Memasuki usia 40-an pada tahun ini, pelakon cantik manis yang juga ibu kepada 4 cahaya mata ini masih tetap anggun dan awet muda. Bibirnya tidak lekang dek senyuman.

Menurut Lisdawati lagi, sungguhpun dirinya bergelar isteri dan juga ibu, bahkan penampilan juga sudah agak berubah, itu semua sedikit pun tidak memudarkan minatnya dalam bidang lakonan.

Dia yang baru melahirkan anak keempat mengakui pengalaman hamil di usia yang agak lewat, jelas ada perbezaan ketara daripada kehamilannya yang terdahulu.

“Kali ini saya hamil pada usia 40 tahun, memang berbeza dengan yang terdahulu. Dari segi tenaga terutamanya dan juga nak dapat balik bentuk badan yang asal seperti dahulu. hamil pada usia dah menjangkau 40-an ini banyak yang perlu dijaga.

“Jadi, saya banyak jaga pemakanan dan melakukan senaman untuk kembalikan bentuk badan yang asal. Bagi saya mudah sahaja, apa yang kita lakukan sekarang adalah bekalan untuk hari tua, jadi penting untuk saya menjaga pemakanan saya dan yang sentiasa menjadi amalan adalah minum air kosong yang banyak.

“Saya memang tak boleh kalau tak minum air manis tapi apa yang saya lakukan adalah pastikan diri sentiasa berdisiplin untuk minum sekurang-kurangnya lapan gelas air kosong setiap hari,” ujarnya lagi.

Muda dan jelita di usia 40-an

Walaupun sudah memasuki usia 40-an dan mempunyai empat orang anak, ibu kepada Nor Aini Farhana, Nor Aina Fazneesya, Ahmad Nur Fyrdaus dan Ahmad Nur Fayyadh ini tetap kelihatan muda dan jelita. Turut berkongsi rutin pemakanan yang diamalkan menurut Lisdawati, dia jarang makan ayam dan daging.

“Saya memang seorang yang jaga pemakanan. Saya memang jarang makan ayam dan daging. Dalam hidangan untuk saya sendiri atau keluarga, memang saya banyakkan sayuran terutamanya lobak merah. Anak-anak dan suami memang dah sedia maklum, kalau saya yang masak, lobak merah pasti ada dalam menu kami.

“Untuk makan malam pula, saya lebihkan sayuran dalam hidangan. Kalau ambil nasi dan lauk, separuh pinggan saya adalah sayuran. Saya pernah buat eksperimen dengan badan saya. Dua minggu saya tak jaga makan dan makan ayam setiap hari, hasilnya badan saya naik 4kg. Nak turunkan balik punyalah lama ambil masa. Sejak itu saya kurang makan ayam dan daging. Kalau nak makan protein, saya lebih memilih ikan dan juga makanan laut yang lain sebagai ganti.

“Bagi saya, paling penting adalah jaga pemakanan dan lakukan senaman. Kita sendiri tahu apa yang badan kita perlukan. Kalau nak diet pun boleh tapi jangan sampai paksa diri tidak makan dan sebagainya. amalkan pemakanan yang sihat dan jangan lupa bersenam itu yang paling penting,” ulasnya lagi.

Sikap panas baran berkurangan

Jelas Lisdawati lagi, dalam meniti usia bersama suami,  pelbagai ujian dalam kehidupan yang melanda membuatkan mereka lebih muhasabah diri. Usai 8 tahun berkahwin, Fauzi mula menunjukkan perubahan positif dan sikap panas baran juga sudah berkurangan.

IKLAN

Malah hubungan mereka berdua juga bertambah baik ditambah dengan kehadiran empat orang cahaya mata yang melengkapkan kehidupan mereka di samping empat orang anak Fauzi yang lain menerusi perkahwinan terdahulu.

Tambah Lisdawati, dia sebenarnya kagum dengan anak-anak tirinya. Walaupun bersekolah di sekolah yang terletak di luar bandar, mereka dapat membuktikan bahawa mereka boleh berjaya walaupun tidak bersekolah di sekolah elit atau sekolah swasta seperti di bandar.

Kini anak sulung Fauzi sedang belajar di Universiti Malaya, manakala anak ketiganya baru sahaja menamatkan pengajian di INTEC sebelum menyambung lagi pengajian dalam bidang yang lebih tinggi.

 

IKLAN

Pendekatan untuk anak-anak

Turut berkongsi cara dalam mendidik anak-anak, jelas Lisdawati, dia dan suami sering beriadah dan menghabiskan masa bersama dengan anak-anak.

“Kami kalau berkumpul biasanya suka menonton filem-filem di televisyen bersama-sama. Dari situ saya dan suami akan kupas semula pengajaran yang boleh diperoleh daripada filem yang ditonton. Orang kata sambil berhibur secara tak langsung kami mengajar.

“Selain itu kami juga menjadi tempat mereka untuk bercerita apa sahaja tentang kehidupan dan juga masalah yang dihadapi. Jadi kawan dan pendengar setia untuk mereka adalah cara kami dekatkan diri dengan anak-anak.

“Saya dan Fauzi tak ada bantahan jika anak-anak nak ceburkan diri dalam bidang seni seperti kami. Tapi mereka kena lepas syarat dan cukup kuat untuk tempuhi ujian-ujian yang tak disangka-sangka.

“Kami akan ceritakan pahit manis sepanjang bergelar anak seni supaya mereka dapat gambaran sedikit sebanyak tentang itu. Kalau mereka rasa betul-betul kuat dan tegar untuk harungi semua itu, Insya-Allah kami tak ada halangan, semuanya terserah kepada anak-anak.