Hidup ini penuh ujian, sama ada dalam bentuk kesusahan atau turut dikurniakan dengan ujian kesenangan.

Antara ujian kesusahan itu termasuk bencana alam, kesakitan, kelaparan, kemiskinan, kehilangan harta atau kematian orang yang disayangi.

Mengharungi saat getir ini pasti kita berasa sedih dan untuk merawat hati yang berduka, lakukan sebagaimana yang disarankan ini.

JIKA BERASA SEDIH DAN PUTUS ASA…

1. Fikirkan orang lain yang lebih susah dari kita. Yang mengalami kemusnahan dan ujian yang lebih besar dari kita. Yang kehilangan ternakan, harta benda, keluarga. Yang sudah tidak punya apa-apa lalu harus memulakan semuanya semula. Lihat foto ini. Tidakkah anda berasa besarnya nikmat dan kasih sayang Allah kepada kita. Ingat, setiap kali berasa susah…. Bandingkan diri dengan orang yang lebih susah.

Nak rasa kaya, duduk dengan orang yang miskin.Nak rasa sihat, duduk dengan orang yang sakit.

2. Saat sedih, segeralah berwuduk. Perbanyakkan amalan. Kita mungkin tidak alim. Atau siapapun diri kita… Jadilah diri kita yang lebih baik dari sebelumnya. Usah salahkan orang lain setiap kali kita diuji. Sebaliknya cari hingga sekecil-kecil kesalahan diri. Tuhan menguji untuk menyedarkan kita dan bagi menghapuskan dosa.

IKLAN

3. Malas macamana pun solatlah. Jika sudah lengkap solat lima waktu mu, tambahkan dengan solat sunat pula. Bersolat sehingga ada rasa dalam hati bahwa kita sudah tidak memerlukan sesiapa melainkan Allah. Dan kita tahu bahawa yang terbaik itu akan datang hanya dariNya dan dengan izinNya. Pada waktu yang terbaik dan ketika kita sudah benar-benar bersedia.

4. Andai kita membeli sesuatu barang dengan jaminan. Pasti hati kita berasa tenang bukan? Kerana kita tahu kita tidak akan rugi. Jika berlaku kerosakan, akan diganti. Itu janji kita dalam pembelian. Janji kita dengan manusia.

Baca janji Allah ini:

IKLAN

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”

(Al Qur’an Surat Al-Insyirah Ayat 5-6)

5. Biar bagaimana baik pun sahabat kita yang hilang atau harta benda atau pasangan atau pekerjaan atau kekayaan atau apa sahaja… Yang kita berasa tidak akan ada yang lebih baik dari nya pada saat ini. Dan tidak mungkin akan dapat pengganti yang lebih baik. Tetapi yakinlah bahawa Allah tidak akan mengambil sesuatu kecuali untuk menggantikannya dengan yang lebih baik lagi. Yakin dengan itu. Yakin dengan sepenuh hati bahawa Tuhan tidak pernah zalim. Yakin bahawa Dia Maha Pemberi. Bahkan Dialah yang Menciptakan semuanya.

Sabarlah. Jangan menangis.
Allah sayang.

Sumber : Dzuriasikim Dzulkefli