Benar anak itu rezeki, namun untuk membesarkan anak pelbagai cabaran yang kena hadapi.

Ia termasuk kewangan, kualiti masa, karenah anak dan kudarat membesarkan anak.

Tak kisah anak ramai atau sedikit, setiap orang punya alasan sendiri.

Sebagaimana perkongsian wanita ini, dia meluahkan struggle dalam membesarkan anak.

Ikuti perkongsian ini.

Ada yang bertanya, “Tak nak tambah lagi?”

Dengan Safa yang nak masuk 6 tahun, dan dua-dua anak kami adalah perempuan, bukan tiada yang berkata-kata supaya mencuba dapatkan anak lelaki. Lama dulu lagi dah ada yang tanya.

Saya sedar pertanyaan ini tiada niat jahat. Sekadar berbasa-basi, kata orang. Saya maklum.

Cuma, bagi siapa yang dah lama ikuti FB saya, mungkin tahu akan pendirian kami berkenaan jantina anak dan bilangan anak itu sendiri.

Pertama, kita tidak dapat memilih jantina.
Kedua, lelaki atau perempuan, dua-dua rezeki.
Ketiga, kuantiti tidak menjamin kualiti. Seorang, dua orang, lima orang; tiada satu pun jaminan kualiti.

Dua-dua jantina ada kelebihan, ada kekurangan. Tapi dua-dua jika direzekikan, bukanlah kejayaan yang wajar dibangga-banggakan; kerana zuriat ini tanggungjawab dan ujian kepada kita.
.

Saya sentiasa kagum melihat keluarga besar, yang ibunya gembira dikelilingi anak yang ramai.

Saya juga kagum melihat para bapa yang masih mampu menyara keluarga, sedangkan diri sendiri tidak lagi menjadi yang utama.

Kerana saya dan suami – struggle.

Kami sedar, semua orang pun susah.
Orang kaya ada susah dia,
orang miskin ada susah dia.

Walaupun cuma dua, kami pun penuh dengan kerisauan, penat, adakala rasa putus asa.

Anak-anak ini wajib diberi makan setiap hari, dijaga ketika sihat apatah lagi sakit, diawasi keselamatannya, diperiksa telinganya, dipotongkan kuku dan rambutnya, didengari tiap keluh-kesah dan menjawab rasa ingin tahu mereka.

Dengan silibus sekolah yang memeningkan, sistem penggiliran yang tidak lagi melengkapi apa yang tertinggal, cabaran gajet yang meningkatkan ‘instant gratification’ dan menurunkan daya fokus, bukan mudah membesar dan mendidik anak-anak zaman sekarang supaya tidak tersasar.

IKLAN

Itu belum lagi soal sakit bersalin, kos bersalin, tempoh berpantang, menyusukan, dan sakit-sakit lain yang timbul selepas melahirkan.

Tulang berbunyi, sakit pinggang, gigi menguning, rambut gugur, lemak tak turun. Banyak yang hanya ditanggung oleh si ibu walaupun anak itu hasil dua hati. Trauma bersalin adalah benar, tuan puan.

Jadi pada kami, tambah anak itu bukan cuba-cuba.

Ia perlukan kemahuan, persediaan, perancangan masa hadapan, dan banyak sisi lagi.

Buat masa ini, kami selesa berempat. Waktu berjalan, ibu pimpin seorang, abah pimpin seorang. Waktu sakit, ibu jaga seorang, abah jaga seorang.

Yang kami harapkan ketika ini adalah kesihatan dan punca rezeki yang baik, supaya dapat meneruskan hidup tanpa menyusahkan sesiapa hatta ibu-ibu dan adik-beradik kami. Itu sahaja.

Sesungguhnya, menjalani tiap hari itu lebih utama berbanding kami menambah ahli keluarga ketika zaman pandemik ini. Not now, not yet. Physically, emotionally, financially.

Lain tahun, hanya Allah yang tahu.

IKLAN

Sumber: Husna Adnan

*Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club

Mesti anda teringat kartun-kartun zaman dahulu? Siapa yang selalu terpacak depan TV mesti tahu banyak kartun. Jadi jom tonton berapa banyak agaknya yang adik-adik BK kita ni tahu pasal kartun popular tahun 90-an dan awal 2000.

Follow dan subscribe Youtube Channel @BintangKecilMy#BintangKecilMy #BintangKecil #KitakanJuara