Berjauhan dengan orang yang disayangi ‘sakitnya’ hanya Tuhan yang tahu. Seksanya menanti dalam tempoh yang lama tak siapa mampu merasainya. Benarlah ungkapan penantian itu satu penyeksaan.

Itulah yang dialami oleh Massoezailin Saleh serta anak-anaknya apabila terpaksa berjauahan selama 7 bulan dengan insan tersayang. Namun, baru-baru ini mereka berpeluang bertemu kembali dalam suasana yang cukup pilu dan sedih.

Air mata after 7 months.
Menyamar sebagai “orang aircond”. Tetapi anak2 tetap ada instinct bahawa itulah papa mereka.
Surprise yang Mass dan suami dah plan since dapat berita suami Mass dapat approval untuk balik akhirnya menjadi.
Saat yang kami tunggu. Allah makbulkan doa2 kami dan semua ahli keluarga serta sahabat semua. Alhamdulillah. Terima kasih semua
Memang bukan senang sepanjang tempoh berjauhan selama hampir 7bulan terpisah. Satu tempoh yang kami tidak pernah jangka. Terlalu banyak airmata yang jatuh. Tapi, semua ni ketentuan Allah. Seribu satu hikmah untuk kami.


Allah pinjamkan 14hari untuk kita bersama. Sabtu depan, kita terpaksa berpisah semula. Setiap kali pandang suami, seakan tak percaya yang dia ada disisi. Anak2 juga memang akan melekat dengan papa. Melepaskan kerinduan mereka. Akan bercerita moment2 penting sepanjang ketiadaan papa disisi.
Kami doakan sesiapa sahaja yang terpisah kerana virus ini, Allah akan satukan kamu semua dengan segera.

IKLAN


Semoga virus ni Allah angkat dan hapuskan dari bumi dengan segera.
Doakan kami kuat untuk hadapi saat perpisahan minggu depan
.

IKLAN

 

credit to video editor : Saufe Saleh