwin lagi. Hari-hari tengok gambar motor, siap buat wallpaper lagi (selang seli dengan gambar kahwin). Katanya dah lama cari motor macam ni. Body besar, tapi slow. Idaman sangat.

Dia pernah cakap, ‘kalau la abang dapat motor ni, hidup abang dah lengkap. Semua cukup’.

Tengok dia senyum sampai telinga

Pada mulanya, suaminya ragu-ragu untuk membeli motosikal berkenaan, namun membuat keputusan untuk membeli selepas harga yang ditawarkan oleh penjual berpatutan dan masih dalam bajetnya.

Tapi masih ragu-ragu, ‘perlu ke tak eh abang beli motor ni? Tapi ni keperluan sebab motor lama dah rosak, bahaya ulang alik kerja. Oklah macam ni, kalau penjual tu letak harga sekian-sekian, kira ni rezeki abang, abang ambil terus. Kalau tak dapat harga ni, abang tak payah belilah’.

Satu dua. Ok Jumaat dua hari lagi’. ‘Esok Jumaat kan? Abang dah ambil cuti ni urus motor’.

Aku pun selalu usik, ‘cecece moto baru’, seronok tengok dia senyum sampai telinga.

IKLAN

Last bertentangan mata dengan dia

Masa ni aku tahu dia happy gila. Mesti renyih tak berhenti tu. Tak sabar nak sampai rumah nak usik dia. Harap-harap kat bawah helmet tu, dia ada jeling sikit ke sini ya, sebab ni last bertentangan mata dengan dia.

Memang aku ikut rapat je. Aku risau tak tahu kenapa nak risau padahal bukan first time dia bawa motor. Tapi entahlah. Alang-alang tu rakam la dia dari belakang.

Tambahnya lagi, suaminya begitu teruja untuk menunggu hari membawa pulang motosikal baru berkenaan. Setelah tiba hari yang dinanti, suaminya senyum tak berhenti selepas dapat memiliki motosikal idamannya itu. Bagaimanpun, naluri hati seorang isteri yang tiba-tiba risau akan suaminya yang menunggang motosikal untuk pulang ke rumah walaupun suaminya sudah biasa menunggang motosikal.

Allahu ni macam motor dia

Seriously sampai ada terdetik, kalau aku bawa kereta betul-betul belakang dia selamat sikit sebab boleh jaga jarak dia dengan kereta lain. Haa sampai macam tu punya over thinking. Aku menyaksikan yang dia memang betul-betul bawa slow.

Sebelum kitorang masuk jalan yang sibu. So kereta agak slow. Jadi motor menyelit ke depan. Tiba-tiba kereta dari slow terus jem.

Kurang dari 2 minit, I saw orang angkat motor. ‘Allahu ni macam motor dia. Harap-harap orang lain’.

Laluan perlahan tiba-tiba sesak 

Dia terdetik untuk membawa perlahan mengekori suaminya sehingga tiba di satu jalan yang agak sesak. Selepas itu dia tidak dapat melihat bayang suaminya kerana motosikal boleh menyusuri laluan yang sesak itu. Namun, secara tiba-tba laluan yang pada mulanya perlahan tiba-tiba bertukar sesak yang teruk.

Selepas kurang dari dua minit, dia ternampak beberapa orang awam mengangkat motosikal seperti milik suaminya.

lari sekuat hati tengah jalan

Nampak dia terbaring atas jalan. Park kereta, terus lari sekuat hati tengah jalan sambil meraung. Macam drama.

‘Sabar puan. Istigfar banyak-banyak’. ‘Inform keluarga lain, bagitahu mak dia’. ‘Puan kena ajar dia mengucap ni’. ‘Puan bisik nama Allah kat telinga dia’. ‘Puan ada kain apa-apa tak? Pendarahan banyak ni. Compress dulu sementara tunggu ambulan’. ‘Puan saya dari insuran…’. ‘Puan saya owner kereta yang langgar dia…’.

Setakat ini jodoh kami

Tak berhenti-henti perkataan puan-puan. Sampai saya sukar untuk bernafas.

Setakat ini jodoh kami. Semoga kembali berjodoh di syurga. Mungkin ada kehidupan yang lebih baik di sana, dengan anak-anak yang kita tak sempat miliki kat dunia ni.

Pendarahan teruk

Arwah suaminya meninggal dunia akibat pendarahan yang teruk. Dalila bersyukur kerana ramai yang membantu dirinya dan keluarga untuk menempuhi dugaan ini.

Rest Well Sayang

Thank you semua yang mendoakan. Yang bagi bantuan dari awal sampai akhir. Yang sentiasa ada. Yang bagi kata semangat.

Aku baca je semua komen, tapi tak sempat nak reply. Alhamdulillah ramai sayang arwah. Rest well sayang. I love you.