Ikatan pernikahan menyatukan dua jiwa menjadi satu,  melayari bahtera rumah tangga bersama-sama. Segala kesusahan dan kesenangan sama-sama ditempuhi.

Namun benarlah orang kata, lelaki diuji tatkala memiliki segalanya, manakala wanita diuji tatkala tak punya apa-apa. Kisah rumah tangga pasangan ini cukup sesuai dijadikan contoh dengan perumpamaan ini.

Lihat bagaimana seorang lelaki bergelar suami yang sanggup berpaling tadah dan mempunyai wanita lain, sedangkan isterinya sanggup berkorban apa sahaja. Namun apabila sudah senang, wanita tersebut dibuang ke tepi.

Semoga kisah ini menjadi manfaat buat pasangan berkahwin supaya menajdi iktibar dan pedoman bersama!


17 tahun dulu

Kami sama sama menuntut di sebuah universiti di utara tanah air. Aku junior, dia senior. Tiada langsung rasa cinta. Bermula dari kawan bertukar menjadi kekasih. Kami rapat selama 3 tahun sebelum mengambil keputusan untuk berkawin.

Putting Ring on Finger

14 tahun dulu

Berkahwin pada usia muda. Penuh cbaran. Suami kerja cukup makan sahaja. Prnah aku kerja kilang 12 jam. Tertidur di celahan mesin. Walaupun kami keduanya seorang siswa dan siswazah. Pernah berhutang barang maknan di kedai. Pernah hanya tinggal 10 sen (masa ini dh ank 2). Aku rela bertahan asal bersama orang yang tersayang.

Rezeki kami semakin baik. Suami dpt kerja sebagai penjawat awam. Manakala aku rela sambung belajar untuk kesenangan hidup kami suati hari nanti.

Betullah ckp org, org lelaki diuji ketika senang. Wang dah semakin tebal. Aku pun da dapat gaji yang baik untuk membantu suami. Pada masa ini dia dah mula aktif melepak berkonvoi dengan kawan kawan. Skandal usah cakap lah. Kaki tangan juga sudah mula naik ke muka dn badanku.

Aku masih bertahan lagi. Aku hanya fikirkan anak yang masih kecil. Pernah kepalaku berjahit. Mataku lebam. Rasa betapa b0dohnya masa tu. Naif. Nafkah ank anak sudah mula culas. Alasan banyak hutang. Aku fikir tak apa lah bantu suami. Redha lagi. Keadaan ini berterusan sehinggalah…

IKLAN

tahun lepas.

Suami kemalaangan jalan raya. Patah kaki. Terlantar selama 6 bulan. Perit jerih air mata menguruskn dia dn anak anak. Usah cakaplah. Kawan kawan cakap tak apa. Besar pahalanya. Syurga buat kamu. Aku tersenyum memikirkn ada hikmahnya. Pernah aku tukarkn pampers diatas katil itulah aku dan suami sama sama menangis. Aku bagi kata semangat. Walau apapun terjadi. Walau awak lumpuh sekalipun saya akan tetap jaga awak hingga ke akhir hayat awak.

6 bulan kemudian dia disahkn sihat dan boleh kembali bertugas seperti biasa. Bagai batu menghempap kepala. 3 bulan seterusnya ku dspst perkabaran dia dah berkahwin lain di negara jiran. Bermsksud sehabis sembuh dia terus bernikah.

IKLAN

Aku namakan dia x (perempuan itu x sanggup nk sebut namanya) masih lagi balajar di universiti tempatan. X berkahwin mmbelakangkn keluarga. Semenjak dari itu hidup kami kucar kacir. Yang no 2 lebih dominan dari no 1. Pelik kan. X minta suami ceraikan saya. Tak nak bermadu. Padahal siapa yang rela jadi madu. Allahu. Saya masih cuba menaruh harapan. Memperbaiki keadaan. Berdoa semoga suami berubah dan tinggalkn x itu. Anak anak diabaikan. Saya urus segalanya. Siang dan malam

Selama 1 tahun 5 bulan saya bertahan. Nampknya jodoh setakat ini sahaja. Hari ini suami telah melafazkan cerai talak 1 di hadapan hakim. Kes selesai dalam masa 10 minit tetapi telah menghancurkn rumah tangga yang dibina 14 tahun lamanya. Dengan itu saya faham bahawa dia dh buang kami dan pilih budak hingusan tu.

Walau saya punya kerjaya. Rupa menarik. (ini kwn yg ckp). Dan segala penat lelah menjaganya selama ini terbalas begini. Sy cakap padanya saya dah puas hidup dengannya kerana saya tidak ada hutang langsung dengannya. Malahan dia yang banyak ‘berhutang’ dengan saya.

Jatuhnya talak itu bmksud dia da buang saya dn anak anak. Dan bermula dari hari ini saya juga akan buang dia terus dari hidup sy. Hidup daripada susah. Pengorbanan setinggi gunung bukan menjamin bahagia hingga akhir hayat. Tiada lagi rasa sayang untuk dia. Saya juga berhak bahagia.

Sumber: KUASAVIRAL.COM