Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya orang yang paling berjaya ialah orang yang hari ini lebih baik daripada semalam dan orang yang gagal adalah orang yang hari ini lebih teruk daripada semalam, manakala orang yang terpedaya adalah orang yang hari ini sama dengan hari semalam.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Apa yang pasti, orang yang berjaya sentiasa akan melakukan perubahan dan penghijrahan diri untuk mendapat kehidupan yang lebih baik.

Begitu juga dalam melakukan perubahan positif dalam diri untuk tahun 2021  dan sekali gus berhenti menjadi toksik dalam diri.

Ini dijelaskan lagi usaha-usaha yang boleh dilakukan melalui perkongsian daripada Khairul Hakimin Muhammad.


Tahun 2021 ini kita boleh paksa dan ajar diri kita sendiri untuk cakap baik, buat baik, fikir baik dengan cara ini:

1. Sekiranya membeli sesuatu barang, kemudian ia tak kena dengan selera sendiri, jika tahun-tahun lalu kita cepat marah, cuba tahun ini kita cakap “benda ini ok ja, cuma tekak aku yang tak kena citarasa.”

– ia akan buat kita bersyukur yang tekak kita, lidah kita, mulut kita masih berfungsi sepenuhnya.

– perbuatan bersyukur akan buat kita kurang rasa nak merungut.

2. Sekiranya kita ke pasar tani, pekan sehari, pasar, atau pasar malam, kita berusaha nak tawar menawar harga kepada mereka yang sudah berusia hingga akhirnya buat mereka serba salah, kita boleh cuba hentikan hal tersebut.

IKLAN

– tahun ini, jika ada nampak atok uwan berniaga, beli lebih atau beli semua dan jangan tawar harga. Mereka berniaga dari hasil tepi rumah untuk membeli beras dan bahan keperluan sendiri di rumah, jadi kita bantu mereka.

– yang banyak-banyak kita beli, kita sedekahkan kepada keluarga dan jiran. Tambah lagi pahala.

3. Sekiranya kita beli dari keluarga atau kawan, kemudian kita ada benda nak baiki produk dia, tahan diri jangan buat begitu. Mereka sudah berusaha sedaya upaya membuat produk. Sekiranya mereka bertanya barulah kita buat, kalau tak, diamkan sahaja.

– tak semua orang yang baru berniaga boleh terima rungutan. Mereka sudah habis duit simpanan membuat produk, berusaha buat itu buat ini, hanya kerana kita tak berkenan sesuatu hal, kita cepat sangat beritahu akan buat mereka down dan sedih.

– belajar untuk sabar dan tak cepat kasi feedback. Apabila diminta sahaja berbuat demikian.

Kawan-kawan,

Merungut, percuma.
Maklumbalas, percuma.
Kritik, kutuk, semua percuma.

Kita sangat suka berbuat demikian kerana kita fikir kita dah keluarkan duit untuk bantu mereka.

Jika biskut Oreo yang sedia manis, kita tak pernah merungut kata biskut itu super manis. Kita akan cakap, “sedap je manis-manis. Dah nama biskut kenalah manis.”

Namun sedara kita buat biskut, kita pun cakap “eh manis sangatlah! Sorry tak makan!”

Itu semua akan buat mereka kecewa. Mereka sangat berusaha menyediakan dari membeli barang hinggalah produk itu sampai ke tekak kita.

Belajar untuk support dengan fikir baik, rasa baik, sangka baik, dan buat baik. Bukannya mencampur adukkan dengan ayat “aku beli ni sebab support, aku komplen kau kena dengar.”

Tak boleh begitu kawan-kawan, sabar-sabar. Jika benar kita kawan, kita akan cakap baik-baik begini “sedap biskut kau ni, cuma aku tengah kawal gula, sehari bolehlah makan 2-3 keping. Kahkah. Tapi sedap, serius sedap! Boleh pergi jauh! Tahniah wehhh.”

Beza kan?

Kawan-kawan, tahun ini berhenti jadi toksik kepada diri sendiri. Orang kuat merungut tandanya banyak benda dia tak bersyukur apa yang dia ada.

Berhati-hati bimbang diuji yang berat-berat. Kita ini sama sahaja manusia, perjalanan kita dengan orang lain itu yang membezakan kita.

Hargai setiap usaha orang lain, maka orang itu juga akan hargai kita.

Begitulah.

Sumber : Khairul Hakimin Muhammad